Khutbah Idul Fitri 1441 H-Suasana Ibadah di Tengah Pandemi Covid-19



Shalat Idul Fitri adalah ibadah tahunan hukumnya sunat muakad yang bisa diselenggarakan di masjid atau tanah lapang. Pada hari itu setiap muslim berbondong-bondong untuk menghadiri tempat shalat bahkan wanita yang sedang datang bulanpun dianjurkan untuk menghadiri guna mendengarkan khutbah shalat Idul Fitri. Tetapi pelaksanaan shalat Idul Fitri 1414 Hijriyah atau tahun 2020 pemerintah dan para ulama’ melalui MUI menghimbau pelaksanaan shalat Id di rumah masing-masing pada keluarga kecil. Berikut disampaikan khutbah shalat Idul Fitri.

اَللهُ أَكْبَرُ ×٩ اَللهُ أَكْبَرُ كَبِيْرًا وَالْحَمْدُ لِلَّهِ كَثِيْرًا وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَأَصِيْلًا . لَا اِلَهَ اِلَّا اللهُ وَحْدَهُ صَدَقَ وَعْدَهُ وَنَصَرَ عَبْدَهُ وَاَعَزَّ جُنْدَهُ وَهَزَمَ الْأَ حْزَابَ وَحْدَهُ لَا اِلَهَ اِلَّا اللهُ وَاللهُ أَكْبَرُ, اَللهُ أَكْبَرُ وَلِلَّهِ الْحَمْدُ. أَلْحَمْدُ لِلَّهِ جَعَلَ أَيَّامَ الْأَعْيَادِ ضِيَافَةً لِعِبَادِهِ الصَّالِحِيْنَ وَجَعَلَ فِى قُلُوْبِ الْمُسْلِمِيْنَ بَهْجَةً وَسُرُوْرًا. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ َأَنَّ مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ، اَللَّهُمَّ صَلِّى وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ تَبِعَهُ بِاِحْسَانٍ اِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ. َأمَا بَعدُ: فَيَاأَيُّهَاالنَّاسُ, فَأُوِصْيكُمْ وَاِيَّاىَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ .

Ibu, Bapak yang saya hormati, istri dan anak-anakku yang aku cintai.
Pada lebaran tahun ini, 1 Syawal 1441 Hijriyah pelaksanan shalat Idul Fitri tidak seperti tahun-tahun sebelumnya, dan sepanjang hidup kami baru tahun ini. Shalat Idul Fitri kita selenggarakan di rumah, hal ini bukan berarti menghindari kegiatan syiar Islam dan shilaturahim, namun karena situasi dan kondisi pada tahun ini berbeda dengan tahun-tahun yang telah lalu. Karena itu marilah kita berupaya untuk meningkatkan iman dan taqwa kepada Allah, yaitu dengan melaksanakan perintah-perintahnya dan menjauhi larangannya.

Tahun ini dunia sedang dilanda wabah pandemi virus corona atau Covid-19, suatu wabah penyakit yang menular dari manusia ke manusia, proses penularaan yang mudah dan cepat. Virus corona adalah makhluk Allah yang sangat kecil, tidak bisa dilihat dengan penglihatan secara langsung, virus hanya bisa dilihat dengan mikroskup. Namun dari indikasi penyebarannya para ilmuan menemukan bahwa penularan melalui doplet, air, liur, air mata. Material tersebut bisa menempel ditelapak tangan, sudah menjadi kebiasan bila bersin selalu ditutupi dengan tangan, bila mengeluarkan air mata tangan bergerak akan membilas, bila mengeluarkan lendir tanganpun juga akan bergerak untuk membersihkan.

Dari tangan inilah, bila tidak menukan air atau tisu, maka akan digosokkan di baju, tangga, pegangan tangan dan tempat-tempat yang bisa dijangkau. Dalam kondisi tangan yang terkena doplet ini, tiba- tiba bertemu dengan anggota keluarga, teman, atasan atau bawahan lalu berjabat tangan, dari inilah kemudian virus dengan cepat menyebar. Karena itu untuk memutus mata rantai penyebaran ini adalah dengan menjaga kebersihan, membiasaakan membasuh tangan dengan sabun, atau hand sanitizer, selalu memakai masker, melaksanakan sosial distancing, PSBB bahkan lock down. Sehingga ibadah shalat Jum’at diganti dengan shalat dhuhur, shalat berjamaah lima waktu di rumah, shalat Idul Fitripun diselenggarakan di rumah dan setelah Idul Fitri, shilaturahim kita selenggarakan dengan on line atau melalui video call

Ibu, Bapak yang saya hormati, istri dan anak-anakku yang aku cintai
Tahun ini bisa disebut dengan tahun musibah, bencana, wabah dan muhasabah. Setiap musibah bencana, wabah tentu ada hal apa di balik musibah, ada rahasia apakah musibah, bencana dan wabah tersebut. Bila meninjau sejarah para rasul sebelum nabi Muhammad SAW, umatnya nabi Luth gemar melakukan perbuatan keji, umat nabi Hud yang bernama kaum karena sombong dan suka mengolok-olok dihancurkan dengan angin kencang dalam beberapa hari, umat nabi Musa, Harun, Nuh tidak mau menyembah Allah, dihancurkan oleh Allah karena mereka menentang ajaran rasulnya, tidak mau mengikuti risalah Allah yang disampaikan kepada utusannya sehingga Allah menurunkan musibah, bencana, bahkan mereka dihancurkan. Karena itu dengan adanya musibah ini hendaknya setiap diri memikirkan, sejauhmana tingkat dan kualitas peribadatannya. Sudahkan beribadah sesuai dengan tuntutan syariat Islam, sudahkan melaksanakan syariat Islam sesuai dengan kemampuannya. Sudahkan menjadi insan yang bisa memberikan manfaat bagi orang lain.

Karena itu dalam kesempatan ini, hendaknya kita merenungkan diri kita masing-masing. Kita merenungkan keluarga kita apakah sudah beribadah sesuai dengan tuntunan syariat Islam, apakah sudah berusaha dengan melaksanakan perintah-perintah Allah dan menjuhi larangannya. Apakah didalam menikmati kehidupan dunia sudah memikirkan hari esok, sebagaimana firman Allah:


“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat); dan bertakwalah kepada Allah, Sesungguhnya Allah Maha mengetahui apa yang kamu kerjakan”. (QS. Al Hasyr: 18)

Marilah kita benahi keluarga kita, saling mengingatkan, saling bekerjasama, saling menasehati, saling menolong. Kita turut memikirkan, mendoakan keselamatan bangsa dan negara kita dimulai dari keluarga. Karena sesunggguhnya keluarga merupakan bangunan terkecil dari suatu bangsa, baik buruknya suatu bangsa ditentukan pembinaan dalam keluarga.

Ibu, Bapak yang saya hormati, istri dan anak-anakku yang aku cintai
Ibadah puasa Ramadhan dalam nuansa keluarga telah berlalu, bulan dimana pintu surge dibuka, pintu neraka ditutup dan syetan dibelenggu:

إِذَا جَاءَ رَمَضَانُ فُتِّحَتْ أَبْوَابُ الْجَنَّةِ وَغُلِّقَتْ أَبْوَابُ النَّارِ وَصُفِّدَتْ الشَّيَاطِينُ

"Bila bulan Ramadlan tiba, maka dibukalah pintu-pintu surga, pintu-pintu neraka ditutup dan syetan-syetan pun dibelenggu."(HR. Muslim: 1793)

Kini kita masuk pada bulan Syawal, bulan peningkatan amal ibadah kita kepada Allah, pada tanggal 1 Syawal adalah awal setiap muslim menghadapi tantangan karena tanggal 1 Syawal para syetan yang telah dibenggu selama sebuan dilepas kembali untuk menggangu dan menjerumuskan manusia ke jurang kesesatan, syetan dan bala tentaranya berupaya untuk mencari teman sebanyak-banyaknya di neraka kelak, karena mereka sudah dijamin masuk ke neraka. Tempat yang penuh dengan siksaan, tempat yang tidak diinginkan bagi manusia. Sedangkan orang-orang yang beriman senantiasa mengharapkan masuk ke dalam surga dan dihindarkan dari neraka.

Karena itu Rasulullah SAW telah memberikan tuntuanan ibadah setelah bulan Ramadhan, yaitu ibadah yang mempunyai nilai pahala sepanjang masa yaitu menunaikan puasa sunnah.

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ سِتًّا مِنْ شَوَّالٍ كَانَ كَصِيَامِ الدَّهْرِ

"Siapa yang berpuasa Ramadhan kemudian diiringinya dengan puasa enam hari di bulan Syawwal, maka yang demikian itu seolah-olah berpuasa sepanjang masa." HR. Muslim: 1984, Darimi: 1689
Jadi bagi siapapun yang pada bulan Ramadhan menanti, mengharapkan menjumpai Lailaul Qadar, siapa yang bisa menjumpainya? Wallahu a’lam, hanya Allah yang mengetahui. Namun puasa syawal adalah sudah jelas bahwa Allah menjajikan pahala sebagaimana orang yang berpuasa sepanjang masa.

Setiap ibadah pasti berpahala dan mempunyai fadhilah, Allah memberikan pahala bisa bernuansa dunia dan akhirat. Setiap ibadah yang dilaksanakan dengan kesungguhan hanya mengharap ridha Allah, maka Allah akan memberikan barakah, rizqi dari langit, dengan rizki yang tidak bisa dihitung jumlahnya.

“Barangsiapa bertakwa kepada Allah niscaya Dia (Allah) akan mengadakan baginya jalan keluar dan memberinya rezki dari arah yang tiada disangka-sangkanya. dan Barangsiapa yang bertawakkal kepada Allah niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan yang (dikehendaki)Nya. Sesungguhnya Allah telah Mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu”. (QS. Ath-Thalaq: 2-3)

Ibu, Bapak yang saya hormati, istri dan anak-anakku yang aku cintai
Rizki dari Allah bisa diwujudkan dalam bentuk kesehatan dan dihilangkan atau dijauhkan dari penyakit. Bagi yang masih belajar diberikan pemahaman dan ketajaman berfikir, akan diberikan kemudahan dalam mencari ma’isah atau penghasilan di dunia, akan diberikan keberkahan dari penghasilan yang diperoleh, akan diberikan petunjuk dalam setiap langkahnya. Akhirnya akan selamat dan beruntung didunia dan akhirat, amin.

جَعَلَنَا اللهُ وَاِيَّاكُمْ مِنَ الْعَائِدِيْنَ وَالْفَائِزِيْنَ وَاَدْ خِلْنَا وَاِيَّاكُمْ مِنْ زُمْرَةِ عِبَادِهِ الصّٰلِحِيْنَ . وَقُلْ رَبِّ اغْفِرْ وَارْحَمْ وَاَنْتَ خَيْرُ الرَّاحِمِيْن




الخطبة الثنية
اَللهُ اَكْبَرُ ×٧ لَا اِلٰهَ اِلَّا اللهُ وَاللهُ اَكْبَرُ. اَللهُ اَكْبَرُ وَلِلّٰهِ الْحَمْدُ. اَلْحَمْدُلِلّٰهِ الَّذِىْ جَعَلَ الْيَوْمَ عِيْدًالِلْمُؤْمِنِيْنَ وَخَتَمَ بِهِ شَهْرَ الصِّيَامِ لِلْمُخْلِصِيْنَ . اَشْهَدُ اَنْ لَا ِالٰهَ اِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ وَاَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الْمَشْهُوْرُ بِفَطَانَتِهِ وَاَمَانَتِهِ وَصِدْقِهِ وَتَبْلِيْغِهِ وَصَلَّ اللهُ عَلَيْهِ وَعَلَى اٰلِهِ وَصَحْبِهِ اَجْمَعِيْنَ اَمَّا بَعْدُ. فَيَا عِبَادَاللهِ اِتَّقُوا اللهَ فِيْمَا اَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى اللهُ عَنْهُ وَحَذَرَ. فَقَاَلَ اللهُ تَعَالَى: إِنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ، يَآأَيُّهاَ الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اَللّٰهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَقَرَابَتِهِ وَأَزْوَاجِهِ وَذُرِّيَّاتِهِ أَجْمَعِيْنَ. اَللّٰهُمَّ أَصْلِحْ جَمِيْعَ وُلاَةِ الْمُسْلِمِيْنَ، وَانْصُرِ اْلإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِيْنَ، وَأَهْلِكِ الْكَفَرَةَ وَالْمُشْرِكِيْنَ وَأَعْلِ كَلِمَتَكَ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ. اَللّٰهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اَلْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ، إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعَوَاتِ وَيَا قَاضِيَ الْحَاجَاتِ. اَللّٰهُمَّ افْتَحْ بَيْنَنَا وَبَيْنَ قَوْمِنَّا بِالْحَقِّ وَاَنْتَ خَيْرُ الْفَاتِحِيْنَ. اَللّٰهُمَّ أَصْلِحْ لَنَا دِيْنَناَ الَّذِى هُوَ عِصْمَةُ أَمْرِنَا وَأَصْلِحْ لَنَا دُنْيَانَا الَّتِى فِيْهَا مَعَاشُنَا وَأَصْلِحْ لَنَا آخِرَتَنَا الَّتِى فِيْهَا مَعَادُنَا وَاجْعَلِ الْحَيَاةَ زِيَادَةً لَنَا فِى كُلِّ خَيْرٍ وَاجْعَلِ الْمَوْتَ رَاحَةً لَنَا مِنْ كُلِّ شرٍّ . رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. عِبَادَ اللهِ، إِنَّ اللهَ يَأْمُرُكُمْ بِالْعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتَآئِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَآءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَادْعُوْهُ يَسْتَجِبْ لَكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ



Tambahan:
1. Semua yang disampaikan merupakan refleksi diri sebagai bahan evaluasi menata hati untuk meraih ridha Ilahi Robby
2. Jangan lupa bagikan informasi ini ke rekan anda melalui WhatsApp dan Facebook, ingat "Semakin banyak anda berbagi maka semakin banyak anda akan menerima"

Artkel Lain:


Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel