Puasa Ibadah Sirri Membentuk Pribadi Yang Berakhlaq Mulia

Bulan Ramadhan adalah bulan yang penuh berkah, rahmat dan maghfirah. Allah telah memberikan berkah dan rahmat kepada seluruh alam, namun maghfirah hanya diberikan bagi orang-orang yang beriman. Karena itu agar memperoleh ketiganya hendaknya dapat melaksanakan ibadah sesuai dengan yang diperintahkan Allah. Setiap perintah dan larangan Allah pasti mempunyai efek atau akibat. Allah memerintahkan puasa khusus kepada orang-orang yang beriman maka orang yang beriman yang melaksanakan puasa dengan ikhlas akan memperoleh derajat sebagai orang yang bertaqwa.

Puasa Ramadhan adalah salah satu ibadah sirri yaitu ibadah yang hanya diketahui oleh dirinya sendiri, orang lain tidak akan mengetahui sesungguhnya si fulan atau si fulanah itu berpuasa atau tidak, karena hal-hal yang berkaitan dengan yang membatalkan puasa, seperti makan, minum, berhubungan suami istri pada siang hari dilaksanakan atau tidak, orang lain tidak mengetahui kecuali dirinya sendiri. Misalnya makan dan minum bisa jadi ketika sedang berada di rumah, sedang berkumpul dengan keluarga, tidak makan dan tidak minum, tetapi ketika sudah keluar rumah, sedang berada di kantor di sawah di kebun di pasar ternyata makan atau minum tidak diketahui oleh keluarganya, anak dan istrinya. Bisa jadi ketika pulang ke rumah waktunya berbuka puasa dia seperti orang yang berpuasa, maka disinilah bahwa puasa itu adalah ibadah sirri, ibadah yang hanya diketahui oleh dirinya sendiri.

Karena ibadah puasa ini adalah ibadah sirri, maka puasa akan bisa membentuk mentalitas yang baik, akhlaqul karimah, sebagaimana akhlaq yang telah dicontohkan oleh Nabi Muhammad, selalu jujur, tidak berbohong, berkata yang baik, disiplin sabar, ikhlas dan lainnya. Ini semuanya adalah akhlaq yang bisa dibentuk dengan melaksanakan puasa, karena tanpa adanya pengawasan dari manusia dia tetap melakukan sesuai dengan tuntunan syariat atau sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Mengapa orang tidak mau melakukan pelanggaran terhadap aturan-aturan yang sudah dibuat, orang tersebut merasa, walaupun tidak diketahui oleh orang tetapi sesungguhnya setiap gerak-gerik, perbuatan perkataan diketahui oleh Allah, di mana pun dan kapan pun berada Allah senantiasa mengawasi setiap perilaku hambanya.

Setiap perilaku hamba ini akan dicatat oleh Allah untuk selanjutnya akan diberikan pahala oleh Allah. Adapun pahala ini bisa diwujudkan di dunia dan juga bisa diwujudkan di akhirat. Pahala yang diwujudkan di dunia ini akan mengalami suatu proses yang panjang, karena apa, dengan pahala, perbuatan yang baik akan menjadi wasilah seseorang bermunajat kepada Allah. Setiap amal baik, perbuatan baik yang dilakukan sesuai dengan petunjuk Allah dan rasul-Nya akan menjadi kekuatan pendorong terkabulnya doa. Kita lihat kisah tiga orang pemuda yang terjebak di dalam hutan, kemudian masuk ke dalam gua. Ternyata gua tersebut kemudian longsor dan pintunya tertutup batu yang sangat besar. Tiga pemuda itu tidak akan bisa keluar dari dalam gua bila hanya mengandalkan kekuatan fisik yang dimiliki. Tetapi ternyata dia mempunyai kekuatan lain, yaitu kekuatan dari yang Maha Kuasa. Allah memerintahkan untuk melakukan kebaikan maka setiap kebaikan itu akan menjadi pahala, pemuda tersebut melakukannya dengan ikhlas, ridho karena Allah. Sehingga amal ibadah tersebut disebutkan sebagaimana dalam hadits yang di riwayatkan oleh Imam Buchari.

Pemuda yang yang pertama mengatakan: " Ya Allah, aku memiliki kedua orangtua yang sudah renta. Suatu hari aku keluar untuk mengembala untuk mendapatkan susu kemudian aku datang membawa susu, lalu aku berikan kepada kedua orang tuaku, lalu keduanya meminum baru kemudian aku berikan minum untuk bayiku, keluarga dan isteriku. Pada suatu malam, aku mencari susu setelah aku kembali dan aku datangi mereka ternyata keduanya sudah tertidur. Dia berkata; Aku enggan untuk membangunkan keduanya untuk meminum susu sedangkan anakku menangis dibawah kakiku karena kelaparan, Begitulah kebiasaanku dan kebiasaan kedua orang tuaku hingga fajar. Ya Allah seandainya Engkau mengetahui apa yang aku kerjakan itu semata mencari ridha Mu, maka bukakanlah celah untuk kami agar kami dapat melihat matahari darinya". Beliau shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Maka terbukalah sedikit celah untuk mereka.

Usaha satu pemuda sudah menunjukkan adanya harapan untuk bisa keluar dari dalam gua, lalu pemuda yang kedua pun juga, menyebutkan amal paling utama yang pernah dilakukan, seraya berkata: "Ya Allah, sungguh Engkau mengetahui bahwa aku seorang lelaki yang sangat mencintai seorang wanita putri dari pamanku seperti kebanyakan laki-laki mencintai wanita. Suatu hari dia berkata, bahwa aku tidak akan bisa mendapatkannya kecuali aku dapat memberi uang sebanyak seratus dinar. Maka aku bekerja dan berhasil mengumpulkan uang tersebut. Ketika aku sudah berhadapan dengannya dan aku hendak menyetubuinya, dia berkata; bertaqwalah kepada Allah, dan janganlah kamu renggut keperawanan kecuali dengan haq". Maka aku berdiri lalu pergi meninggalkan wanita tersebut. Ya Allah seandainya Engkau mengetahui apa yang aku kerjakan itu semata mencari ridhaMu, maka bukakanlah celah untuk kami". Beliau shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Maka terbukalah dua pertiga dari batu yang menutup pintu gua.

Pertolongan Allah semakin menunjukkan hasil, ternyata amal dari pemuda yang kedua menjadi amal utama yang diterima oleh Allah, sehungga menjadi wasilah ketika bermunajat kepada Allah SWT. Namun amal dari dua pemuda tersebut belum cukup untuk membuka pintu gua. Maka kini tinggallah satu orang pemuda, yang dia pun menyebutkan amal utama yang pernah dilakukan: Kemudian orang yang ketiga berkata: Ya Allah sungguh Engkau mengetahui bahwa aku pernah memperkerjakan seseorang untuk mengurusi satu benih tumbuhan lalu aku beri upah namun dia tidak mau menerimanya. Lalu aku sengaja mengembangkan benih tersebut sehingga darinya aku bisa membeli seekor sapi dan seorang pengembalanya. Kemudian di suatu hari orang itu datang kepadaku seraya berkata; "Wahai 'Abdullah, berikanlah upahku yang dulu!" Lalu aku katakan; Kemarilah lihat kepada seekor sapi dan pengembalanya itu semua milikmu". Dia berkata: "Kamu jangan mengolok-olok aku!" Dia berkata: Aku katakan: Aku tidak mengolok-olok kamu tetapi itu semua benar milikmu. Ya Allah seandainya Engkau mengetahui apa yang aku kerjakan itu semata mencari ridha-Mu, maka bukakanlah celah untuk kami". Akhirnya mereka bisa terbebas dari gua tersebut". (HR. Buchari: 2063)

Amal baik bisa menjadi wasilah untuk mewujudkan doanya, dikabulkan oleh Allah ketika masih berada dialam dunia. Yang kedua bahwa pahala itu akan berefek pada kehidupan di akhirat, Allah telah mengatakan bahwa setiap amal perbuatan hamba-Nya walaupun hanya sebesar biji sawi maka akan dikembalikan kepada dirinya, tidak ada yang dirugikan atas amal ibadah yang dilakukan selama hidup di dunia maka di alam akhirat akan dikembalikan kepada orang tersebut. Ahli ibadah akan dimasukkan ke dalam surga-nya Allah. Surga ini adalah merupakan tempat terakhir bagi hamba Allah karena untuk bisa masuk surga harus melalui neraka, tidak ada manusia yang bebas dari dosa. Ketika hidup di dunia pasti mempunyai dosa, dosa adalah akibat melanggar larangan Allah. Ada perintah ditinggalkan, larangan justru dilaksanakan maka ini yang kemudian mendatangkan dosa hidup.

Di dunia ini banyak sekali kejadian dan peristiwa, ada yang senang, ada yang susah, ada yang baik, ada yang buruk, ada yang benar, ada yang salah. Baik dan buruk, benar dan salah ini merupakan dua hal yang bertolak belakang, dua hal yang berlawanan. Manusia diberikan kebebasan oleh Allah untuk memilih salah satunya Perbuatan baik dan benar yang akan mendorong orang masuk ke dalam surge, perbuatan salah perbuatan tidak baik maka yang akan mendorong pada jalan menuju ke dalam neraka. Ini adalah suatu pilihan bagi manusia, dan sebaik-baik hamba Allah adalah yang bisa menentukan pilihannya sesuai dengan yang dikehendaki Allah dan rasul-Nya.

Allah dan rasul-Nya sudah memberikan jalan hidup berupa kitab suci atau as-sunnah, maka bila hamba Allah itu berpegang teguh pada dua hal akan selamat untuk selamanya. Karena itu di dunia ini banyak peristiwa, ada benar, salah, baik, buruk. Manusia dihadapkan dengan pilihan tersebut dan kehidupan manusia. Kadangkala ketika sedang susah, atau bahagia mendekat kepada Allah, ada yang orang yang sedang bahagia juga mendekat kepada Allah. Tetapi sebaliknya, kadangkala ada orang yang susah atau bahagia jauh kepada Allah. Maka inilah yang kemudian mendatangkan yang namanya dosa. Dosa itu yang akan mengantarkan seseorang masuk kedalam neraka. Besar-kecilnya perbuatan yang dilakukan hamba akan dimintai pertanggungjawaban oleh Allah. Setelah manusia atau hamba Allah melalui proses penyiksaan di dalam neraka kemudian akan dihisab oleh Allah selagi masih mempunyai dosa maka masih di dalam neraka. Tetapi ketika dosa-dosanya sudah habis maka dia akan dimasukkan ke dalam surge, karena itu pahala itu mempunyai efek dua hal yaitu di dunia dan di akhirat


Tambahan:
1. Semua yang disampaikan merupakan refleksi diri sebagai bahan evaluasi menata hati untuk meraih ridha Ilahi Robby
2. Jangan lupa bagikan informasi ini ke rekan anda melalui WhatsApp dan Facebook, ingat "Semakin banyak anda berbagi maka semakin banyak anda akan menerima"

Artkel Lain:


Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel