Rabu, 15 Juli 2020

Balasan Setiap Amal Perbuatan, Sikap Peduli dan Empati, Khutbah Jum’at

Setiap perbuatan akan dikembalikan kepadanya, cepat atau lambat, dunia atau akhirat, diberikan kepada dirinya atau dilimpahkan pada keluarganya, pasti manusia akan merasakan balasannya. Allah Maha Adil, tak ada manusia yang akan dirugikan karena telah berbuat baik, dan tidak akan dapat berlari dari siksa akibat perbuatan yang telah dilakukan.

اَلْحَمْدُ لِلّهِ الَّذِيْ اَمَرَنَا بِقِيَامِ الْاُخُوَّةِ,أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ, وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَامُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الَّذِيْ لَا نَبِيَّ بَعْدَهُ, اَللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى الِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ وَالَاهُ. أَمَّا بَعْدُ: فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اُوْصِيْكُمْ وَاِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ . فَقَالَ اللهُ تَعَالَى: اِنَّمَا الْمُؤْمِنُوْنَ اِخْوَةٌ فَأَصْلِحُواْبَيْنَ أَخَوَيْكُمْ, وَاتَّقُوااللهَ لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُوْنَ


Kaum muslimin Jemaah Jum’ah Rahimakumullah
Pada kesempatan khutbah Jum’at ini, saya mengingatkan, marilah bersama-sama kita meningkatkan iman dan taqwa kepada Allah SWT yaitu dengan menjalankan perintah-perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya. Allah SWT akan memberikan balasan setiap perintah dan larangan.

“Barangsiapa yang mengerjakan amal shalih, baik laki-laki maupun perempuan dalam keadaan beriman, maka Kami akan berikan kepadanya kehidupan yang baik dan sesungguhnya akan Kami beri balasan kepada mereka dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan”. (QS. Annahl: 97)

Dalam ayat tersebut menerangkan bahwa balasan Allah jauh lebih baik dan lebih banyak dari yang dilakukan hamba-Nya. Hal ini karena sifat Rahman dan Rahim Allah. Demikian pula jika balasan perbuatan baik tidak dilipatgandakan oleh Allah, manusia akan menjadi makhluk yang hina, hal ini karena hawa nafsu manusia yang selalu membisikkan pada perbuatan yang tidak baik. Dalam Aluqran surat Fushshilat ayat 46 Allah berfirman:

“Barangsiapa yang mengerjakan amal yang shalih maka (pahalanya) untuk dirinya sendiri dan barangsiapa mengerjakan perbuatan jahat, maka (dosanya) untuk dirinya sendiri; dan sekali-kali tidaklah Rabb-mu menganiaya hamba-hamba-Nya”.
Itulah bahwa setiap perbuatan akan dikembalikan kepadanya, cepat atau lambat, dunia atau akhirat, diberikan kepada dirinya atau dilimpahkan pada keluarganya, pasti manusia akan merasakan balasannya. Allah Maha Adil, tak ada manusia yang akan dirugikan karena telah berbuat baik, dan tidak akan dapat berlari dari siksa akibat perbuatan yang telah dilakukan.

Kaum muslimin Jemaah Jum’ah Rahimakumullah
Dalam kondisi pandemi Covid-19, sungguh telah merubah tatanan kehidupan berbangsa, bermasyarakat dan beragama. Segala sumber daya manusia dan ekonomi sosial dikerahkan untuk menanggulangi virus corona, disi lain masih ada sekelompok orang yang tidak mempercayai, karena itu dalam bidang ekonomi terjadi terjadi penurunan, di bidang sosial kadang terjadi gesekan-gesekan yang menimbulkan rapuhnya ukhuwah. Karena itu dalam kesempatan khutbah ini marilah kita bersama-sama selalu merajut ukhuwah, agar kehidupan masyarakat tetap harmonis. Sehingga wabah yang melanda dapat diatasi secara bersama-sama.

Dalam kondisi wabah pandemi Covid-19 disamping di dalam beraktifitas untuk selalu mamatuhi protokol kesehatan. Ada bebarapa hal yang dapat dilakukan, sebagaimana sabda Rasulullah Muhammad SAW yang diriwayatkan imam Muslim dalam hadits nomor 4867.

  1.  Menolong orang lain dari kesulitan

مَنْ نَفَّسَ عَنْ مُؤْمِنٍ كُرْبَةً مِنْ كُرَبِ الدُّنْيَا نَفَّسَ اللَّهُ عَنْهُ كُرْبَةً مِنْ كُرَبِ يَوْمِ الْقِيَامَةِ

“Barang siapa membebaskan seorang mukmin dari suatu kesulitan dunia, maka Allah akan membebaskannya dari suatu kesulitan pada hari kiamat”.
2.Memberikan kemudahan kepada orang yang kesulitan.

وَمَنْ يَسَّرَ عَلَى مُعْسِرٍ يَسَّرَ اللَّهُ عَلَيْهِ فِي الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ

Barang siapa memberi kemudahan kepada orang yang berada dalam kesulitan, maka Allah akan memberikan kemudahan di dunia dan akhirat.

3. Menutup aib dan kekurangan orang lain

وَمَنْ سَتَرَ مُسْلِمًا سَتَرَهُ اللَّهُ فِي الدُّنْيَا وَالْآخِرَ“

Barang siapa menutupi aib seorang muslim, maka Allah akan menutup aibnya di dunia dan akhirat”.

4. Menolong saudaranya yang muslim.

وَاللَّهُ فِي عَوْنِ الْعَبْدِ مَا كَانَ الْعَبْدُ فِي عَوْنِ أَخِيهِ

“Allah akan selalu menolong hamba-Nya selama hamba tersebut menolong saudaranya sesama muslim”.

5. Suka menuntut ilmu.

وَمَنْ سَلَكَ طَرِيقًا يَلْتَمِسُ فِيهِ عِلْمًا سَهَّلَ اللَّهُ لَهُ بِهِ طَرِيقًا إِلَى الْجَنَّةِ

“Barang siapa menempuh jalan untuk mencari ilmu, maka Allah akan memudahkan jalan ke surga baginya”.

6. Mengkaji Alquran di masjid.

وَمَا اجْتَمَعَ قَوْمٌ فِي بَيْتٍ مِنْ بُيُوتِ اللَّهِ يَتْلُونَ كِتَابَ اللَّهِ وَيَتَدَارَسُونَهُ بَيْنَهُمْ إِلَّا نَزَلَتْ عَلَيْهِمْ السَّكِينَةُ وَغَشِيَتْهُمْ الرَّحْمَةُ وَحَفَّتْهُمْ الْمَلَائِكَةُ وَذَكَرَهُمْ اللَّهُ فِيمَنْ عِنْدَهُ وَمَنْ بَطَّأَ بِهِ عَمَلُهُ لَمْ يُسْرِعْ بِهِ نَسَبُهُ

“Tidaklah sekelompok orang berkumpul di suatu masjid (rumah Allah) untuk membaca Alqur'an, melainkan mereka akan diliputi ketenangan, rahmat, dan dikelilingi para malaikat, serta Allah akan menyebut-nyebut mereka pada malaikat-malaikat yang berada di sisi-Nya. Barang siapa yang lamban dalam berbuat kebaikan, maka nasabnya tidak cepat mengangkat derajatnya”.

Dalam hadits tersebut Rasulullah Muhammad SAW menerangkan bahwa setiap amal kebaikan pasti akan mendatangkan akibat. Akibat tersebut berupa balasan yang akan diberikan Allah. Karena itu ketika seorang hamba bermunajat, dengan penuh keyakinan dan tawakal maka Allah akan mengabulkan doa hamba-Nya.

باَرَكَ اللهُ لِيْ وَلكمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيّاكُمْ بِالآياتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ. إنّهُ تَعاَلَى جَوّادٌ كَرِيْمٌ مَلِكٌ بَرٌّ رَؤُوْفٌ رَحِيْمٌ وَقُلْ رَّبِّ اغْفِرْ وَارْحَمْ وَاَنْتَ خَيْرُ الرَّاحِمِيْنَ.