Lebaran di Rumah Silaturahim dari Rumah


Silaturahim berasal dari kata kata shilah yang artinya menyambung, rahim artinya kasih sayang jadi shilaturahim berarti menyambung menyambung kasih sayang, persaudaraan dan kerabatan. Silaturahim diselenggarakan di samping itu merupakan perintah agama, juga merupakan upaya bagi umat Islam untuk melepaskan dosa-dosa yang telah dilakukan. Hal ini karena manusia dilengkapi panca indra dan nafsu yang berpotensi untuk melakukan perbuatan salah dan dosa, baik dilaksanakan secara siri atau jahr.

Dosa merupakan akibat dari perbuatan yang merugikan orang lain, baik berupa perkataan, perbuatan, disengaja atau tidak disengaja. Di dalam hidup hal yang demikian ini tidak bisa dilepaskan, karena manusia hidup selalu berhubungan dengan orang lain, terjadinya interaksi sosial, dimana masing-masing orang mempunyai sikap dan perilaku yang bei Rrbeda. Sikap dan perilaku orang lain ini ini kadang salah ada yang benar, ada yang sesuai dengan kehendak kita atau ada yang bertentangan dengan kehendak kita. Atau bisa jadi perbuatan orang lain bertentangan dengan hukum yang telah ada, namun ada juga perbuatan orang lain selalu selaras dengan peraturan hukum.

Dengan demikian, apabila terjadi kesesuaian perbuatan orang lain dengan kehendak diri atau perbuatan orang lain yang sesuaian dengan kaidah hukum maka hal ini akan terjadi keselarasan dan keharmonisan dalam kehidupan. Sebaliknya bila perbuatan orang lain itu bertentangan dengan peraturan hukum yang ada sehingga menimbulkan dampak yang tidak menyenangkan bagi orang lain, maka hal ini akan menimbulkan disharmoni (ketidak selarasan) dalam kehidupan bermasyarakat.

Demikian pula kata-kata, perbuatan dan sikap diri sendiri kadangkala juga tidak sesuai dengan harapan orang lain atau karena kekhilafan diri sendiri, maka perbuatannya akan bertentangan dengan hukum yang telah ada, dengan demikian, baik secara pribadi maupun secara kelompok, tiap orang hidup mempunyai kesalahan yang berbeda-beda. Karena itu Idul Fitri, tanggal 1 Syawal yang diawali dengan kegiatan berbuka, kemudian dilanjutkan dengan salat Idul Fitri dan silaturahim merupakan momen yang sangat penting bagi umat Islam, dimana pada hari tersebut biasanya setiap orang akan mengakui kesalahannya sendiri, tidak ada orang yang merasa benar tetapi semuanya merasa salah.

Dengan kesadaran ini maka orang itu pun juga dengan ikhlas memohon maaf kepada orang lain dan diri sendiri pun juga dengan ikhlas memohon maaf kepada orang lain. Dengan permohonan maaf, saling mengakui kesalahan, kemudian saling memaafkan maka akan terwujud kembali keharmonisan dalam kehidupan bermasyarakat.

Silaturahim biasanya diselenggarakan dengan kegiatan saling mengunjungi antar teman, sahabat, tetangga, saudara dan tentu saja diawali dengan silaturahim kepada orang tua. Pada bulan Syawal sudah menjadi tradisi khususnya di Indonesia, bahwa setiap orang menyempatkan diri untuk mengunjungi temannya, saudaranya atau siapapun yang dianggap sudah saling mengenal.
Meskipun kunjungan tersebut sudah cukup untuk saling memaafkan, namun ternyata tradisi mengatakan belumlah lengkap sebelum diadakan kegiatan seremonial, yaitu kegiatan tabligh, kegiatan pengajian, halal bihalal atau kegiatan yang lainnya yang tujuannya agar orang-orang bisa kumpul dalam satu majelis. Kemudian menyaksikan dan mendengarkan tausiyah kyai atau ustadz, kemudian saling memaafkan. Ini adalah kegiatan silaturahim yang sudah sering diselenggarakan, sehingga nuansanya menjadi halal bihalal. Jadi intinya bahwa antara satu orang dengan yang lainnya itu saling memaafkan. Dengan saling memaafkan itu diharapkan sudah tidak ada permasalahan antara satu orang dengan yang lainnya.

Sikap saling memaafkan ini merupakan perilaku yang telah dicontohkan oleh rasul dan kebiasaan yang dilakukan oleh umat Islam disamping melaksanakan perintah ternyata bisa memberikan keutamaan bagi umat Islam. Misalnya akan dipanjangkan umurnya, akan di dipermudah urusannya, akan dibuka pintu rezeki dan akan diberikan kesehatan.
مَنْ أَحَبَّ أَنْ يُبْسَطَ لَهُ فِي رِزْقِهِ وَيُنْسَأَ لَهُ فِي أَثَرِهِ فَلْيَصِلْ رَحِمَهُ
"Barangsiapa yang ingin dilapangkan rezkinya, dan ingin dipanjangkan usianya, maka hendaklah dia menyambung silaturrahmi."

Pada Idul Fitri 1441 H atau tahun 2020 kegiatan silaturahim dalam bentuk saling mengunjungi, pengajian umum, kumpul-kumpul, halal bihalal berdasarkan instruksi pemerintah, lembaga keagamaan, agar kegiatan tersebut untuk ditinggalkan atau untuk tidak dilaksanakan. Hal ini sebagai upaya dan ikhtiar untuk memutus mata rantai virus Corona atau Covid- 19 yang semakin merajalela. Oleh karena itu peran serta dari semua pihak, kesadaran dari semua pihak, pemahaman dari semua pihak, bahwa silaturahim pada tahun ini tidak dilaksanakan secara saling mengunjungi, tabligh, halal bihalal dan sejenisnya.

Silaturahmi tetap dilaksanakan dan dilestarikan dengan cara:
1. Diselenggarakan dengan cara online, bisa media sosial WhatsApp, instagram, SMS, video call dan lainnya.
2. Saling bertemu tidak dilaksanakan, masing-masing bisa memahami kondisi dan juga bisa melaksanakan. Bahwa sekalipun silaturahim tidak dilaksanakan dengan tatap muka tetapi persaudaraan, kekeluargaan tetap terjalin dengan baik .
3. Silaturrahim adalah media yang sangat bagus dan ini merupakan perintah Allah SWT, karena itu semua orang hendaknya bisa memahami, mengapa pada tahun 2020 ini tidak ada orang yang berkunjung ke rumahnya. Hal ini semata-mata adalah untuk memupus kesenangan sementara yang diarahkan untuk mendapatkan kebahagiaan kesenangan pada beberapa tahun yang akan datang.

Ada orang yang pada awalnya hidup bersama dalam satu keluarga, berkumpul dalam satu rumah, bisa saling bertemu, bertatap muka, bertegur sapa, apa yang dilakukan secara langsung. Bagaimana bila dari keluarga yang anggotanya semula berkumpul dalam satu rumah, tetapi karena salah satu atau beberapa mempunyai kepentingan lain, misalnya bekerja, sekolah, kuliah atau kegiatan yang lainnya yang mengharuskan dirinya untuk berpisah kepada keluarganya.

Tambahan:
1. Semua yang disampaikan merupakan refleksi diri sebagai bahan evaluasi menata hati untuk meraih ridha Ilahi Robby
2. Jangan lupa bagikan informasi ini ke rekan anda melalui WhatsApp dan Facebook, ingat "Semakin banyak anda berbagi maka semakin banyak anda akan menerima"

Artkel Lain:


Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel