Berfikir Positif Kunci Sukses Hindari Keburukan



Tahun ini dunia sedang mendapat musibah dan bencana yaitu pandemi virus corona atau Covid- 19, Indonesia juga tidak lepas dari pandemic. Karena itu dengan adanya musibah tersebut banyak sekali rencana manusia yang kemudian tertunda, banyak sekali kegiatan yang tidak bisa terlaksana. Hal ini meliputi seluruh lingkup kehidupan manusia, dari sektor ekonomi, bisnis social, politik, keamanan, semuanya terpengaruh pandemic Covid 19. Karena itu dengan adanya musibah yang demikian ini ini pemerintah telah mengeluarkan peraturan dan himbauan kepada masyarakat agar melakukan kegiatan sosial distancing, Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), sebagaimana dalam Permenkes nomor 9 tahun 2020 tentang Pedoman PSPB dalam Rangka Percepatan Penanganan COVID-19. Kemudian ada negara yang juga melaksanakan Lockdown.

Kondisi demikian ini, maka seluruh kegiatan, aktivitas manusia yang kaitannya dengan aktivitas fisik keluar rumah, berkumpul, melakukan kegiatan pertemuan-pertemuan, hendaknya dihindari, karena akan bisa menyebarkan rantai penyebaran virus corona. Maka diharapkan kesadaran semua warga masyarakat untuk melaksanakan himbauan dari pemerintah, namun ada beberapa hal yang memang tidak bisa terlaksana karena ternyata Ramadhan itu juga sudah menjadi kebiasaan rutin bagi masyarakat, adalah waktunya untuk berbelanja, berniaga, berkumpul.

Adanya himbauan dari pemerintah untuk membatasi pertemuan, ternyata di pasar-pasar juga masih banyak orang, berseliweran berbelanja, demikian juga di perjalanan juga masih banyak. Mereka beralasan bahwa hidup mereka ditopang dari kegiatan itu, kalau tidak melakukan kegiatan berdagang, tidak melakukan pertemuan dengan orang lain, maka akan makan apa? Yang terjadi adalah kekurangan pangan. akhirnya banyak orang yang mengeluh karena keuangan sudah mepet, tabungan berkurang, tidak ada penghasilan, maka dengan kondisi ini, muncul kreatifitas untk membuat lagu, menyusun kata-kata, membuat video youtube yang mengungkapkan perasaan yang negative, misalnya kantong kosong, dompet sudah habis, mau makan apa?

Dalam kondisi apapun hendaknya selalu berpikir yang positif demikian juga kita sekalian berperasaan yang positif. Hindari hal-hal yang sifatnya negatif karena apa yang kita pikirkan apa yang kita rasakan itu nanti akan menjadi kekuatan doa. Pernah Sering terjadi, ketika musim hujan ada orang tua yang melihat anak kecil berlari-lari di tanah yang habis kena air hujan yang licin, orang tua menegur kepada ada anak-anak. Hei nak, kamu jangan berlarian ke situ nanti kamu akan jatuh! Ternyata menunggu lama anak itu ternyata terpeleset kemudian jatuh. Padahal maksud dari orang tua ini adalah memberikan peringatan, memberikan himbauan agar anak itu tidak berlari-larian di saat hujan. Ada lagi orang tua yang memberikan peringatan kepada anak-anaknya yang dengan memanjat pohon. Orang tua mengatakan, kamu jangan panjat pohon itu nanti jatuh! Tidak menunggu lama anak pun jatuh. Apakah orang tua ini menghendaki anaknya itu terpeleset, apakah menghendaki anaknya itu jatuh? Tentu saja tidak, yang dikehendaki adalah agar selamat agar terhindar dari musibah bencana tapi yang terjadi adalah ternyata terpeleset dan juga jatuh inilah bahwa ucapan itu sesungguhnya bisa menjadi doa karena itu berhati-hati sekalian kita berdoa.

Erbe Sentanu dalam bukunya Quantum Ikhlas menyatakan bahwa untuk merubah kondisi dari yang tidak baik menjadi baik, maka biasakan untuk positive thinking bahkan positive feeling. Positif feeling itu lebih kuat, karena perasaan itu sumbernya dari mana dari dalam hati. Ketika hati itu sudah mempunyai perasaan yang positif, maka dia pun itu akan bisa menjadi sesuatu yang terwujud karena itu berpikirlah yang positif kemudian berperasaan lah yang positif Insya Allah itu akan menjadi kekuatan doa. Rasulullah sahallallahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda:

أَنَا عِنْدَ ظَنِّ عَبْدِي بِي وَأَنَا مَعَهُ إِذَا ذَكَرَنِي فَإِنْ ذَكَرَنِي فِي نَفْسِهِ ذَكَرْتُهُ فِي نَفْسِي وَإِنْ ذَكَرَنِي فِي مَلَإٍ ذَكَرْتُهُ فِي مَلَإٍ خَيْرٍ مِنْهُمْ وَإِنْ تَقَرَّبَ إِلَيَّ بِشِبْرٍ تَقَرَّبْتُ إِلَيْهِ ذِرَاعًا وَإِنْ تَقَرَّبَ إِلَيَّ ذِرَاعًا تَقَرَّبْتُ إِلَيْهِ بَاعًا وَإِنْ أَتَانِي يَمْشِي أَتَيْتُهُ هَرْوَلَةً

"Aku berada dalam prasangka hamba-Ku, dan Aku selalu bersamanya jika ia mengingat-Ku, jika ia mengingat-Ku dalam dirinya, maka Aku mengingatnya dalam diri-Ku, dan jika ia mengingat-Ku dalam perkumpulan, maka Aku mengingatnya dalam perkumpulan yang lebih baik daripada mereka, jika ia mendekatkan diri kepada-Ku sejengkal, maka Aku mendekatkan diri kepadanya sehasta, dan jika ia mendekatkan diri kepada-Ku sehasta, Aku mendekatkan diri kepadanya sedepa, jika ia mendatangi-Ku dalam keadaan berjalan, maka Aku mendatanginya dalam keadaan berlari."(HR. Buchari: 6856)

Dari hadits tersebut dapat diambil hikmahnya:

  1. Allah mengikuti apa yang menjadi persangkaan hambanya, bila hambanya berprasangka baik maka Allah akan memberikan harapan yang baik, sebaiknya bila hambanya berprasangka yang buruk maka Allah juga akan memberikan sesuatu yang tidak diharapkan. Maka sesungguhnya kata-kata, ucapan berpengaruh terhadap kenyataan, Allah mengetahui yang lahir dan yang batin, dalam angan-angan atau dalam bentuk keluh kesah sudah diketahui Allah. Karena itu disaat sedang mengalami musibah, tetaplah berprasangka yang baik, segala bentuk kekurangan apapun hendaknya terima dengan ikhlas dan berharap untuk diberikan kemudahan.
  2. Allah akan mengingat kepada hamba-Nya ketika hamba-Nya dalam suatu perkumpulan . Dalam suatu perkumpulan biasanya orang bisa lalai terhadap Allah, terutama kalau perkumpulan itu yang bersifat plural, perkumpulan yang tidak membatasi aspek agama, keyakinan, budaya, kegiatan yang berbeda, kadangkala orang hanyut dengan kondisi di lingkungan itu. Ketika pertemuan dalam kondisi apapun, dimanapun, dalam komunitas muslim atau non muslim dalam kondisi bahagia atau dalam kondisi yang tidak bahagia selalu ingat kepada Allah, maka Allah pun juga akan memberikan sesuatu yang lebih baik dari apa yang diingatkan kepada Allah.
  3. Allah akan memberikan balasan yang lebih baik dari apa yang sudah kita lakukan karena apa? Ketika hamba-Nya itu memohon kepada Allah sejengkal maka Allah akan memberikan balasan sehasta, bila Allah hamba-Nya atau mendekat kepada Allah sehasta maka Allah akan memberikan balasan sedepa, bila hamba-Nya mendekat kepada Allah dengan cara berjalan, maka Allah akan mendekat kepada hamba-Nya secara berlari. Inilah bahwa balasan yang akan diberikan Allah jauh lebih baik daripada yang dilakukan hamba-Nya. Karena itu dalam kondisi wabah ini, hendaknya selalu berpikir yang positif, berperasaan yang positif bahwa ini semuanya adalah dari Allah dan Allah yang akan bisa menghilangkannya.

Tambahan:
1. Semua yang disampaikan merupakan refleksi diri sebagai bahan evaluasi menata hati untuk meraih ridha Ilahi Robby
2. Jangan lupa bagikan informasi ini ke rekan anda melalui WhatsApp dan Facebook, ingat "Semakin banyak anda berbagi maka semakin banyak anda akan menerima"

Artkel Lain:


Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel