Pejuang Emansipasi Wanita


Bila kita menanyakan, siapakah wanita teladan Indonsia, maka tidak berlebihan bila jawabannya adalah RA Kartni. Seorang wanita bangsawan putri dari adipati Jepara RM Hario Adipati Sosroningrat dan ibunya adalah Ngasirah. Beliau lahir pada hari Senin Pahing, tanggal 21 April 1879. Mengapa beliau disebut sebagai wanita teladan, tidak lain karena beliau adalah pejuang emansipasi wanita, yaitu perjuangan dan memperjuangkan hak dan kedudukan wanita agar setaraf dengan kaum laki-laki, yang dalam perkembangan sekarang disebut dengan persamaan gender.

Beliau dilahirkan dari kalangan bangsawan, akan tetapi beliau tidak sama dengan wanita-wanita lain yang tidak pernah berontak dengan nasib kaum wanita. Dimana ketika beliau masih duduk di bangku sekolah yaitu masih berusia belasan tahun, beliau berteman dengan para gadis yang berasal dari negeri Belanda, dalam percakapan dengan mereka beliau bertanya dengan temannya. Mengapa kamu rajin sekali belajar bahasa Prancis, bukankah sekolah disini menggunakan bahasa Belanda, temannya menjawab “ kata papaku, kalau aku tidak bisa berbahasa Prancis maka setelah aku selesai sekolah ini, aku tidak diperbolehkan melanjutkan sekolah lagi. Hal ini menimbulkan pertanyaan dalam hati, dirinya selesai sekolah ini akan kemana. Maka bertanyalah Kartini kepada ayahandanya, “Apakah yang akan aku kerjakan sesudah tamat sekolah ini, apakah cita-citaku”. Ketika Kartni bertanya kepada ayahandanya didengar oleh saudaranya yang kemudian menjawab, bahwa semua wanita bangsawan akan menjadi Raden Ayu.

Raden Ayu bagi Kartni selalu menimbulkan tanda tanya dan memunculkan niat untuk mendapatkan jawaban tentang RA tersebut, diamatinya kebiasaan dari para wanita dan termasuk ibunya sendiri. Sampai pada usia 12 tahun Kartini harus masuk dalam pingitan, sampai datang waktu ada seorang laki-laki yang datang melamar untuk menjadikan sebagai istri. Kondisi ini pernah dimohonkan kepada ayahandanya: “Ayah, apakah Kartini boleh melanjutkan sekolah, teman-teman Kartini dari bangsa Belanda semua meneruskan sekolah, mengapa Kartini harus cepat-cepat diam dirumah, Kartini ingin menuntut ilmu dan meneruskan sekolah”.

Ayahnya menjawab: “Anakku, keinginanmu memang baik dan mulia, memang benar bahwa anak perempuan juga perlu menuntut ilmu tetapi ketahuilah bahwa adat bangsa kita yang belum mengizinkan hal itu, janganlah lantas berkecil hati tetapi terimalah adat nenek moyang kita dengan senang hati.
Ayah Kartini seorang laki-laki yang menjunjung tinggi ilmu dan menyadari hak perempuan untuk berkembang layaknya kaum laki-laki, namun karena adat beliau tidak bisa berbuat apa-apa, walaupun anaknya meminta dengan mengiba namun beliau tetap tidak mengizinkan anaknya untuk melanjutkan sekolah. Dalam waktu pingitan Kartni selalu rajin membaca dan banyak berkirim surat kepada teman-temanya yang berada di negeri Belanda, yang sekarang dibuat menjadi sebuah buku yang berjudul “Habis gelap terbitlah terang”.
Meninjak usia 24 tahu RA Kartni, berkembang menjadi wanita matang dalam berfikir dan sikapnya yang tawadhuk. Bahwa untuk memperjuangkan cita-cita dirinya membutuhkan seorang pendamping, sehingga beliau bersedia menerima lamaran dari adipati Rembang yang bernama Raden Mas Adipati Joyohadiningrat. Dan sejak tanggal 11 November 1903 beliau pindah ke Rembang. Di Rembang RA Kartini mendirikan sekolah perempuan, diawali dari saudara-saudara terdekatnya.

Emansipasi yang dipelopori oleh RA Kartni adalah merupakan cita-cita mulia yang ingin menempatkan wanita sesuai dengan hakekat diciptakannya manusia yang mempunyai persamaan hak dan kewajiban yang sama dengan kaum laki-laki. Bahwa Tuhan menjadikan laki-laki dan perempuan sebagai makhluk yang sama hak dan derajatnya. Masing-masing memilki jiwa yang sama, dan hanya berbeda dalam hal fisik dan bentuk badan, karena itu hak dan kewajibanya juga tidak perlu dibeda-bedakan.

Didalam Islam, emansipasi sudah banyak dilaksanakan ketika zaman Rasulullah SAW, banyak diantara kaum wanita yang ikut berperang , sebagaimana Ummu Ziyat dan enam wanita yang ikut dalam perang Khaibar, ketika ditanya rasul apakah yang dapat kamu lakukan. Mereka menjawab bahwa kami membawa perban, obat-obatan, jika ada yang terluka kami siap untuk mengobati, demikian pula kami akan menyiapkan panah-panah untuk para mujahid di medan perang. Kemudian pada perang Uhud, Shafiyah RA bibi Rasulullah dan saudara kandung Hamzah berhasil membunuh penyusup dengan sebilah patok kemah, lalu dipenggal lehernya kemudian dilempar pada pasukan kuffar yang membuat mereka menjadi ciut nyalinya.
Masih banyak kaum wanita yang merasa iri dan ingin turut serta berjuang melawan orang-orang kafir, karena begitu besar pahala bagi orang yang ikut berperang dijalan Allah. Apalagi bagi mereka yang meninggal dijalan Allah maka akan dicatat sebagai mujahid yang mati sahid, dan balasannya adalah surga. Begitu besar semangat wanita pada waktu itu ingin memperoleh keutamaan sebagaimana yang diperoleh oleh kaum laki-laki. Hal ini membukakan peluang bagi mereka didalam didalam melaksanakan amal perbuatan baik lainnnya.

Dalam hal kedermawanan, Sayidah Khadijah beliau adalah seorang saudagar kaya, akan tetapi kedudukan sebagai seorang isteri rasul beliau senantiasa menjadi isteri yang setia baik dalam suka maupun duka, siapakah yang menghibur rasul dan membesarkan hatinya ketika rasul menerima wahyu yang pertama, dialah Khadijah, beliau pula yang dengan ikhlas menggunakan hartanya untuk membantu perjuangan rasul dalam mendakwahkan agama Islam. Demikian pula kisah Aisyah yang pada suatu saat menerima hadiah sebanyak dua karung yang bersisi uang sebanyak + 100.000 dirham, uang tersebut kembali disedekahkan sehingga habis, bahkan beliau buka puasa hanya dengan sekerat roti dan minyak zaitun.

Pada suatu saat Rasulullah bersabda kepada Asma’ RA, janganlah kalian menyimpan atau menghitung-hitung harta yang akan diinfaqkan, infaqkan semampu yang diupayakan”. Setelah mendengar warta dari rasul ini maka beliau semakin giat dalam berinfaq dan bershadaqah. Bahkan beliau selalu menasehati kepada putra-putrinya dan orang-orang disekitarnya”. Tingkatkan kalian dalam berinfaq dijalan Allah, jangan menunggu-nunggu dari kelebihan harta kita dari kelebihan, dan jangan memikirkan sisanya. Jika menunggu sisanya, padahal keperluan kita bertambah banyak, maka tidak akan terpenuhi keperluan kita dan tidak akan sempat menginfaqkan dijalan Allah, jika kalian bershadaqah maka tidak akan ada kerugian dari shadaqah kita.

Islam sangat menjunjung tinggi harkat dan martabat wanita, bahkan baik dan buruknya suatu bangsa tergantung pada wanitanya, jika wanitanya baik maka baiklah negara tersebut namun bila wanitanya jahat maka buruklah negaranya. Bahkan dalam keluarga, wanita adalah pemegang amanah sebagai pemelihara didalam rumah suaminya. Maka pandai-pandailah dalam mengatur pengeluaran dan pemasukan. Didalam membelanjakan harta keluarga, jangan terlalu boros dan jangan pula terlalu kikir. Pendapatan keluarga akan dicukupkan oleh Allah bila mempunyai nilai barokah, yaitu harta yang halal baik dari segi sifatnya, wujud barangnya dan cara memperolehnyapun juga halal. Setelah hal ini dapat dipenuhi maka tunaikanlah haknya yaitu dengan mengeluarkan 2,5% dari harta penghasilan. 2.5% ini yang akan mencukupkan, dan membuat harta menjadi barokah. Bahkan tidak puas-puasnya dengan kewajiban syar’i ini masih ditambah dengan infaq dan shadaqah, dengan demikian Allah akan mencukupkan bahkan dengan janji Allah yang disampaikan oleh rasulullah bahwa “Shadaqah tidak akan mengurangi harta (Al Hadits)”.

Allah melimpahkan kenikmatan kepada manusia, berupa harta benda, namun sadarilah bahwa kenikmatan yang berupa harta benda bersifat relative, suatu saat akan berkurang atau hilang sama sekali. Maka sebelum harta benda itu hilang dengan percuma penuhilah haknya yang akan dapat dipetik kelak di hari pembalasan. Karena disanalah segala amal perbuatan manusia akan dimintai pertanggungan jawab, tiada teman sejati kecuali amal baik dan tiada pembela dihadapan pengadilan Allah kecuali amal perbuatan yang baik pula. Maka biasakan dari sedikit untuk berderma, mulai sekarang untuk beramal dan hitunglah terhadap diri sendiri sudah seberapa banyak dalam beramal, lihatlah kepada orang yang lebih shaleh, insya-Allah semakin hari akan tumbuh rasa ikhlas, amin.

Anda sedang membaca artikel dari untajiaffan Terbaru hari ini. Mohon untuk membagikan artikel ini ke teman anda melalui sosial media dibawah ini.

Artikel Untajiaffan Lainnya:



Kotak Komentar