Hikmah Kelahiran Nabi Muhammad SAW - khutbah Jum'at

Nabi Muhammad SAW lahir pada tanggal 12 Rabiul Awal tahun gajah, 14 abad yang lalu umat manusia hidup dalam zaman jahiliyah. Zaman dimana budaya masyarakat berkembang pesat namun peradaban mengalami kemerosotan. Karena Allah SWT sebagai pencipta, pengatur dan pemelihara alam semesta justru disisihkan. Karena berhala yang tidak mempunyai kekuatan justru yang disembah dan dipuja-puja. Karena itu dengan diutusnya nabi Muhammad, memperjelas siapa pencipta alam semesta dan kepada siapa kita menyembah dan memujanya.

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِيْ أَمَرَنَا بِاْلاِعْتِصَامِ بِحَبْلِ اللهِ، أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ لاَ نَبِيَّ بَعْدَهُ. اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ تَبِعَ هُدَاهُ. أَمَّا بَعْدُ؛ فَيَا عِبَادَ اللهِ، أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِى بِتَقْوَى اللهِ، فَقَالَ اللهُ تَعَالَى: يَاأَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُمْ مُّسْلِمُوْنَ.

Pada bulan ini sudah masuk tanggal 5 Rabiul Awal, dengan ini kita diingatkan kembali dengan sejarah kelahiran nabi Muhammad SAW, dimana beliau lahir pada tanggal 12 Rabiul Awal tahun gajah. Dengan kelahiran beliau dan diangkatnya menjadi Rasullulah dan sekaligus sebagai khatamul anbiyak, memberikan penerangan pada jalan yang benar, jalan yang diridhai Allah serta pribadi yang dapat dijadikan teladan, sebagaimana firman Allah:



“Sesungguhnya Telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah”.

Allah SWT sebagai Sang Khaliq telah mewartakan kepada umat manusia, bahwa pada diri nabi Muhammad SAW terdapat suri tauladan yang baik. Sesungguhnya keteladanan Rasulullah ini telah terbina dan terjaga sejak beliau masih kecil. Dimana beliau dilahirkan sebagai seorang anak yang yatim kemudian pada usia 6 tahun ibunya (Siti Aminah) meninggal, lalu diasuh oleh kakeknya (Abdul Muthalib) hingga beliau berusia 8 tahun, karena kakeknya meninggal, dan mengasuh cucunya hanya 2 tahun saja. Yang akhirnya beliau diasuh oleh pamannya (Abu Thalib). Keadaan Rasulullah yang demikian ini telah menerpa jiwa dan kepribadiannya sebagai pribadi yang tangguh.

Sejak kecil beliau tidak pernah ikut-ikutan dalam pergaulan teman-temannya yang tidak bermanfaat seperti menyembah berhala, membuat sesaji, meminum-minuman keras dan perbuatan-perbuatan tercela lainnya. Di lingkungan pergaulan teman-temannya beliau terkenal sebagai pribadi yang jujur sehingga oleh masyarakat diberi gelar Al Amin, gelar yang mulia dan hanya diberikan kepada orang-orang yang melakukan kebaikan pada orang lain.

Bahkan ketika beliau menginjak usia dewasa, melihat kondisi masyarakat yang penuh dengan kemaksiatan beliau beruzlah di gua hira’. Sehingga disanalah beliau menerima wahyu yang pertama yang menandai beliau diangkatnya menjadi Rasulullah. Rasul terakhir penutup para rasul, penyempurna ajaran rasul, dan pembawa rahmat bagi sekalian alam.

Kaum muslimin Jema’ah Jum’at Rahimakumullah.
Nabi Muhammad SAW mempunyai sifat:

  1. Siddiq maknanya Benar. Apa yang disabdakan oleh Rasul/Nabi adalah benar dan dibenarkan kata-katanya. (Siddiq dan sadiqul masduq). Rasul/Nabi tidak berkata-kata melainkan apa yang telah diwahyukan oleh Allah SWT. Mustahil Rasul/Nabi bersifat dengan sifat KIZZIB (Dusta). Mustahil Rasul/Nabi mengatakan sesuatu yang tidak dia ketahui dan tidak diwahyukan Allah kepadanya.


“ Dan tiadalah yang diucapkannya itu (Al-Quran) menurut kemauan hawa nafsunya. Ucapannya itu tiada lain hanyalah wahyu yang diwahyukan (kepadanya)”. (An-Najm: 3-4).

2. Amanah ialah Rasul akan melakukan sesuatu serta melaksanakan hukum-hukum Allah dengan benar dan tepat sebagaimana yang diwahyukan Allah SWT. Dan juga Rasul/Nabi tidak memungkiri janji.
من كذب عليا متعمدا فليتبوأ مقعده من النار
“Barangsiapa yang berdusta atas nama ku, siapkanlah tempatnya di dalam api neraka “ (Bukhari, Muslim )

Maka mustahil Rasul bersifat KHIANAT iaitu tidak amanah dan mungkir janji.

3. TABLIGH yaitu menyampaikan. Rasul/Nabi menyampaikan kepada umatnya apa yang Allah wahyukan kepadanya. Mustahil Rasul/Nabi bersifat dengan sifat KITMAN yaitu menyembunyikan.

4. FATANAH yaitu bijaksana. Rasul/Nabi mampu memahami perintah-perintah Allah dengan betul dan tepat. Mampu pula berhadapan dengan penentang-penentangnya dengan bijaksana dengan bukti-bukti yang kukuh. Mustahil Rasul/Nabi bersifat dengan sifat Jahlun yaitu bebal.

Kaum muslimin jema’ah Jum’ah Rahimakumullah
Sungguh empat sifat rasul bila dapat diimplementasikan oleh setiap muslim niscaya akan ditemukan kedahsyatan, perubahan yang signifikan dalam tata aturan kehidupan, yang pada akhirnya akan dapat diwujudkan kehidupan yang bahagia didunia maupun diakherat.

Seringkali kita bingung dan dibingungkan oleh pemberitaan media masa dan elektronik yang menyempaikan berita tentang seseorang atau kelompok orang yang dituduh sebagai pihak yang salah. Ternyata yang terduduh juga menyampaikan kepada media bahwa dia tidak bersalah. Seandainya pihak terdakwa, penuntut dan penegak hukum dapat mewarisi sifat-sifat rasul sebagaimana diatas niscaya tidak akan ada dusta yang pada akhirnya tidak akan ada permusuhan. Jika hal yang demikian ini dapat diwujudkan, sejak 14 abad yang lalu melalui berita didalam Alquran, Allah akan melimpahkan keberkahan-Nya.



“Jika sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi mereka mendustakan (ayat-ayat Kami) itu, maka Kami siksa mereka disebabkan perbuatannya.” (QS. Al A’rof: 96)

Sekarang tugas siapa, ketika antara kebaikan dan keburukan, yang makruf dan yang munkar, yang benar dan yang salah saling berhadapan, saling menyerang, saling mengalahkan. Tidak lain adalah merupakan tugas dari masing-masing pribadi muslim, pembinaan terhadap dirinya sendiri dengan jalan mengarahkan hawa nafsu yang mengajak pada perbuatan kemungkaran menuju pada perbuatan menurut panggilan hati nurani dan petunjuk agama. Setelah pembinaan diri dapat diwujudkan sehingga menjadi pribadi yang menjadi teladan, maka tularkanlah keteladanan pada keluarganya. Karena keluarga adalah negara dalam lingkup paling kecil. Maka suatu negara akan diawali dari keluarga. Pembinaan yang baik terhadap keluarga akan menunjang perwujudan negara yang baik.
Kurang apalagi ketika Allah mengutus nabi Muhammad SAW sebagai Rasulullah dari kaumnya sendiri yang sudah dikenal pribadinya sejak kecil, keluarga dan kebiasaanya. Sehingga kebaikan dan kemulyaananya memang tercermin dalam kehidupan sehari-hari.



“ Sungguh telah datang kepadamu seorang Rasul dari kaummu sendiri, berat terasa olehnya penderitaanmu, sangat menginginkan (keimanan dan keselamatan) bagimu, Amat belas kasihan lagi Penyayang terhadap orang-orang mukmin. Jika mereka berpaling (dari keimanan), Maka Katakanlah: "Cukuplah Allah bagiku; tidak ada Tuhan selain Dia. hanya kepada-Nya aku bertawakkal dan Dia adalah Tuhan yang memiliki 'Arsy yang agung". (QS. Attaubah: 128-129)

Akhirnya, dengan mengenang sejarah kelahiran nabi Muhammad kita dapat meneladaninya sehingga menjadi muslim yang senantiasa mendapat petunjuk selama hidup di dunia dan mendapat syafaat di hari qiamat, amin.

بارك الله لى ولكم فى القران الكريم ونفعنى واياكم بما فيه من الايت والذكر الحكيم وتقبل منى ومنكم تلا وته انه هو السميع العليم.


Selengkapnya...

Doa Penutupan Bulan Dana PMI Tahun 2017



Adalah suatu hal yang sangat menggembirakan bila target penggalangan dana sosial yang dilakukan oleh PMI bisa tercapai. Cukup mencengangkan bila target 1 milyard dapat terpenuhi sebelum alokasi waktu yang ditentukan selesai. Hal ini mendakan bahwa tingkat kepedulian sosial semakin meningkat. Namun sisi lain juga bukan hal yang mengherankan karena pengumpulan dana bisa dilakukan dengan sukarela atau disertakan pada kegiatan pelayanan sosial, pendidikan, kesehatan dan lain-lain. Dari hal yang kecil menjadi besar, sedikit menjadi banyak. Kita hanya bisa berdoa semoga penggunaan dana bisa sesuai dengan sasaran, bermanfaat bagi yang ditolong, dan bermanfaat pula bagi yang menolong.

اَلْحَمْدُ لِلّٰهِ رَبَّ الْعَالَمِيْنَ حَمْدًايُوَافِى نِعَمَهُ وَيُكَافِئُ مَزِيْدَهُ يَارَبَّنَا لَكَ الْحَمْدُ وَلَكَ الشُّكْرُ كَمَا يَنْبَغِىْ لِجَلَالِ وَجْهِكَ وَعَظِيْمِ سُلْطَانِكَ اَللّٰهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍوَعَلَى اٰلِهِ وَاَصْحَابِهِ اَجْمَعِيْنَ, اَللَّهُمَّ أَخْرِجْنَا مِنْ ظُلُمَاتِ الْوَهْمِ وَأَكْرِمْنَا بِنُوْرِ الْفَهْمِ, وَافْتَحْ عَلَيْنَا بِمَعْرِفَةِ الْعِلْمِ وَسَهِّلْ لَناَ أَبْوَابَ فَضْلِكَ يَااَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ.


Ya Allah, ya Rahman ya Rahim, ditangan-Mu segala puji, maka hanya kepada-Mu kami mengucapkan pujian dan menumpahkan rasa syukur. Disebagian dari kenikmatan yang Engkau berikan sehingga kami dapat mengikuti kegiatan penutupan Bulan Dana PMI tahun 2017, dalam keadaan tenteram, damai dan sejahtara.

Ya Allah, berkailah setiap usaha dan ikhtiar kami dalam penggalangan dana PMI, berikanlah kemanfaatan kepada mereka yang membutuhkan. Dan jadikanlah setiap usaha adalah doa bagi kami, usaha dan ikhtiar kami menjadi penghalang datangnya musibah dan bencana, setiap usaha usaha dan ikhtiar kami akan memudahkan setiap urusan kami, setiap usaha dan ikhtiar kami menjadi jalan dibukanya pintu rezki-Mu, setiap usaha dan ikhtiar kami menjadi jalan untuk mencapai ridha dan ampunan-Mu.

Ya Allah, jadikanlah nikmat sehat dan sempat yang telah Engkau berikan, menjadi kesempatan kepada kami untuk bersyukur. Karena itu ya Allah jadikanlah penutupan bulan dana PMI ini sebagai media introspeksi. Sungguh kenikmatan yang Engkau berikan belum sebanding dengan infaq kami keluarkan, karena itu bukakanlah hati dan pikiran kami untuk berderma bagi kepentingan umat manusia, mensyukuri nikmat dan karunia-Mu.

Ya Allah, kami menyadari bahwa kenikmatan-Mu yang Engkau berikan kepada kami sungguh teramat banyak, Engkau telah memberikan kesempatan kepada kami untuk menikmati kehidupan kepada kami, waktu sehat kami sebelum waktu sakit, waktu muda kami sebelum waktu tua, waktu luang kami sebelum waktu sempit, waktu kami berkecukupan sebelum menjadi fakir, waktu hidup kami sebelum datangnya ajal. Jagalah keikhlasan kami dalam beribadah, hidup dan mati semata-mata untuk mendapat ridha dan ampunan-Mu.

رَبَّنَا تَقَبَّلْ مِنَّا اِنَّكَ أَنْتَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ وَتُبْ عَلَيْنَا اِنَّكَ أَنْتَ التَّوَّابُ الرَّحِيْمُ


"Ya Tuhan kami terimalah amalan kami, sesungguhnya Engkaulah yang Maha mendengar lagi Maha Mengetahui". Dan terimalah taubat kami. Sesungguhnya Engkaulah yang Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang.

رَبَّنَا اٰتِنَا فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى الْاٰ خِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ, وَالْحَمْدُ لِلّٰهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.

Selengkapnya...

Fitrah lan Bahaya Nifaq, Khutbah Idul Fitri 1438 H Basa Jawa


Ing saben akhir wulan suci Ramadhan dipun tandai kalian Shalat Idul Fitri. Shalat punika dados shalat tahunan, amargi setunggal tahun namung dipun tindakaken sepindhah. Raos suka ketingal ing saben tiyang Islam. Nalika kepanggih kalian sinten kemawon ingkang dipun ucapaken minal 'aidin wal faizin, nyuwun pangapunten sedaya kalepatan. Kanthi mekaten ing dinten punika sedaya tiyang sami ngrumaosi lepat lan sami suka lila nyuwun lan paring pangapunten. Tradisi mekaten punika menawi dipun tindakaken ing sawekdal-wekdal insya-Allah boten wonten memengsahan, padu lan saterasipun.Seratan khutbah ing ngandhap badhe ngaturaken kawontenan fitrahipun manungsa, lan sasampunipun fitrah saben-saben manungsa dipun adepaken kalian mapinten-pinten cobi, kalebet perilaku nifaq lan fasiq.

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

اَللهُ أَكْبَرُ ×٩ اَللهُ أَكْبَرُ كَبِيْرًا وَالْحَمْدُ لِلَّهِ كَثِيْرًا وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَأَصِيْلًا. لَا اِلَهَ اِلَّا اللهُ وَحْدَهُ صَدَقَ وَعْدَهُ وَنَصَرَ عَبْدَهُ وَاَعَزَّ جُنْدَهُ وَهَزَمَ الْأَ حْزَابَ وَحْدَهُ لَا اِلَهَ اِلَّا اللهُ وَاللهُ أَكْبَرُ, اَللهُ أَكْبَرُ وَلِلَّهِ الْحَمْدُ. أَلْحَمْدُ لِلَّهِ جَعَلَ أَيَّامَ الْأَعْيَادِ ضِيَافَةً لِعِبَادِهِ الصَّالِحِيْنَ وَجَعَلَ فِى قُلُوْبِ الْمُسْلِمِيْنَ بَهْجَةً وَسُرُوْرًا. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ َأَنَّ مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ، اَللَّهُمَّ صَلِّى وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ تَبِعَهُ بِاِحْسَانٍ اِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ. َأمَا بَعدُ: فَيَاأَيُّهَاالنَّاسُ, فَأُوِصْيكُمْ وَاِيَّاىَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ .

Kaum muslimin jemaah shalat Id Rahimakumullah
Wonten kesempatan punika mangga kita sami ningkataken iman lan taqwa dhumateng Allah SWT kaleres wulan Syawal ingkang artosipun peningkatan, pramila sumangga sedaya amalan sae ing wulan Ramadhan, kados nindakaken shalat jamaah, nindakaken taklim utawi kajian Islam, shalat lail, tadaus Alquran, gerakan infaq lan shadaqah, paring santunan dhateng fakir miskin, kita terasaken. Amargi wulan Ramadhan ingkang dados wulan pelatihan, menawi pelatihanipun sukses mila ing wulan Syawal badhe ningkat. Wulan Syawal inggih kawastanan wulan Fitri, amargi kawontenanipun manungsa dados fitrah, mila kanthi tulusing manah kawula ngaturaken ja’alannalhu minal ‘aidin wal faizin, mugi Allah dadosaken dhateng kita ing fitrah lan dados tiyang ingkang menang. Lan kanthi tulusing manah sami pasrah sedaya kalepatan, mugi kersa kita sami nyuwun lan paring pangapunten.

Kalepatan kita dhateng Allah, sepinten agengipun, Allah badhe paring pangapunten, dosa ingkang ageng lan kathah badhe ical kanthi mertobat lan dosa ingkang alit kita sami maos astaghfirullalahal ‘adzim. Dosa lan kesalahan kalian Allah saget dipun aturaken kanthi sirri lan jahr, kanthi pangandikan lan dipun terasaken kanthi amal ibadah. Ananging kalepatan dhateng sesaminipun, antawis sesame sedherek, tanggi lan rencang-rencangipun kathah-kathahipun boten sami rumaos lepat. Menawi saestu damel kalepatan dhateng tiyang sanes wonten raos lingsem badhe nyuwun pangapunten, hawa nafsu nyegah nyuwun pangapunten.

Ing dinten fitri punika Allah SWT paring kanugrahan arupi wekdal lan kesempatan kagem kita sedaya sami pasrah lan nyuwun pangapunten. Insya-Allah sasampunipun kita sami pasrah lan nyuwun pangapunten kita badhe dados pribadi ingkang fitrah utawi suci. Saestu dinten punika kawontenan fitrah amargi:

1. Kita sampun sami tingkas anggenipun nindakaken shiyam Ramadhan

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ إِيْمَاناً وَاحْتِسَاباً ، غُفِرَ لَهُ ما تَقَدَّمَ مِنْ ذنْبِهِ " متفقٌ عليه .

“Sapa wonge nindakake puasa Ramadhan kerana iman lan ngarep-arep ridha Allah, mangka bakal dingapura dosa-dosane kang wung klakon”. (HR. Buchari Muslim).

2. Kita sami tingkas nindakaken qiyam Ramadhan.

مَنْ قَامَ رَمَضَانَ إِيْمَاناً واحْتِسَاباً غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

“ Sapa wonge shalat (tarowih) ing wulan Ramadhan merga iman lan ngarep-arep entuk ridhane Allah, mila bakal dingapura dosa-dosane kang wus klakon. (HR. Buchari Muslim)

3. Wulan Ramadhan sampun kathah ganjaranipun:

كُلُّ عَمَلِ ابْنِ آدَمَ يُضَاعَفُ الْحَسَنَةُ بِعَشْرِ أَمْثَالِهَا إِلى سَبْعِمِائَةِ ضِعْفٍ

“Kabeh amale Bani Adam kang bagus (ing wulan Ramadhan) ditikelake antarane 10 – 700 kebagusan”. (HR. Muslim)

4. Kita sampun ngedalaken zakat fitrah minangka kangge nyucikaken jiwa lan manahipun.


“Beja kemayangan temenan wong kang suci atine (kanthi iman), lan dhewekne eling asmane Pangeran, banjur dhewekne shalat”. (QS. Al A’la: 14-15).

زَكَاةَ اَلْفِطْرِ; طُهْرَةً لِلصَّائِمِ مِنَ اَللَّغْوِ, وَالرَّفَثِ

“ Zakat fitrah kanggo reresik marang wong kang puasa seka ucapan kang ora guna lan kotor”. (HR. Abu Dawud dan Turmudzi).

Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar Walillahil hamdu.
Kaum muslimin jemaah shalat Id Rahimakumullah
Tujuanipun gesang manungsa inggih punika pikantuk kebegjan lan kamulyan ing dunya lan akhirat, kanthi panuwun “Robbanaa ‘atina fidduna hasanah wafil akhirati hasanah waqina adzabannar”. Beja lan mulyanipun manungsa wonten ing alam dunya wonten watesipun, nanging beja lan mulyanipun manungsa ing akhirat, arupi dipun lebetaken wonten ing Suwarganipun Allah, punika dados pagesangan ingkang langgeng.

Sedaya tiyang badhe dipun lebetaken wonten Neraka, dangu lan sekedhapipun gumantung kalian dosa-dosa ingkang dipun tindakaken. Neraka punika satunggaling panggenan ingkang sarwo ala lan anggegirisi. Khusus kagem kaum kafir lan musyrik badhe langgeng wonten ing Neraka.
Kanthi punika sasampunipun tingkas nindakaken shiyam Ramadhan lan sedaya amalan sunnahipun, tumunten kita mlebet ing wulan Syawal, menawi nyawanipun tiyang-tiyang ingkang iman lan taqwa punika dipun pundhut dening Allah insya-Allah badhe kacathet dados seda ingkang khusnul khatimah lan jaminan mlebet wonten ing Suwarga, baburroyyan sampun nenggo dhateng para ahli shiyam, babussalat sampun nenggo dhateng tiyang-tiyang ingkang tansah taat nindaken shalat, babusshadaqah sampun nenggo dhateng tiyang ingkang dhemen nindakaken shadaqah, babuljihad nenggo dhateng tiyang-tiyang ingkang jihad. Nanging menawi dipun gatosaken namung sekedhik ingkang siap nilar dunya lan langkung kathah ingkang nyuwun dipun tunda patinipun, lan nyuwun dipun panjangaken yuswanipun.

Panjang yuswa ugi saget dados gesang ingkang sae menawi kathah amal ibadahipun, Rasululah SAW ngendika:

خَيْرُ النَّاسِ مَنْ طَالَ عُمُرُهُ وَحَسُنَ عَمَلُهُ، وَشَرُّ النَّاسِ مَنْ طَالَ عُمْرُهُ وَسَاءَ عَمَلُه

“ Sabagus-baguse pawongan yaiku kang umure dawa lan apik amale, lan sak ala-alane wong yaiku kang dawa umure lan ala amale”. (HR. Ahmad, Tirmizi dan Hakim )

Kanthi punika sadangunipun gesang, kita kedah tansah ningkataken ibadah lan sedaya amaliyahipun. Ibadah wajib dipun tindakaken, ibadah sunnah dipun giyataken, sedaya awisanipun Allah dipun tilaraken, sedaya dhawuhipun Allah lan utusanipun dipun tindakaken kanthi istiqomah, ingkang tegesipun kukuh keyakinane ing dalem tauhid lan ajeg ngamal shalihipun.

Gesang ing alam dunya punika dados pilihan inggih punika milih ashabul yamin utawi ash-habussimal, margi punika kedah dipun lampahi. Selagi kita gesang wonten ing alam dunya tentu kathah godha lan coba. Punapa malih menawi kita pirsani pawarta wonten ing media social, media cetak lan media elektronik. Kita kedah saget milih lan milah pawartos, ampun ngantos kita demen nampi pawartos nanging boten gatosaken saking pundi lan sinten ingkang ngendika. Allah SWT sampun dhawuh:


“ He wong-wong kang padha iman, kalamun ana wong fasiq tumeka marang sira kabeh kanthi nggawa sawijine kabar mula telitinen dhisik, supaya sira kabeh ora nibakake suwijine musibah marang siji kaum tanpa ngerti kahanane kang dadekake sebab sira kabeh nelangsa saking kang sira lakoni iku”. (QS. Al Hujurat: 6)

Pupana malih menawi kita boten saget nebehi sifat lan pokalipun tiyang munafiq, yektos amal ibadah kita badhe ical malah badhe nuwuhaken musibah lan bencana. Sifat lan cirinipun tiyang-tiyang munafiq dipun gambaraken dening Rasulullah.

أَرْبَعٌ مَنْ كُنَّ فِيْهِ ، كَانَ مُنَافِقاً خَالِصاً ، وَمَنْ كَانَتْ فِيْهِ خَصْلَةٌ مِنْهُنَّ ، كَانَتْ فِيهِ خَصْلةٌ مِنْ نِفَاقٍ حَتَّى يَدَعَهَا : إذَا اؤْتُمِنَ خَانَ، وَإذَا حَدَّثَ كَذَبَ ، وإذَا عَاهَدَ غَدَرَ، وإذا خَاصَمَ فجَرَ

“Patang perkara, sapa wonge kang kepanggonan patang perkara, mangka kalebu munafik murni, lan sapa wonge kepanggonan salah siji seka patang perkara, mila dheweke wus duweni salah siji sifat munafik, sahingga dheweke ninggalake sifat iku, yaiku nalika dipercaya lacut, nalika ngucap goroh, nalika janji suwala, nalika debat kebangeten (elek kelakuane (HR. Buchari Muslim).

Sekawan pokalipun tiyang munafiq yektos dadosaken musibah lan bencana nalika tasih gesang ing alam dunya, leres kagem pribadinipun lan tiyang sanes. Punapa malih benjang ing dinten akhir badhe dipun lebetaken ing dasaring Neraka.


“ Satemene wong-wong munafiq kuwi (dipanggonake) ana ing undhakan kang paling ngisor dhewe seka Neraka, lan sira ora bakal bisa nemokake sijining wong kang bisa nulung dheweke, kejaba wong-wong kang tobat lan nglakoni kabecikan lan cecekelan kanthi kuat marang (agama) Allah lan tulus ikhlas (nglakoni) agamane kerana Allah”. (QS. Annisa’: 145-146)

Kaum muslimin jemaah shalat Id Rahimakumullah
Kanthi punika tiyang Islam ingkang dipun pundhut dinten punika insya-Allah caket kalian Suwarga, nanging menawi yuswanipun dipun panjangaken, supados caket kalian Suwarga kedah nindakaken ibadah lan amaliyah Islam kanthi istiqomah.

جَعَلْنَا اللهُ وَاِيَّاكُمْ مِنَ الْعَائِدِيْنَ وَالْفَائِزِيْنَ وَاَدْ خِلْنَا وَاِيَّاكُمْ مِنْ زُمْرَةِ عِبَادِهِ الصّٰلِحِيْنَ . وَقُلْ رَبِّ اغْفِرْ وَارْحَمْ وَاَنْتَ خَيْرُ الرَّاحِمِيْنَ


Selengkapnya...

Tadzkirah di Tahun Baru 2017-Khutbah Jum'at Terbaru



Setiap pergantian tahun, banyak orang yang bersuka cita, bergembira dengan berbagai macam cara. Pada tahun baru 2017 sebagimana pada tahun-tahun sebelumnya disambut dan dimeriahkan dengan berbagai macam cara. Ada yang berpesta, menonton pertunjukankatkan, menyalahan kembang api, meinium terompet, travelling dan lainnya.

Pernahkan terbersit dalam sanubari, bahwa setiap pergantian tahun berarti usia manusia menjadi berkurang dan semakin mendekati pada ajal atau kematian. Keyakinan yang dalam semua agama bahwa setelah kematiaan akan ada kebangkitan kembali. Di waktu kebangkitan setiap manusia akan menikmati setiap amal yang pernah dilakukan. Alam akhirat adalah abadi, sudahkah menyiapkan diri untuk memcari bekal menghadapi hari akhir?


اَلْحَمْدُ لِلّهِ الَّذِيْ أَنْعَمَنَا بنِعْمَةَ اْلِإيْمَانِ وَاْلإِسْلَامِ وَاْلِاسْتِقْلَالِ أَوِاْلحُرِّيَّةِ، وَأَفْهَمَنَا مِنْ عُلُوْمِ الدِّيْنِ وَاْلعَقِيْدَةِ، وَبَيَّنَ لَنَا وَأَرْشَدَنَا اْلأَخْلَاقَ الْكَرِيْمَةَ وَاْلأَعْمَالَ الصَّالِحَةَ,أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ شَهَادَةً تُنْجِيْنَا بِهَا مِنْ أَهْوَالِ يَوْمِ الْقِيَامَةِ. وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ شَافِعُ اْلأُمَّةِ وَخَيْرُ اْلبَرِيَّةِ, اَللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ الَّذِيْنَ يَعْمَلُوْنَ الصَّالِحَاتِ وَيَجْتَنِبُوْنَ اْلَمنْهِيَّاتِ. أَمَّا بَعْدُ: فَيَا عِبَادَ اللهِ ! أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ. فَقَالَ اللهُ تَعَالَى: يَاأَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُمْ مُّسْلِمُوْنَ

Kaum muslimin jema’ah Jum’ah Rahimakumullah
Marilah kita berupaya meningkatkan iman dan taqwa kepada Allah yaitu dengan menjalankan perintah-perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya. Dalam Kondisi apapun dan dimanapun kita senanatiasa berupaya untuk menegakkan perintah Allah, tak lupa senantiasa berhati-hati agar segala tindakan bisa selaras dengan perintah Allah, jangan memandang banyak orang yang melaksanakan adalah suatu kebaikan, kemudian tergiur dan mengikuti mereka. Karena Rasulullah SAW pernah bersabda:

مَنْ عَمِلَ عمَلاً لَيْسَ عَلَيْهِ أَمْرُنَا فَهُو ردٌّ

"Barangsiapa yang mengamalkan sesuatu amalan yang atasnya itu tidak ada perintah kami - maksudnya perintah agama, maka amalan itu wajib ditolak." (HR. Muslim)

Baru saja kita menyaksikan pergantian tahun baru masehi sungguh berbeda dengan tahun baru Hijriyah, dimana pada tahun baru masehi orang-orang lebih cenderung pada perilaku hura-hura, bersuka-cita, terbukti bahwa pada malam tersebut sering diselenggarakan pentas hiburan, membunyikan terompet dan petasan, kembang api, tempat hiburan, wisata, hotel dan home stay selalu penuh. Karena kebanyakan orang ingin menghabiskan dalam kondisi yang demikian sekalipun mereka muslim. Lain sekali dengan tahun baru Muharram, kaum muslimin lebih terfokus pada tempat ibadah, yang diawali dengan membaca doa akhir tahun dan awal tahun, kemudian pada malam hari diselenggarakan renungan, pengajian dan pemberian santuan.
Karena itu Allah SWT mengingatkan:



“Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal”. (QS. Ali Imran: 190)

Sesungguhnya dengan perputarannya malam dan siang sehingga menjadikan hari, minggu, bulan, tahun dan seterusnya. Dalam kehidupan manusia tidak akan bisa lepas dari waktu, karena dengan waktu itu manusia akan menjadi manusia yang beruntung atau merugi, bahagia atau sengsara karena itu sekalipun Allah telah memberikan waktu yang sama kepada semua hambanya, namun dengana waktu itu manusia tidak sama, saling berbeda tergantung dari tingkat produktifitas dan kinerjanya.
Karena itu Allah telah bersumpah dengan waktu sebagaimana firmannya:



“ Demi waktu. Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasehat menasehati supaya mentaati kebenaran dan nasehat menasehati supaya menetapi kesabaran”. (QS. Al Ashrs: 1-3).

Sesungguhnya Allah memberikan waktu kepada manusia ada tiga:

  1. Waktu yang telah berlalu, adalah waktu yang sudah tidak akan bisa kembali. Karena itu orang yang sudah tua tidak akan bisa menjadi muda lagi, orang yang sudah berusia 40 tahun tidak akan bisa kembali menjadi 20 tahun. Setiap orang mempunyai masa lalu. Orang yang bijak akan mengambil hikmah dari semua peristiwa yang terjadi pada masa lalu, yang baik dilanjutkan atau ditingkatkan dan yang tidak baik ditinggalkan untuk beralih pada kebaikan.
  2. Masa sekarang, adalah masa yang sedang dijalankan, seandainya masa sekarang kondisinya lebih baik maka termasuk golongan orang-orang yang beruntung. Baik buruknya manusia dihadapan Allah adalah masa sekarang, karena itu Allah menentukan orang yang mati dalam kondisi khusnul khatimah adalah yang di akhir hayat sedang mengingat Allah. Rasulullah pernah bersabda “man kana akhiru kalamihi la ilaha illallah dakholal jannah”. Barang siapa yang di akhir hayat mengucapkan la ilaha illahha maka masuk surga. Akhir hayat lidah kaku, mulut dikunci, mata dibutakan, telinga ditutup. Maka kalau tidak membiasakan diri dalam setiap saat beribadah dan beramal shalih akan sulit mengucapkan kalaimat thayyibah.
  3. Masa yang akan datang, adalah masa yang penuh dengan harapan dan cita-cita. Para pelajar dan mahasiswa rajin menuntut ilmu dengan harapan di hari esok akan meraih kesejahteraan dan kebahagiaan. Setiap orang bekerja untuk keperluan hari esok. Hal ini selaras dengan firman Allah:



Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat), dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha mengetahui apa yang kamu kerjakan. (QS. Al Hasyr: 18)

Setiap orang menginginkan hari esok dalam kehidupan dunia menjadi lebih baik, demikian pula kehidupan di alam akhirat kelak. Karena itu kebahagian hidup di dua alam itu akan dapat diraih manakala kita mempunyai bekal, adapun bekal yang harus di bawa adalah:


  1. Attuqa: taqwa, landasan mental spiritual setiap muslim, bahwa dalam setiap saat dirinya selalu dalam pengawasan Allah. Setiap amal perbuatan akan dikembalikan kepada dirinya. Karena itu setiap muslim selalu menyadari bahwa dalam kondisi apapun dan dimanapun senantiasa ingat kepada Allah. Dirinya merasa dalam pengawasan Allah, Allah mengetahui apa yang nyata dan yang ghaib, yang lahir dan yang ada di dalam hati.
  2. Al ilm: ilmu, Rasulullah maengatakan bahwa al ilm annur, ilmu adalah cahaya, ilmu yang akan menerangi. Dengan ilmu sesuatu akan menjadi mudah, dengan ilmu sesuatu yang tidak mungkin menjadi mungkin. Karena itu Rasulullah memerintahkan pada umatnya untuk mencari dan mengkaji ilmu. Semakin banyak ilmu yang diperoleh maka akan merasa semakin bodoh. Karena semakin tinggi tingkat pendidikan merasakan semakin banyak ilmu uyang belum didapat, bahakan akan timbul kesadaraan bahwa ilmunya Allah maha luas, seluas langit dan bumi.
  3. Adabin/ akhlaq, berkorelasi dengan al ilmu, karena semakin banyak mengenyam ilmu, bagi orang-orang yang bertaqwa akan menunjukkan perilaku yang terpuji, akan lebih bijaksana, mudah untuk menghargai pendapat orang, karena dirinya menyadari bahwa penghargaan terhadap orang lain akan menjadikan dirinya lebih berharga. Sebagaimana fakta dan falsafah buah padi, ketika sudah berisi akan menunduk.
  4. Zuhdun/ zuhud. Dengan kelimuan yang telah diraih, seakan semua bisa diraihnya, namun bagi muslim yang mempunyai landasan taqwa tidak akan mudah tergiur dengan kemegahan dan kemewahan dunia. Karena sesungguhnya dunia bersifat fana.


“ dan tidaklah kehidupan dunia ini, selain dari main-main dan senda gurau belaka, dan sungguh kampung akhirat itu lebih baik bagi orang-orang yang bertaqwa. Maka tidakkah kamu memahaminya? (QS Al An’am: 32)


“ Ketahuilah, bahwa Sesungguhnya kehidupan dunia ini hanyalah permainan dan suatu yang melalaikan, perhiasan dan bermegah-megah antara kamu serta berbangga-banggaan tentang banyaknya harta dan anak”. (QS. Al Hadid:20)

Akhirnya dengan memasuki tahun baru ini, semangat, kinerja dan amal ibadah menjadi lebih baik dan meningkat. Agar kita menjadi golongan orang-oarang yang beruntung, amin.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِلْمُسْلِمِيْنَ فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ


Selengkapnya...

Fadhilah Ibadah Menambah Pahala



Beribadah kepada Allah hendaknya melihat kepada para ulama’ dan para ‘abid. Jadilah pribadi yang selalu haus dengan amal shalih, selalu loba pada ahli ibadah. Dan jadilah pribadi yang selalu kukuh untuk meneladani pribadi Rasulullah. Berupayalah untuk meraih keutamaan ibadah, jauhkan sifat hanya sekedar mendengar, berbicara tanpa amal. Wujudkan setiap tarikan nafas dan detak jantung sebagai ibadah.


اَلْحَمْدُ لِلّهِ الَّذِيْ أَنْعَمَنَا بنِعْمَةَ اْلِإيْمَانِ وَاْلإِسْلَامِ وَاْلِاسْتِقْلَالِ أَوِاْلحُرِّيَّةِ، وَأَفْهَمَنَا مِنْ عُلُوْمِ الدِّيْنِ وَاْلعَقِيْدَةِ، وَبَيَّنَ لَنَا وَأَرْشَدَنَا اْلأَخْلَاقَ الْكَرِيْمَةَ وَاْلأَعْمَالَ الصَّالِحَةَ,أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ شَهَادَةً تُنْجِيْنَا بِهَا مِنْ أَهْوَالِ يَوْمِ الْقِيَامَةِ. وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ شَافِعُ اْلأُمَّةِ وَخَيْرُ اْلبَرِيَّةِ, اَللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ الَّذِيْنَ يَعْمَلُوْنَ الصَّالِحَاتِ وَيَجْتَنِبُوْنَ اْلَمنْهِيَّاتِ. أَمَّا بَعْدُ: فَيَا عِبَادَ اللهِ ! أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ. فَقَالَ اللهُ تَعَالَى: يَاأَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُمْ مُّسْلِمُوْنَ

 Kaum muslimin jema’ah Jum’ah Rahimakumullah
Marilah kita berupaya meningkatkan iman dan taqwa kepada Allah yaitu dengan menjalankan perintah-perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya. Bentuk ketaatan orang-orang yang beriman sesungguhnya merupakan ungkapan rasa syukur atas segala kenikmatan yang telah diberikan oleh Allah. Pernahkah kita membayangkan sungguh besar dan banyaknya karunia Allah. Pernahkah kita memikirkan dan menyadari bahwa kita diberikan panjang umur, kesehatan dan kesempatan adalah merupakan kenikmatan? Ataukah segala pemberian Allah dipandang sebagai suatu yang dibiarkan berlalu tanpa makna?

Karena itu dalam kesempatan khutbah ini sejenak marilah kita renungkan firman Allah:


….dan Dia telah memberikan kepadamu (keperluanmu) dan segala apa yang kamu mohonkan kepadanya dan jika kamu menghitung nikmat Allah, tidaklah dapat kamu menghinggakannya. Sesungguhnya manusia itu, sangat zalim dan sangat mengingkari (nikmat Allah). (QS. Ibrahim: 34)

Allah sebagai Al Khaliq, telah menciptakan makhluk termasuk manusia dengan diberikan segala kebutuhan yang diperlukan. Bahkan ketika kita disuruh untuk menghitung nikmat Allah niscaya kita tidak akan dapat menghitungnya. Karena itu dengan banyaknya nikmat Allah kita berupaya untuk menjadi orang-orang yang pandai bersyukur, karena sesungguhnya dengan bersyukur niscaya Allah akan menambahkan nikmatnya kepada kita. Kenikmatan yang akan diberikan Allah baik di alam dunia maupun di akherat kelak.

Sebagai contoh ibadah shalat, yang menjadi salah satu kewajiban utama bagi umat Islam. Bagaimanakah Allah memerintahkan, dan Rasulullah menegaskan bahwa shalat menjadi tiang agama, bahkan shalat menjadi barometer setiap amal perbuatan orang-orang yang beriman. Shalat yang berkualitas akan dapat mencegah perbuatan keji dan munkar. Di akherat kelak akan menjadi ibadah yang pertama kali akan ditanyakan. Bila shalatnya baik maka ibadah yang lain akan menjadi baik.

Ketika Allah memerintahkan untuk menegakkan shalat, Allah akan melipatgandakan pahala shalat dengan beberapa macam cara:
1. Bila dilaksanakan dengan berjamaah maka Allah akan melipatgandakan menjadi 27 derajat:

"صَلاةُ الجَمَاعَةِ أَفضَلُ مِنْ صَلاةِ الفَذِّ بِسَبْعٍ وَعِشْرِينَ درَجَةً " متفقٌ عليه
"Shalat jamaah adalah lebih utama dari shalat fadz yakni sendirian dengan kelebihan dua puluh tujuh derajat." (HR. Buchari Muslim).

2. Bila setiap saat berjamaah di masjid (pagi dan petang) maka Allah akan memberikan hidangan layaknya ahli jannah.
" مَنْ غَدا إِلى المسْجِدِ أَوْ رَاحَ ، أَعَدَّ اللَّه لهُ في الجَنَّةِ نُزُلاً كُلَّمَا غَدَا أَوْ رَاحَ " متفق عليه .
"Barangsiapa pergi ke masjid pada waktu pagi atau sore hari, maka Allah menyediakan makanan yang lezat di surga, setiap ia pergi pada waktu pagi atau sore hari." (HR. Buchari Muslim)

3. Bila rajin shalat jama’ah di masjid maka dosanya akan berkurang dan akan dinaikkan derajadnya oleh Allah.
" مَنْ تَطَهَّرَ في بَيْتِهِ ، ثُمَّ مَضى إِلى بيْتٍ مِنْ بُيُوتِ اللَّهِ ، لِيَقْضِيَ فَرِيضَةً مِنْ فَرائِضِ اللَّهِ كانَتْ خُطُواتُهُ إِحْدَاها تَحُطُّ خَطِيئَةً ، والأُخْرى تَرْفَعُ دَرَجَةً " رواه مسلم .
" Barangsiapa yang bersuci di rumahnya kemudian ia pergi ke salah satu dari beberapa rumah Allah yakni masjid untuk menyelesaikan salah satu shalat wajib dari beberapa shalat yang diwajibkan oleh Allah, maka langkah-langkahnya itu yang selangkah dapat menghapuskan satu kesalahan sedang langkah yang lainnya dapat menaikkan satu derajat." (HR. Muslim) 

4. Menegakkan shalat-shalat tertentu di masjid maka akan diberikan keutamaan tertentu pula.
يَتَعَاقَبُونَ فِيكم مَلائِكَةٌ بِاللَّيْلِ، وملائِكَةٌ بِالنَّهَارِ، وَيجْتَمِعُونَ في صَلاةِ الصُّبْحِ وصلاةِ العصْرِ، ثُمَّ يعْرُجُ الَّذِينَ بَاتُوا فِيكم، فيسْأَلُهُمُ اللَّه وهُو أَعْلمُ بهِمْ: كَيفَ تَرَكتمْ عِبادِي؟ فَيقُولُونَ : تَركنَاهُمْ وهُمْ يُصَلُّونَ، وأَتيناهُمْ وهُمْ يُصلُّون " . متفقٌ عليه .

"Berganti-gantilah untuk menyertai engkau semua beberapa malaikat di waktu malam dan beberapa malaikat di waktu siang. Mereka berkumpul dalam shalat Subuh dan shalat Asar. Kemudian naiklah malaikat yang bermalam denganmu semua itu, lalu Allah bertanya kepada mereka, padahal sebenarnya Allah adalah lebih Maha Mengetahui tentang hal ihwal hamba-hamba-Nya, Allah bertanya: "Bagaimanakah engkau semua meninggalkan hamba-hamba-Ku?" lalu para malaikat itu menjawab: "Kita meninggalkan mereka dan mereka sedang melakukan shalat dan sewaktu kita mendatangi mereka itu, juga di waktu mereka melakukan shalat." (HR. Buchari Muslim) 

"مَنْ صَلَّى العِشَاءَ في جَمَاعَةٍ ، فَكَأَنَّما قامَ نِصْف اللَّيْل وَمَنْ صَلَّى الصبْح في جَمَاعَةٍ ، فَكَأَنَّما صَلَّى اللَّيْل كُلَّهُ " رواه مسلم .

"Barangsiapa yang mengerjakan shalat Isya' dengan jamaah, maka seolah-olah ia mendirikan shalat separuh malam dan barangsiapa yang mengerjakan shalat Subuh dengan jamaah, maka seolah-olah ia mendirikan shalat semalam suntuk." (HR. Muslim)

Begitu besarnya karunia Allah yang kelak akan kepada orang-orang yang beriman. Maka Rasullah mengandai-andai.

" وَلَوْ يعْلَمُونَ مَا في العَتَمَةِ والصُّبْحِ لأَتَوْهُما وَلَو حبْوًا " متفقٌ عليه . وقد سبق بطوِلهِ .
"Andaikata para manusia itu mengetahui betapa besar pahalanya mengerjakan shalat Isya' dan Subuh dengan berjamaah, niscayalah mereka akan mendatangi kedua shalat itu, sekalipun dengan berjalan merangkak." (HR. Buchari Muslim)

Begitulah cara Allah melipatgandakan pahala kepada orang-orang yang beriman, walaupun umat nabi Muhammad usianya pendek-pendek berkisar maksimal antara 60-70 tahun sangat jauh berbeda dengan umat yang lain yang lebih lama. Namun sekalipun pendek bila dapat memaksimalkan perintah Allah beserta usaha untuk meraih keutamaan ibadah niscaya bobot pahalanya akan menjadi lebih banyak. Sekalipun usia pendek mudah-mudahan selalu istiqomah dalam menjalankan ketaatan sehingga akan meraih keutamaan yang lebih banyak, amin.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِلْمُسْلِمِيْنَ فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

Selengkapnya...

Kotak Komentar