Ikhlas, Dapat Menuntaskan Pekerjaan Melebihi Target



Pada suatu saat saya kedatangan seorang teman, pada hari itu mukanya tampak berseri-seri, nampak ada tanda-tanda kepuasan dalam dirinya. Memang pada hari itu tidak seperti biasanya dia curhat pada saya tentang suatu apapun, datang dengan muka masam, buram, seakan ada beban yang menghimpitnya. Belum sempat saya bertanya, ternyata teman saya itu mengawali ceritanya terlebih dahulu. Bahwa sejak pagi hingga siang dan petang, ketika berada ditempat kerja dirinya mau berbenah-benah rumah. Dimana rumahnya yang baru saja direhab, peralatan rumahnya banyak yang berantakan, ada almari pakaian, almari buku, rak sepatu, rak piring sampai pada bekas pintu dan jendela dan peralatan-peralatan lainnya.

Dari sekian banyak perlengkapan rumah yang disimpan dan akan digunakan lagi. Dia berharap dapat memindahkan almari pakaian atau membongkar papan dan pekas jendela dan pintu yang ditumpuk. Terasa pekerjaan itu sangat berat, dimana dalam sehari dia bekerja dan pulang sampai rumah pukul 17.00 baru saja istirahat dirumah, harus mandi dan segera berangkat ke musholla untuk shalat maghrib kemudian dilanjutkan mengajar anak-anak hingga waktu shalat Isya’. Selesai shalat Isya’ pulang ke rumah untuk makan dan bercengkrama dengan keluarga, walaupun pikirannya terpecah karena ada dua hal, menyelesaikan salah satu atau kedua-duanya. Mengajak anak-anaknya tidak mungkin karena mereka masih kecil-kecil, mengajak istrinya juga terasa tidak mungkin, disamping istrinya juga capek seharian telah bekerja dan biasanya istrinya susah untuk bersama-sama bekerja, biasanya ada alasan ini dan itu yang tidak logis.

Dengan perasaan yang terpaksa dan bekerja yang dipaksakan, dia berupaya untuk menahan diri untuk tidak banyak kata, tidak marah dan tidak tergesa-gesa. Dia berupaya menurut kemampuannya, bila dapat diselesaikan ya syukur kalau tidak bisa, besok masih ada waktu. Dalam hati dia meneguhkan, bahwa sesuatu yang besar itu berawal dari sesuatu yang kecil. Pekerjaan yang berat dan besar tidak akan dapat diselesaikan kalau hanya dipikirkan. Apalagi hanya marah-marah yang justru akan manghabiskan energy, bahkan kadang bisa menimbulkan penyakit yang sama sekali tidak disangka-sangka.

Dengan mengawali membaca “Bismillahirrahmanirrahim”, dia segera bergegas berganti pakaian kerja tak lupa memakai topi. Walaupun waktunya sudah cukup malam tetapi sekan-akan waktu pagi hari, dia bersemangat untuk bekerja, satu pekerjaan berupaya untuk diselesaikan. Dia mengatakan, pada waktu itu dia cukup terhibur dimana ketika sedang membongkar tumpukan papan jendela dan pintu, ditengah tengah terdapat cindil tikus, tidak tanggung-tangung jumlahnya ada sembilan. Dia berkata “masya-Allah” pantas saja cepat sekali perkembangannya. Dua minggu lagi dia pasti menjadi anak tikus yang siap bereaksi menjadi musuh para petani, termasuk ibu rumah tangga, karena sering merusak dan memangsa apapun yang dapat dimangsa.

Papan, bekas djendela dan pintu satu persatu diangkat ternyata tidak sampai hitungan jam dapat diselesaikan. Dalam hati dia berkata “ternyata hanya segini”, tidak ada perasaan capek sedikitpun. Begitu selesai dia segera membenahi dan membersihkan tempat sekelilingnya. Dalam hatinya lega ternyata pekerjaan yang tadinya hanya satu saja dapat diselesaikan ternyata telah siap untuk menyelesaikan pekerjaan yang lain.

Kaki segera melangkah pada almari pakaian, satu tumpukan demi tumpukan pakaian diangkat dan dikeluarkan untuk selanjutnya ditempatkan pada lantai yang telah digelar tikar terlebih dahulu. Setelah pakaian semua dikeluarkan. Dengan pelan dan pasti dia mengambil keset lalu diletakkan dua kaki alamari. Lalu almari didorong, pelan-pelan almari dapat pindah posisi masuk pada kamar tidur yang telah disiapkan. Setelah almari baju bertempat pada posisi yang dikehendaki, pakaian kembali diangkat dan dimasukkan kembali ke dalam alamari. Dua pekerjaan ternyata dapat diselesaikan, dia berfikir untuk dapat membersihkan atau mengepel lantai yang terasa benyak debunya. Tanpa berfikir terlalu lama kaki segera malangkah mengambil pel dan pembersih lantai berikut ember berisi air. Ternyata pekerjaan ini dapat diselesaikan. Subhanallah, Alhamdulillah, Allahu Akbar, mengapa pekerjaan ini dapat diselesaikan bukan hanya satu atau dua pekerjaan yang dapat dieselesaikan, tetapi tiga pekerjaan secara berturut-turut dapat diselesaikan.

O, begitu, kataku kepadanya. Pantas saja kamu nampak puas dan bahagia. Saya kira kamu baru saja dapat bonus atau rapelan begitu. Dia berkata lagi, “tidak kawan, ternyata kebahagiaan, kepuasan itu kadang tidak karena uang dan tidak dapat diukur dengan uang, apakah ini namanya bekerja dengan ikhlas ya?

Itulah bahwa bekerja dengan ikhlas akan membuahkan kepuasan dan kebahagiaan. Yang berat akan terasa ringan, yang sulit akan terasa mudah. Karena itu seandainya kehidupan ini telah diwarnai dengan keikhlasan yakin akan penuh dengan ketenangan, kedamaian, kemakmuran dan kesejahteraan serta memperoleh ridha dari Allah. Walaupun sering kali keikhlasan itu harus dipaksakan, keikhlasan harus diperjuangkan, dan keikhlasan memerlukan pengorbanan.

Selengkapnya...

Mujudaken Pasedherekan - Khutbah Bahasa Jawa


Sedaya umat manungsa ing alam dunya punika satuhunipun setunggal sedherek, amargi menawi dipun runtut asalipun manungsa punika saking setunggal tiyang, inggih punika nabi Adam, tumuli Gusti Allah dadosaken Siti Hawa ingkang dipun titahaken saking iga kiwanipun nabi Adam. Sapunika umat punika sampun berkembang dados kathah. Pramila saking kathahipun prasasat dados manungsa ingkang beda. Kanthi mekaten ing salebetipun Islam pasedherekan punika mengku tigang perkawis inggih punika mergi saking keturunan, agami lan papan panggenan. Tigang perkawis punika kedah dipun wujudaken supados gesang ing alam dunya punika pikantuk raos aman, ayem lan tentrem. Ing antawis setunggal lan setunggalipun tansah mujudaken raos katrisnan, mong tinemong, wasiyat winasiyatan lan saterasipun.

اَلْحَمْدُلِلّٰهِ الَّذِى يَهْدِى مَنْ يَشَاءُ اِلَى صِرَاطِ مُّسْتَقِيْمِ نَحْمَدُهُ سُبحَانَهُ وَهُوَ الْبَرُّالرَّحِيْمُ, أَشْهَدُ أَنْ لَاإِلٰهَ إِلَّا اللهُ وَحْـدَهُ لاَشَـرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ . اَللّٰهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ . أَمَّا بَعْدُ.فَيَا عِبَادَ اللهِ, اِتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَاتَمُوْتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ .

Kaum muslimin jema’ah Jum’ah Rahimakumullah
Mangga kita sami tingkataken iman lan taqwa kita dhateng Allah SWT, kita tindakaken dhawuh-dhawuhipun Allah lan kita tilar saha kita awisi sedaya awisanipun Allah. Mugi kita pikantuk kamulyan lan kabegjan wiwit saking dunya dumugi akherat samangke, amin.

Gesang ing alam dunya punika, manusia ghadhahi tugas lan tanggel jawab minangka makhluk pribadi, sosial lan makhluk Allah. Mekaten punika amargi manungsa makhlukipun Allah ingkang dipun ciptakaken saking setunggal tiyang, inggih punika nabai Adam alaihi salam. Allah SWT ngendika:



“ He manungsa kabeh, satuhune Ingsun (Allah) wus dadekake sira kabeh saking wong lanang lan wadon siji, lan dadekake dadi berbangsa-bangsa lan bersuku-suku supayane sira kabeh padha saling kenal, satuhune kang paling mulya ing ngarsane Gusti Allah yaiku wong kang paling taqwa, satuhune Allah Maha Pirsa lan Maha waspadha”. (QS. Al Hujurat: 13)

Kaum muslimin jema’ah Jum’ah Rahimakumullah
Ayat punika nedahaken dhateng manungsa supados sami saling kenal, sinaosa sapunika sampun dados masyarakat kanthi maneka warna budaya, bahasa, seni, ras lan agami, semanten ugi sapunika dipun bedakaken kanthi wilayahipun, wonten masyarakat Jawa, Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, Irian Jaya, lan wonten ing manca negari kados ing Malaysia, Singapura, Thailan, Brunai Darusalam, Banglades, Arab Saudi, Mesir, Amerika lan saterasipun. Sajatosipun menawi dipun runtut inggih tasih sedherek.

Kanthi mekaten menawi kita gatosaken pasedherekan punika saget kaiket kanthi tigang perkawis:
Sepindhah: Pasedherekan ingkang dipun iket kanthi sebab garis keturunan, Allah SWT ngendika:


“ Diharamake ing atase sira kabeh (ngrabeni) ibu-ibunira, anak-anakira kang wadon, sedulur-sedulur ira kang wadon, sedulur-sedulure bapakira kang wadon, sedulur-sedulur ibunira kang wadon, anak-anak wadon saka sedulur-sedulurira kang lanang, anak-anak wadon saka sedulur-sedulurira kang wadon, ibu-ibunira kang nusoni sira kabeh, sedulur wadon tunggal susu, ibu-ibune bojo wadonira (anak kuwalon) kang sajrone pawengkonira saka bojo wadon kang wis sira kumpuli, ananging kalamun sira durung ngumpuli bojo wadonira (ibune anak kuwalonira) iku (lan wis sira pegat) mula sira ora dosa ngrabeni anake (lan diharamake tumrap sira) bojo-bojo wadone anak kandhungira (mantu wadon) lan ngumpulake (wayuh) sedulur wadon loro, kajaba kang wus kalakon ana ing mangsa ndhisik (jaman jahiliyah). Satuhune Allah iku zat kang agung pangapurane tur agung welase” (QS. Annisa’: 23)

Pasedherekan punika dipun landasi amargi saking keturunan ingkang sami, sahingga saking sebab punika wonten hak waris lan boten dipun parengaken sami nikah kalian sedherekipun. Ananging amargi penduduk tambah kathah sahingga lajeng benten suku, adat seni, budaya lan bahasa satemah ingkang mekaten punika tasih kalebet sedherek, Allah SWT ngendika:


“ Lan ing antarane tandha-tandha kekuwasaane, hiya iku Panjenengane nitahake langit lan bumi lan beda-bedane basanira kabeh lan warnane kulit ira kabeh. Satemene ana mengkono iku yekti ana tandha-tanndha tumrap wong-wong kang padha ngerti”. (QS. Arrum: 22)

“ Lan (Ingsun wus ngutus) marang kaum ‘Ad sadulure dheweke, hiya iku Hud. Dheweke dhawuh: He kaum Ingsun padha nyembaha sira kabeh marang Allah, temenan ora ana Pangeran tumrap sira kejaba mung Panjenengane. Mangka kenapa sira ora padha taqwa marang Panjenengane”. (QS. Al A’rof: 65)

Kaping tiga: Pasedherekan ingkang dipun iket kanthi agama, Allah SWT ngendika:


“ Satemene wong-wong mukmin iku seduluran jalaran sangka iku gaweha pirukunan ing antarane rong golongan iku lan padha taqwaha marang Allah supaya sira intuk rahmat”. (QS. Al Hujurat: 10)

Sinaosa agami lan keyakinan kita benten nanging kita dipun dhawuhi supados tansah paring pikurmatan, Allah SWT ngendika:

“ Allah ora nyegah sira kabeh kanggo nglakoni kabejikan lan tumindak adil marang wong-wong kang ora nyatroni sira kabeh kerana agama lan (uga) ora nundhung sira kabeh saking Negara ira kabeh. Satemene Allah remen marang wong-wong kang tumindak adil”. (QS. Al Mumtahanah: 8)


“ Dhawuha sira (Muhammad): He wong-wong kafir! Ingsun ora bakal nyembah apa kang sira sembah, lan sira dudu wong kang nyembah Pangeran kang Ingsun sembah. Lan Ingsun ora bakal pernah dadi wong kang nyembah apa kang sira sembah, lan sira (uga) ora bakal pernah dadi wong kang nyembah Pangeran kang Ingsun sembah. Tumrap sira, agamanira dhewe, lan tumrap Ingsun agama Ingsun dhewe”. (QS. Al Kafirun: 1-6)

Kaum muslimin jema’ah Jum’ah Rahimakumullah
Islam boten namung paring dhawuh dhateng umatipun supados tansah mujudaken pasedherekan lan welas asih, ananging kedah kados pundi supados pasedherekan punika tambah raket lan kiat. Kanthi mekaten kedah dipun tebihaken sedaya sikap ingkang saget ngrisak pasedherekan, contonipun ngina dhateng tiyang sanes, nyana ala, paring laqab utawi gelar ingkang awon, ngrasani, pados-pados awon lan cacatipun tiyang sanes. Menawi perkawis punika saget kita singkiri insya-Allah pasedherekan gesang punika saget kasembadan kanthi sae, amin.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ، أَقُوْلُ قَوْلِيْ هٰذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ.

Selengkapnya...

Buah Dari Keikhlasan, Pekerjaan Selesai Dengan Baik



Ikhlas adalah suatu kata yang sangat mudah untuk diucapkan, namun untuk memperolehnya membutuhkan perjuangan dan pengorbanan yang dilakukan secara terus- menerus. Hal ini dapat kita maklumi bersama-sama, mengapa orang-orang Islam dapat melaksanakan shalat lima waktu, bila meninggalkan atau lupa merasakan ada sesuatu yang hilang, tetapi ada pula yang biasa-biasa saja, melaksanakan shalat atau tidak melaksanakan shalat adalah sesuatu yang biasa. Bahkan kadang ada merasa terbebani dengan pelaksanaan shalat lima waktu.

Kelompok yang pertama berlatar belakang karena kebiasaan, sesuatu yang dilaksanakan secara terus -menerus sehingga menjadi kebutuhan hidup, sebagaimana makan dan minum yang selalu dibutuhkan seluruh makhluk hidup. Demikian pula shalat adalah kebutuhan spiritual yang bisa berdampak pada bidang materiil, karena dengan shalat akan merasakan kedekatan yang luar biasa dengan Allah SWT, sehingga didalam hidupnya selalu merasa dalam perlindungan, pengawasan dan pemeliharaan Allah SWT. Apapun yang dibutuhkan merasa selalu dipenuhi. Hal yang kedua shalat dilaksanakan dengan ikhlas karena berangkat dari pengalaman sipitual (hidayah).

Allah memberikan hidayah kepada hamba-Nya yang dikehendaki, dan siapapun yang diberikan hidayah oleh Allah tak seorangpun yang dapat menghalang-hangani. Karena itu para ilmuan kafir, orientalis pada awalnya membenci Islam atau tidak mengenal Islam, namun dirinya menerapkan kaidah bahwa seorang ilmuan harus obyektif. Setiap kajian selalu menjauhkan sikap subyektif, persangkaan belaka. Ternyata Allah memberikan hidayah bahwa Alquran yang belum pernah dibaca dan dikaji ternyata memang benar mempunyai nilai-nilai hakiki dan substansial.

Alquran bukan karya manusia namun wahyu Allah. Semakin dalam mengkaji Alquran semakin kuat Aqidahnya sehingga muncul dalam dirinya untuk menjalankan perintah-perintah Allah. Ini bagi kalangan ilmuan yang memang sudah mempunyai kedalaman ilmu sekuler namun kemudian menjadi ilmuan yang mempunyai kepribadian gaya hidup Islami.

Allah kadang memberikan hidayah dengan cara yang sederhana, mendengarkan bacaan Alquran, seperti halnya Umar bin Khatab salah seorang penentang ajaran Islam, namun ketika mendengarkan adiknya yang bernama Fatimah sedang membaca Alquran, keimanan dalam dirinya menjadi tumbuh dan merasuki seluruh pembuluh darah, tersungkur sujud dan menyatakan keislamannya, sehingga pada akhirnya menjadi pembela Islam. Ada lagi orang yang mendapat hidayah karena melihat orang berwudhu, orang memakai jilbab dan sebagainya.

Kelompok kedua, melaksanakan shalat hanya kadang-kadang saja, hal ini karena shalat belum menjadi keutuhan hidup, dirinya tidak pernah menghitung-hitung nikmat Allah yang telah diberikan kepadanya. Mengapa seorang pegawai atau karyawan yang memperoleh bonus dari atasan atas kinerjanya. Bonus kadang diberikan pada akhir bulan atau setelah selesai melaksanakan pekerjaan atau bahkan diterimakan setahun sekali sebagai pemberian THR. Karyawan merasa sangat berbahagia. Sehingga ia tak henti-hentinya memuji atasan, dalam setiap kesempatan dia menyampaikan kebaikan atasan kepada temannya, kerabat, keluarga bahkan tetangga bahkan sampai pada tukang becak, penjual Koran dan pemulung dia bercerita tentang kebaikan atasannya.

Coba bila kita renungkan seberapa besar bonus yang telah diperolehnya dapat memenuhi kebutuhan hidup, untuk makan diri dan keluarga, untuk membuat rumah, memberi kendaraan, biaya sekolah anak, untuk biaya berobat dan kebutuhan-kebutuhan lain yang berupa kebutuhan skunder dan tertier yang jumlahnya juga teramat besar. Bila kebutuhan belum terpenuhi tentu dia akan mengandai-andai, seandainya bonusnya dua kali atau tiga kali lipat dari gajinya tentu kebutuhannya akan banyak yang terpenuhi. Maka muncul inisiatif bahwa dirinya harus meningkatkan kinerjanya. Tiada waktu baginya selain untuk bekerja demi meraih prestasi yang lebih baik, dalam setiap hari hidupnya hanya untuk bekerja, ketika mau tidur, pikirannya masih mengembara untuk menembus ruang waktu mencari cara untuk mewujudkan impian, hingga larut malam tidak dapat tidur. Ketika mata baru saja terlelap bangun, pikiran kembali pada pekerjaan. Akhirnya karyawan tersebut jatuh sakit. Mengapa, hal ini tidak lain karena kemampuan fisik yang terbatas namun selalu dipaksakan untuk mewujudkan impian. Diaknosa dokter menyatakan bahwa dia kelelahan dan perlu istirahat.

Ketika istirahat tubuh bisa istirahat namun pikirannya tidak bisa istirahat, karena dia menyesali kenapa sakit, karenanya bonusnya menjadi hilang. Harapan dan impian untuk menjadi karyawan terbaik menjadi sirna, obsesi mempunyai mobil dan rumah mewah menjadi sirna. Dia menyatakan diri telah baik walaupun sesungguhnya dia belum sehat, dia memaksakan diri untuk bekerja dan beraktifitas, apa yang terjadi dia kembali harus dirawat di rumah sakit dan diaknosa dokter menyatakan bahwa asam lambungnya tinggi dan ginjalnya terkena gangguan. Dari orang yang sehat menjadi pribadi yang tergantung pada obat-obatan yang harus ditebus dengan ribuan bahkan jutaan rupiah.

Bila kita hayati berapa banyak kenikmatan yang diberikan Allah berupa panjang umur, sehat dan sempat. Berapa liter liter oksigen yang kita hirup dalam setiap detik, bukankah ini pemberian Allah yang diberikan dengan cuma-cuma, seandainya oksigen yang kita hirup dalam setiap hari dimasukkan dalam tabung berapa banyak uang yang harus dikeluarkan untuk membayarnya. Mengapa tidak bersyukur.

Organ tubuh manusia adalah diciptakan Allah dalam sebaik-baik bentuk, Allah telah menciptakan dan menempatkan pada posisi yang sangat tepat, bulu mata dan alis ada diatas mata, telinga disisi kanan dan kiri kepala, hidung dan mulut berada dimuka bagian depan. Mata yang berkedip secara reflek, bulu mata yang keluar sesuai dengan kebutuhan mata tidak pernah kering dan tidak berlebihan. Apa pemberian ini tidak perlu disyukuri? Didalam hidung manusia terdapat bulu, di mulut terdapat gigi, ludah, lidah dan dilidah terdapat kelenjar yang dapat membedakan rasa. Apakah ini tidak perlu disyukuri?

Tangan manusia ada dua, dengan tangan dapat menulis, menunjuk, memegang, meraba, mengangkat, dan melakukan gerakan reflek menghalangi bila tiba-tiba anggota tubuh lain terancam bahaya. Kaki manusia terdiri dari dua pasang, dengan kaki manusia dapat menjangkau suatu tempat dengan mudah, dengan berjalan atau berlari untuk menjangkau suatu daerah karena perintah mata, hati, pikiran dan telinga. Bagaimanakah manusia bila tidak mempunyai tangan dan kaki? Apakah ini tidak perlu disyukuri?
Didalam tubuh manusia terdapat jantung, liver, paru, paru, usus, lambung, empedu, pancreas, ginjal dan organ-organ lain. Allah menciptakan semua ini bergerak secara teratur, bahkan urat syarat yang berjumlah ribuan saling keterkaitan. Bergerak beraturan sehingga semua organ berfungsi dengan baik. Apakah ini bukan merupakan kenikmatan, dan apakah tidak perlu disyukuri?

Allah menciptakan manusia dalam sebaik-baik bentuk, kemudian Allah menyempurnakan penciptaannya dengan memberikan, akal, hati, nafsu dan agama. Agama mengatur tata hubungan manusia dengan Allah, dengan sesama dan dengan lingkungannya. Allah menciptakan manusia untuk mencipakan keseimbangan hidup. Rasulullah sebagai figur uswatun hasanah, beliau adalah pribadi yang terjaga dari perbuatan dosa namun beliau senantiasa menegakkan shalat, bahkan shalat lail senantiasa beliau tegakkan. Suatu saat istrinya (Aisyah) bertanya, mengapa tuan selalu menegakkan shalat lail, bukankah tuan adalah pribadi yang maksum dan dijamin masuk surga. Rasul hanya menjawab, apakah Aku tidak ingin disebut sebagai orang yang bersyukur? Berangkat dari sini, maka banyak orang yang mempunyai kesadaran dan keikhlasan menegakkan shalat lima waktu karena semata-mata ingin mewujudkan rasa syukur kepada Allah SWT.

Sehingga ibadah shalat yang dilaksanakan secara terus- menerus dan shalat yang dilaksanakan sebagai ungkapan rasa syukur atas anugerah yang telah Allah berikan kepadanya akan menjadikan pribadi yang ikhlas. Begitulah perjuangan dan mengorbanan untuk meraih keikhlasan. Dan setiap orang pasti menginginkan hidup yang tenang, damai, sejahtera lahir dan batin ini semua adalah merupakan buah dari keikhlasan.

Buah keikhlasan

Suatu saat ada seorang teman yang bercerita kepadaku, bahwa dia adalah seorang pasien di rumah sakit RSUP dr. Sardjito Yogyakarta. Dia seorang penderita penyakit kronis yang pernah di rawat di rumah sakit tersebut dalam beberapa waktu dan sekarang dia sudah sehat dan dapat melakukan aktifitas sebagaimana aktifitas yang dilakukan oleh rekan-rekannya yang sehat. Karena dia seorang pasien penyakit kronis maka suatu saat harus control di rumah sakit tersebut. Dia telah menyiapkan segala perlengkapannya, kartu BPJS, surat rujukan, namun kartu berobatnya hilang. Dia pasrah bila nanti sudah sampai di rumah sakit akan meminta kartu yang baru.

Sehari sebelum berangkat dia pesan tiket travel, hitung-hitung biar bisa istirahat. Travel yang dipesan paling pagi yaitu jam 6 pagi dan ternyata dari agen harus menjemput penumpang yang lain dan dia dijemput jam 7.15 menit. Sampai di rumah sakit jam 10.15. Ternyata untuk mendaftar harus melampirkan foto copy KTP, kartu BPJS dan rujukan. Karena foto copy hanya 1 tempat sehingga menunggu sampai 20 menit. Ketika meminta kartu baru atas kartu lama yang hilang, diberikan nomor yang baru sehingga ketika sampai di tempat pendaftaran dengan status baru, akibatnya tidak bisa bersambung dan sulit untuk dideteksi riwayat penyakitnya.

Dia bercerita kemudian mencari-cari bagaimana dapat mengetahui nomor kartu berobat yang lama, ternyata dia membawa hasil pemeriksaan laboraturium pada tahun yang lalu dan ditunjukkan kepada petugas dan akhirnya status lama dapat ditemukan. Sampai pukul 13.00 dia belum mendapat giliran untuk diperiksa, pagi hari belum sarapan, perut hanya terisi air putih setengah gelas dan dua sisir kue kering, belum shalat dhuhur. Perut memang terasa sangat lapar bila ditinggal untuk shalat nanti tidak dengar ada panggilan. Akhirnya tetap sabar dan ikhlas menunggu, sambil berkata dalam hati nanti shalat dhuhur akan dijamak qashar dengan ashar.

Dia berkata sudah jam sekian belum dapat panggilan tentu kegiatan hari ini di rumah sakit tidak bisa tuntas, karena harusnya dengan pemeriksaaan di laboratorium juga. Sudahlah, seandainya masih cukup waktu ya syukur, dan bila tidak ya tidak apa-apa. Pukul 13.15 dapat giliran untuk diperiksa dokter, dokter menyatakan baik-baik saja. Buku status diserahkan ke loket pendaftaran, dan ditanya “kapan akan periksa laboratorium? Dia jawab “kalau tidak nanati ya besok”. Dia sudah pasrah, spekulasi ke laboratorium ternyata masih dibuka dan ditutup pukul 14.00. Setelah menunggu beberapa saat tepat pada pukul 14.05 dia siap diambil sampel darahnya.

Inilah bahwa sesuatu yang tidak diperkirakan akan terpenuhi, ternyata dapat terlaksana dengan baik. Bagaimanakah seandainya seluruh perjalanan pada waktu itu disikapi dengan mengumpat, tentu akan terjadi penyesalan yang tidak berguna. Sejak awal akan mengumpat pihak travel yang menjemput sampai siang, kedua akan mengumpat petugas foto copy, ketiga akan mengumpat petugas pendaftaran I, keempat akan mengumpat petugas pendaftaran II, akan mengumpat petugas di apotik dan masih banyak lagi yang akan diumpat yang akan menambah permasalahan.

Dia mengakhiri ceritanya”Allhamdulillah, ini semua berkat pertolongan Allah SWT”.

Selengkapnya...

Menghindarkan Kehancuran Suatu Bangsa -Khutbah Jum'at


Indonesia ada negara yang ber-bhineka tunggal ika, walaupun berbeda-beda suku, adat-istiadat, agama, ras, bahasa, warna kulit. Namun bila mereka termasuk warga negara Indonesia, mereka itu adalah satu dalam naungan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Jadikan perbedaan sebagai rahmat, dengan perbedaan hidup akan terasa indah, karena Allah menciptakan makhluk tidak ada yang sama, coba kita lihat berapa banyak manusia ternyata tidak ada yang sama. Karena itu marilah kita membangun dengan perbedaan yang ada namuan sama dalam tujuan.

اَلْحَمْدُ لِلّٰهِ, أَلْحَمْدُ لِلّٰهِ حَمْدًا كَثِيْرًا كَمَا اَمَرَ, أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلٰهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ ، صَلَّى اللهُ عَلَي سَيِّدِنَا مُحَمَدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ وَسَلَّمَ تَسْلِيْماً كَثِيْرًا.أمَّا بَعْدُ: أَيُّهَا النَّاسُ اتّقُوْا رَبَّكُمْ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ . قَالَ اللهُ تَعَالَى اَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ بِسْمِ اللّٰهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ يَاأَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ


Jema’ah Jum’at Rahimakumullah,
Dalam kesempatan yang mulia ini, saya berwasiat untuk diri saya sendiri dan jema’ah semua, marilah kita senantiasa meningkatkan iman dan taqwa kepada Allah, yaitu melaksanakan perintah-perintah Allah dan menjauhi larangan-larangan-Nya.
Diantara upaya meningkatkan taqwa tersebut, adalah memperhatikan sejarah kehidupan umat agar menjadi pijakan kehidupan di masa kini dan masa yang akan datang.

Jema’ah Jum’at Rahimakumullah,
Sejarah kehidupan umat manusia, memberikan petunjuk yang nyata mengenai penyebab kerusakan suatu bangsa. Diantaranya adalah perilaku para pembesar yang tidak menaati Allah dan memusuhi para utusan Allah, sebagaimana yang terjadi pada kaum Fir’aun, Tsamud dan ‘Ad.
Sejarah kenabian Muhammad SAW juga tidak terlepas dari tantangan yang sangat serius dari para elite. Beliau memperoleh tantangan dari pihak-pihak yang khawatir dengan kedudukannya, misalnya Abu Jahal, Walid bin Mughirah dan Abu Lahab. Mereka yang menentang perjuangan Muhammad SAW, bukanlah orang bodoh/ jahiliyyah dalam pengertian intelektual, tetapi mereka adalah orang-orang terpandang/ tokoh masyarakat.

Namun karena kepentingannya untuk senantiasa mengkooptasi masyarakat dan perilakunya yang gila dunia serta tidak mau tunduk kepada Allah Yang Maha Kuasa, maka mereka melakukan perlawanan terhadap kebenaran yang dibawa Nabi Muhammad SAW, sekalipun telah nyata bahwa perilaku pembesar-pembesar jahiliyah tersebut telah mengakibatkan kerusakan ideologis, ekonomi dan sosial. Allah berfirman,


“Dan jika Kami hendak membinasakan suatu negeri, maka Kami perintahkan kepada orang-orang yang hidup mewah di negeri itu (supaya mentaati Allah) tetapi mereka melakukan kedurhakaan dalam negeri itu, maka sudah sepantasnya berlaku terhadapnya perkataan (ketentuan kami), kemudian Kami hancurkan negeri itu sehancur-hancurnya. (QS. Al-Isra’:16).

Firman Allah ini menunjukkan bahwa sangat mungkin kerusakan suatu umat justru disebabkan karena krisis moralitas kaum cerdik pandai maupun pembesar-pembesar suatu umat. Sebaliknya bila pembesar-pembesar dan kaum cerdik pandai menjadi pemimpin-pemimpin dalam menaati perintah Allah, niscaya dia akan membawa lebih banyak manfaat dibandingkan dengan orang-orang ‘awam.

Hal ini pun bisa dimengerti karena akibat yang ditimbulkan dari perbuatan buruk orang-orang bodoh tidak akan sedahsyat dan separah kaum cerdik pandai dan para pemimpin. Kerusakan sistem sosial yang diakibatkan oleh perilaku orang-orang pandai atau tokoh dalam suatu umat berdampak sangat besar terhadap kehidupan suatu umat. Tentunya kehidupan akan terasa damai dan penuh suka cita, jika semua orang mampu mendisiplinkan diri dalam menaati Allah dan rasulNya.

Jema’ah Jum’at Rahimakumullah,
Dalam persepektif Alqur’an, kaum cerdik pandai, para tokoh, pemimpin dan kaum elite suatu negeri diperintahkan untuk menaati perintah Allah dan menjauhi larangan-larangan-Nya. Mereka diperintahkan Allah untuk melindungi, memimpin, menolong, menyebarluaskan kesejahteraan dan kedamaian ke seluruh penjuru negeri.

Namun bilamana durhaka kepada Allah, gila dunia, melakukan pelanggaran hukum, eksploitasi dan perilaku-perilaku lainnya yang bertentangan dengan kehendak Allah, niscaya suatu negeri akan dihancurkan oleh Allah
Kedurhakaan itu ditunjukkan dengan kebanggaan melakukan al-fakhisyah atau dosa-dosa yang membahayakan diri sendiri dan orang lain, baik secara sembunyi-sembunyi maupun terang-terangan, tidak memohon ampunan Allah dan tidak malu melakukan perbuatan keji dan munkar, sehingga akhirnya tata sosial menjadi berantakan dan lambat laun suatu negeri akan hancur.

Jema’ah Jum’at Rahimakumullah,
Jauh sebelum kenabian Muhammad SAW, telah ada bangsa-bangsa yang hebat. Diantaranya bangsa Mesir, kaum Tsamud dan kaum ‘Ad. Bangsa Mesir yang dipimpin oleh Fir’aun, akhirnya ditenggelamkan di laut beserta pengikut-pengikutnya. Padahal mereka sesungguhnya memiliki peradaban yang sangat tinggi baik di bidang pertanian, arsitektur, infrakstruktur dan teknologi. Di saat bangsa-bangsa lain masih ‘terbelakang’ mereka sudah mampu membangun system irigasi, teknik sipil dan militer yang hebat. Namun akhirnya mengalami krisis ekonomi yang dahsyat, krisis pangan dan tenggelam.

Demikian halnya kaum Tsamud dan ‘Ad adalah dua bangsa yang hebat. Mereka mampu menciptakan bangunan-bangunan tinggi dan seni pahat yang sangat luar biasa yang hampir tidak ada tandingannya di masa sekarang.

Jika misalnya kita berkunjung ke kota Petra yang kini berada di wilayah Syiria, maka akan tampak bekas-bekas peninggalan kota tua yang sangat hebat. Namun mereka pun akhirnya dihancurkan oleh Allah.


“Apakah kamu tidak memperhatikan bagaimana Tuhanmu berbuat terhadap kaum 'Aad?”” (yaitu) penduduk Iram yang mempunyai Bangunan-bangunan yang tinggi”, Yang belum pernah dibangun (suatu kota) seperti itu, di negeri-negeri lain,”Dan kaum Tsamud yang memotong batu-batu besar di lembah’”Dan kaum Fir'aun yang mempunyai pasak-pasak (tentara yang banyak),”Yang berbuat sewenang-wenang dalam negeri,’Lalu mereka berbuat banyak kerusakan dalam negeri itu,”Karena itu Tuhanmu menimpakan kepada mereka cemeti azab, (Q.S. Al-Fajr :7-13).

Jema’ah Jum’at Rahimakumullah,
Ibarat kita menumpang sebuah kapal, bila ada seorang saja yang berbuat kerusakan misalnya melobangi lambung kapalnya, niscaya kita semua akan tenggelam. Maka, dengan melihat tantangan dan hambatan yang semakin besar menuju kemajuan, dan belajar dari peristiwa yang terjadi pada umat-umat yang telah berlalu, kita memerlukan sikap-sikap antara lain sebagai berikut :

Pertama, hendaknya kita memahami kebutuhan terhadap pemimpin-pemimpin, tokoh-tokoh, kaum cerdik-pandai dan pembesar-pembesar yang mewujudkan kemaslahatan umat.
Kedua, hendaknya kita bersungguh-sungguh bekerja, mengabdi dan beribadah agar seluruh umat memperoleh manfaat, kedamaian dan kesejahteraan.
Ketiga, hendaknya kita bersyukur atas berbagai karunia Allah baik lahir maupun batin; dan menjadikan perbedaan-perbedaan yang ada di sekitar kita sebagai karunia yang saling melengkapi, memperkuat dan menyokong kehidupan sesama umat manusia.
Keempat, senantiasa saling menasehati dalam kebenaran, dalam keteguhan hati atau dalam kesabaran menaati Allah dan rasul-Nya.

Demikianlah khutbah ini, mudah-mudahan Allah senantiasa memberi petunjuk kepada kita semua untuk dapat menaati Allah dan rasul-Nya.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِى الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ وَنَفَعَنِى وَاِيَّا كُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الْاٰيَاتِ وَالذِّكْرِالْحَكِيْمِ. أَقُوْلُ قَوْلِى هٰذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ تَعَالَى لِىْ وَلَكُمْ, فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ, وَقُلْ رَّبِّ اغْفِرْ وَارْحَمْ وَأَنْتَ خَيْرُ الرَّاحِمِيْنَ


Selengkapnya...

Penanggulangan Virus HIV AIDS Yang Mematikan



Pada hari Kamis 21 Agustus 2014 bertempat di rumah makan Sarirasa Wonosobo Komisi Penanggulangan AIDS menyelenggarakan rapat koordinasi segenap Kantor, Dinas dan Lembaga terkait untuk menanggulangi penyakit masyarakat yang hingga kini belum ada obatnya yaitu HIV AIDS. Di Kabupaten Wonosobo terdeteksi sebanyak 189 orang penderita HIV dan dimungkinkan masih banyak penderita lain yang tidak lapor. Karena jumlah penderita yang demikian banyak ini akan menularkan pada orang lain, dan menjadi generasi yang sakit.

Karena itu untuk mencegah merebaknya penyakit ini kita semua perlu mengetahui tentang HIV/ AID itu. AIDS (Acquired Immune Deficiency Syndrome) yaitu suatu penyakit yang timbul akibat infeksi HIV (Human Immunodeficiency Virus) didalam tubuh manusia, yang menyerang sel darah putih (sel CD4) mengakibatkan rusaknya sistem kekebalan tubuh. Penderita menjadi mudah terjangkit berbagai macam penyakit.
Sel darah putih sangat diperlukan untuk sistem kekebalan tubuh. Tanpa kekebalan tubuh maka ketika tubuh kita diserang penyakit, tubuh lemah dan tidak berupaya melawan serangan penyakit dan akibatnya dapat meninggal dunia meski terkena influenza atau pilek biasa.

Ketika tubuh manusia terkena virus HIV tidak langsung menyebabkan penyakit AIDS, melainkan perlu waktu cukup lama, antara sembilan sampai sepuluh tahun, dan rata-rata waktu hidup setelah mengalami AIDS hanya sekitar 9,2 bulan. Angka ini diambil dari rata-rata penderita HIV, namun setiap orang mempunyai imunitas yang berbeda-beda. Bagi yang imunitasnya rendah maka virus akan berkembang dan mempengaruhi kualitas kesehatan.

Sebab-sebab menularnya virus HIV/ AIDS:
1. Hubungan seks dengan penderita HIV/ AIDS
2. Transfuse darah dari pengindap HIV
3. ASI dari penderita HIV
4. Penggunaan jarum suntik dengan bergantian.
5. Alat suntik atau jarum suntik/ alat tatoo/tindik yang dipakai bersama dengan penderita HIV/AIDS

Hubungan kelamin bukan dengan pasangannya adalah perbuatan yang terlarang. Karena salah satu akibatnya akan mudah tertularnya penyakit HIV/ AIDS. Penyakit ini sampai sekarang belum ada obatnya, bila untuk sementara menggunakan obat-obatan, adalah sekedar untuk menekan tumbuh-kembangnya virus dalam tubuhnya. Bila imunitas tubuhnya berkurang maka akan menimbulkan penyakit-penyakit lain yang sulit untuk disembuhkan, misalnya flu menjadi penyakit yang sulit untuk disembuhkan, kemudian akan muncul penyakit-penyakit lainnya.

Karena itu penderita AIDS disamping karena tumbuh-kembangnya virus HIV juga penyakit-penyakit lainnya yang bersarang secara bersamaan. Bila ini pada kenyataannya maka tinggallah menunggu detik-detik kematian, arwahnya akan disambut oleh malaikat dengan hormat dan segera dipersilahkan untuk tidur atau malaikat yang teramat garang, sekali bentakan akan meluluhlantakkan seluruh tubuhnya, hancur berkeping-keping dan dalambeberapa saat akan kembalai lagi.

Bila agama melarang seks bebas, dalam kehidupan sosial merupakan penyakit masyarakat, dalam tinjauan kesehatan akan terjadi penularan virus HIV/ AIDS, satu hal dalam perspektif hawa nafsu adalah sesuatu yang membuat indah, bersemangat dan menyenangkan, sehingga dengan nahsu ini akan menghiangkan rasa malu, ragu dan takut. Dan yang terjadi adalah penyesalan yang tiada berguna.

Hawa nafsu bila dibiarkan maka akan merusak kehidupan manusia, yang harmonis menjadi berantakan, yang damai menjadi carut-marut, yang bahagia menjadi susah dan sebagainya. Karena itu hawa nafsu perlu dikendalikan dengan kemampuan hati untuk selalu dibersihkan agar tidak tertutupi oleh buramnya hawa nafsu. Dengan hati yang bersih manusia akan dituntun pada akhlaq dan perbuatan yang terpuji. Salah satu upaya untuk mengendalikan hawa nafsu maka dengan puasa, misalnya puasa Ramadhan, puasa syawal, puasa Senin Kamis, puasa tengah bulan, puasa Dawud dan lain-lainya.

يَا مَعْشَرَ الشَّبَابِ مَنْ اسْتَطَاعَ الْبَاءَةَ فَلْيَتَزَوَّجْ فَإِنَّهُ أَغَضُّ لِلْبَصَرِ وَأَحْصَنُ لِلْفَرْجِ وَمَنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَعَلَيْهِ بِالصَّوْمِ فَإِنَّهُ لَهُ وِجَاءٌ (البخاري، ومسلم،


“Wahai para pemuda! Barangsiapa yang sudah memiliki kemampuan (biologis maupun materi), maka menikahlah. Karena hal itu lebih dapat menahan pandangan dan menjaga kemaluan. Dan barangsiapa yang belum mampu (menikah), maka hendaklah dia berpuasa karena hal itu menjadi benteng baginya”. (HR. Bukhari, Muslim)

Hukum ini meskipun dianjurkan bagi para pemuda, akan tetapi sesungguhnya sangat diperlukan (semua golongan) bersamaan dengan bertambahnya fitnah dan mudahnya berbagai macam sebab kemungkaran dan banyaknya godaan. Terutama bagi orang yang hidup di tengah masyarakat yang di dalamnya banyak terjadi tabarruj (wanita yang tampil bersolek di depan umum) dan dekadensi moral. Selayaknya ibadah ini dibiasakan agar iffah (kesucian diri) dan agama terjaga. Disamping berpuasa, hendaknya juga memohon pertolongan dengan berdoa kepada Allah Ta’ala agar agama dan kehormatannya dijaga. Semoga dimudahkan untuk menikah yang dapat menjaga kehormatannya. Meminta pertolongan dapat juga dilakukan dengan mengingat apa yang telah Allah sediakan di surga, berupa bidadari bagi orang yang istiqamah dalam syariat Allah Ta’ala, dan menjaga dirinya

Pencegahan HIV/ AIDS adalah menjadi tugas bersama seluruh lapisan masyarakat. Semua orang menginginkan hidup sehat dan bahagia, sakinah, mawaddah dan rahmat. Cara mencegah masuknya suatu penyakit secara umum di antaranya dengan membiasakan hidup sehat, yaitu mengkonsumsi makanan sehat, berolah raga, dan melakukan pergaulan yang sehat.

Beberapa tindakan untuk menghindari dari HIV/AIDS antara lain:
1. Hindarkan hubungan seksual diluar nikah.
2. Hindari Kontaminasi dengan cairan tubuh terinfeksi
    a.  Orang tergolong perilaku resiko tinggi tidak menjadi donor darah.
    b.  Penggunaan jarum suntik dan alat tusuk lain mis; akupunktur, jarum tatto, jarum tindik, hanya sekali      pakai dan terjamin sterilitasnya.
   c.  Jauhi narkoba, karena penyebaran HIV/AIDS di kalangan panasun (pengguna perilaku risiko lainnya.
3. Hindari penularan dari ibu ke anak
 Seorang ibu yang terindikasi penyakit HIV secara genetika akan mewariskan penyakit kepada anak-anaknya. Karena itu alangkah sayangnya bila buah hati yang lahir dalam kondisi fitrah, tidak berdosa, namun ternyata telah membawa bibit penyakit yang suatu saat akan merenggut jiwanya.

Selengkapnya...

Hikmah Ibadah Shalat



Shalat adalah pangkal dan pokok seluruh ibadah, bila shalatnya baik maka seluruh perbuatan muslim akan menjadi baik. Shalat adalah ibadah yang kelak akan dimintai pertanggungjawaban terlebih dahulu, sebelum amal perbuatan yang lain. Karena itu menegakkan shalat adalah menjadi kewajiban utama bagi setiap muslim, tidak ada alasan untuk meninggalkan shalat. Sshalat tidak harus dikerjakan dengan berdiri, karena bagi orang yang tidak kuasa atau sedang sakit boleh dikerjakan dengan duduk, berbaring atau dengan isyarat saja. Shalat juga tidak harus dikerjakan di tempat sujud, tetapi boleh dikerjakan di atas kendaraan bila sedang bepergian. Shalat bisa juga dikerjakan bukan pada waktu tertentu (ada’a) tetapi shalat dapat dijamak atau diqashar.

Begitu pentingnya ibadah shalat sehingga dalam kondisi apapun, bagaimanapun dan diamnapun shalat wajib ditegakkan. Karena itu shalat merupakan tiang agama, barang siapa menegakkan shalat berarti menegakkan agama dan barang siapa meninggalkan shalat berarti merobohkan agama. Begitu pentingnya ibadah shalat yang mengandung hikmah:

1. Menciptakan kesucian lahir dan batin
Menegakkan shalat berarti mengadakan komunikasi dengan Allah, Zat Yang Maha Suci. Disamping itu orang yang menegakkan shalat adalah orang-orang yang suci lahir, badan dan pakaian dari najis dan kortoran. Dan ia dalam situasi dan proses untuk menyucikan batinnya untuk meningkatkan iman dan taqwanya kepada Allah.
Bila shalat ditegakkan dengan tekun dan kontinu tentu menjadi alat pendidikan rohani dan jasmani manusia secara efektif. Dan makin banyak shalat dilakukan dengan khusuk, berarti sebanyak itu jasmani dan rohani dilatih berhadapan dengan Zat Yang Maha Suci yang tentunya akan menghasilkan kesucian lahir dan batin manusia.

2. Menciptakan keseimbangan dan ketenangan hidup.
Ajaran shalat, akan menciptakan sistem hidup bagi setiap muslim. Misalnya shalat subuh yang dikerjakan di pagi hari, mengingatkan setiap muslim untuk segera bangun dari tempat tidurnya. Mengambil air wudhu kemudian menegakkan shalat subuh dan bila ingin memperoleh keutamaan dengan diawali dengan menegakkan shalat-shalat sunnah. Shalat subuh dikerjakan sebelum manusia melakukan aktifitas-aktifitas yang lain. Sebelum kita dihadapkan dengan segal problematika kehidupan, muslim mengawali melakukan audiendi kepada Allah, kita hadapkan wajah dan hati kita kepada Allah. Kita memohon kepada Allah agar diberikan kekuatan lahir dan batin agar mampu menghadapi berbagai macam tugas, kewajiban, pekerjaan dengan baik. Demikian pula agar mampu membagun hari esok yang lebih baik.

Di hari-hari sedang sibuk melakukan aktifitas dan pekerjaan diingatkan untuk mengingat Allah dengan menegakkan shalat dhuhur, ashar dan maghrib, shalat-shakat ini sebagi pengendali dan penyeimbang bahwa kesibukan duniawi ini kafang memalaikan untuk mengingat Allah. Karena itu dengan menegakkan shalat secara jasmani dan rohani akan diberikan amunisi untuk melanjutkan aktifitas duniawi dengan penuh optimis, karena kejernihan rohani akan memperlancar proses kerja. Menegakkan shalat juga akan menciptakan kesegaran jasmani dan rohani. Cururan air wudhu membasahi wajah, tangan, kepala, telinga kaki akan menciptakan kesegaran tersendiri.

Kemudian sebelum kesibukan dunia ini diakhiri dan sebelum berangkat tidur, dikerjalkan terlebih dahulu shalat isya’ yang merupakan audiensi kepada Allah sebagai penutup segala aktifitas sehari. Shalat ini menjadi munajat, memberikan laporan-laporan atas hasil kerja dan amal ibadah kita sepanjang hari agar menjadapat berkah, memohon maaaf atas segala kesalahan dan memohon hidayah untuk hari esok.

3. Menciptakan disiplin dan kesadaran.
Kewajiban shalat yang atur dengan waktu yang lima waktu manjadi media pendidikan bagi setiap muslim untuk hidup secara teratur, disiplin. Bagi seorang muslim, bagaimananpun nyenyaknya tidur diwaktu subuh, ia wajib bangun untuk menjalankan perintah Allah menegakkan shalat subuh. Demikian pula pada waktu siang, dalam kondidsi lelah, capek, ngantuk tetap konsisnten menegakkan shalat. Karena itu setiap muslim akan memperhatikan perjalanan waktunya. Orang yang demikian ini disamping hidupnya akan disiplin dan teratur juga hidupnya akan menghasilkan nilai guna yang sangat tinggi. Ia tidak senang menghambur-hamburkan waktu, ia tidak mau melewatkan segala sesuatu berlalu tanpa makna. Maka ia bukan seorang penganggur dan orang malas. Tapi hidupnya penuh dengan aktifitas daya juang yang tinggi dan penuh amal shalih.

“Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian, Kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasehat menasehati supaya mentaati kebenaran dan nasehat menasehati supaya menetapi kesabaran. (QS. Al Ashr: 1-3)

4. Penyegaran kembali aqidah, ibadah, dan muamalah.
Ketika mengerjakan shalat, berbagai macam bacaan, ucapan dan sikap yang dilakukan semua mengandung nilai dan tujuan. Sikap berdiri menghadap kiblat dengan ikhkas, melakukan ruku’, sujud dengan tenang (tumakninah) serta duduk bersimpuh menghadap Ilahi mengandung nilai ubudiyah yang sangat agung. Pekerjaan-pekerjaan itu melambangkan kepatuhan dan penghambaan diri kepada Khalik. Konsekwensinya orang yang menegakkan shalat akan dijauhkan dari sifat angkuh dan mendewa-dewakan diri, betapapun tinggi status sosial dan kekuasaan yang dimiliki. Sebaliknya tidak akan merasa berkecil hati, bila ditengah-tengah masyarakat tergolong sebagai manusia yang biasa-biasa saja, karena Allah melihat ketaqwaan pada diri hamba-Nya. Allah tidak melihat bentuk tubuh dan raut muka hambanya tetapi yang dilihat adalah hati dan amalnya.

5. Pembangunan masyarakat Islamiyah.
Shalat mengandung nilai-nilai kemasyarakatan yang sangat tinggi dengan disyari’atkannya shalat berjamaa’h yang mempunyai keutamaan 27 derajat bila dibandingkan dengan menegakkan shalat secara munfarid. Disamping itu umat Islam juga diwajibkan untuk menegakkan shalat Jum’at. Waktu umat Islam berkumpul pada tempat sujud (masjid). Mereka duduk bershaf-shaf, tidak memandang status ekonomi, sosial, bila datang lebih awal maka akan duduk di shaf terdepan, didalam masjid tidak ada tempat vip, semuanya mempunyai hak yang sama. Hanya didalam masjidlah orang miskin dapat duduk berdampingan dengan orang kaya, orang fakir miskin duduk berdampingan dengan para pejabat. Mereka malakukan gerakan-gerakan yang sama, takbiratu ikrlam, rukuk, sujud dan gerakan lainnya dalam komando seorang imam.

Kemudian dengan syari’at dua hari raya, Idul Fitri dan Idul Adha dapat membangun kesatuan dan kesaman aqidah. Mimbar khutbah dapat digunakan sebagai media untuk meningkatkan iman dan taqwa kepada Allah, bangkit berjuang memelopori gerakan social Islam, mengilangkan kemalaratan dan kemiskinan di muka bumi dengan menunaikan zakat dan melakukan qurban.

Dengan memperhatikan hikmah shalat yang demikian besar, maka sangat wajar bila shalat adalah kewajiban setiap muslim yang perintahnya disampaikan secara langsung oleh Allah kepada nabi Muhammad SAW. Dengan shalat akan menciptakan kesejahteran lahir dan batin, dunia akhirat. (Nasrudin Razak, Drs, Ibadah Shalat Menuju Sunnah Rasulullah, PT Al Ma’arif Bandung, 1974)

Selengkapnya...

Melestarikan Budaya Halal Bihalal



Di dalam agama Islam bagi orang yang merasa bersalah hendaknya cepat-cepat meminta maaf, tanpa menunggu datangnya Idul Fitri, begitu juga bagi orang yang dimintai maaf hendaknya mau memaafkan dan tidak merasa dendam, hal ini dilakukan untuk menjaga keutuhan persaudaraan dalam masyarakat, pepatah mengatakan tak ada gading yang tak retak, demikianlah perumpamaan keadaan manusia yang tak pernah luput dari salah dan dosa. Meskipun demikian, janganlah kesalahan dan dosa itu dijadikan hal yang wajar bahkan merupakan suatu kebiasaan.

Agar suatu kesalahan tidak berkepanjaangan dan tidak menimbulkan rasa dendam pada diri orang lain, di Negara Indonesia setiap hari raya Idul Fitri  terdapat budaya halal-bihalal. Biasanya dalam perayaan halal bihalal tidak hanya umat Islam saja yang memperingatinya/ mengadakannnya, tetapi umat yang lain juga ikut berpartisipasi dengan cara saling bersalam-salaman sebagi tanda saling memafkan.

Walaupun sudah ada tradisis halal bihalal tetapi alangkah baiknya bagi orang yang merasa bersalah hendaknya cepat-cepat meminta maaf tanpa menunggu datangnya Idul Fitri, sedangkan bagi orang yang dimintai maaf hendaknya mau memaafkan dan tidak merasa dendam, hal ini dilakukan untuk menjaga keutuhan persaudaraan dalam bermasyarakat sebagaimana firman Allah SWT dalam Alquran surat An-Nuur ayat 22:


Dan janganlah orang-orang yang mempunyai kelebihan dan kelapangan di antara kamu bersumpah bahwa mereka (tidak) akan memberi (bantuan) kepada kaum kerabat(nya), orang-orang yang miskin dan orang-orang yang berhijrah pada jalan Allah, dan hendaklah mereka mema'afkan dan berlapang dada. Apakah kamu tidak ingin bahwa Allah mengampunimu? Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang,

Ayat ini berhubungan dengan sumpah Abu Bakar, bahwa beliau tidak akan memberi apa-apa kepada kerabatnya ataupun orang lain yang terlibat dalam menyiarkan berita bohong tentang diri 'Aisyah. Maka turunlah ayat ini melarang beliau melaksanakan sumpahnya itu dan menyuruh mema'afkan dan berlapang dada terhadap mereka sesudah mendapat hukuman atas perbuatan mereka itu.

Pemaaf adalah sifat yang terpuji dengan saling memaafkan akan melatih diri kita untuk menahan hawa nafsu dan amarah, serta mengingatkan diri kita terhadap kesalahan yang telah kita perbuat, sehingga kita tidak mengulanginya lagi demikian pula orang yang dimintai maaf jangan sampai tinggi hati, keras hati dan dendam sehingga tidak mau memaafkan, sebab orang yang saling memaafkan akan di senangi oleh Allah sedangkan orang yang tidak mau memaafkan kesalahan saudaranya akan cenderung timbul sifat sombong, orang yang sombong akan di benci oleh Allah, sombong merupakan sebagian sikap orang-orang bodoh sebagaimana firman Allah dalam surat Al-A’raf ayat 199 yang berbunyi :


"Jadilah Engkau Pema'af dan suruhlah orang mengerjakan yang ma'ruf, serta berpalinglah dari pada orang-orang yang bodoh".

Perintah Allah di atas menganjurkan kepada kita untuk selalu berbuat kebajikan dengan cara suka memberi maaf dan berlapang dada.

Dua ayat di atas memberi pelajaran, bahwa sifat pemaaf  dianjurkan oleh agama, sedangkan sifat-sifat sombong harus ditinggalkan. Karena sifat sombong dapat merugikan diri sendiri dan orang lain. Firman Allah dalam surat Ali ‘Imran ayat 134 yang berbunyi :


"....(yaitu) orang-orang yang menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan mema'afkan (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan".

Begitu pula orang yang dapat menahan amarahnya, dan suka memaafkan kesalahan orang lain sangat terpuji di sisi Allah. Karena mereka termasuk orang yang suka berbuat kebajikan dan memaati perintah Allah SWT. Karena itu hendaklah kita memberi maaf dan meminta maaf kepada orang lain.

Saling memaafkan antar manusia memiliki peranan yang sangat penting. Apabila terjadi kesalahan antara satu orang dengan orang yang lainya, maka hubungan antara mereka akan menjadi rengang dan tidak harmonis
Untuk memulihkan keadaan yang demikian, maaf-memaafkan sangat besar peranannya, baik bagi yang berbuat kesalahan maupun bagi orang yang merasa disalahi.
Bagi orang yang merasa bersalah, jika ia sudah meminta maaf, maka ia akan mendapat beberapa manfaat antara lain sebagai berikut :
1. Hati akan menjadi tenang. Sebab ia merasa tidak punya beban berbuat salah pada orang lain.
2. Tidak akan merasa takut atau canggung apabila bertemu pada orang yang bersangkutan.
3. Sebagai peringatan bagi dirinya, untuk tidak lagi melakukan kesalahan pada orang lain.

Adapun bagi orang yang merasa disalahi atau disakiti, sikap memaafkan itu akan berperan sebagai berikut.
1. Menghilangkan rasa jengkel dan perasaan dendam.
2. Menyadari bahwa manusia itu tidak dapat lepas dari kesalahan dan dosa.
3. Melatih diri untuk menahan hawa nafsu yaitu amarah.
4. Merupakan pelajaran bagi diri sendiri untuk tidak mengikuti perbuatan salah yang telah dilakukan orang lain.Sebab bagaimanapun yang namanya kesalahan itu akan membawa kerugian pada orang lain.

Rasulullah SAW bersabda:

لَيْسَ الشَّدِيْدُ بِالصُّرْعَةِ ، إِنَّمَا الشَّدِيْدُ الَّذِىْ يَمْلِكُ نَفْسَهُ عِنْدَ الْغَضَبِ (رواه البخارى


“Bukan seorang yang kuat itu, yang kuat bergulat. Tetapi orang yang kuat itu adalah orang yang dapat menahan hawa nafsunya ketika marah.” (H.R.Bukhari dan Muslim)

Apabila terjadi khianat, maka seseorang harus segera maminta maaf kepada orang yang dikhianati. Caranya bisa langsung di hadapan orang yang dikhianati, maupun lewat media seperti telpon, SMS, email dan surat. Permintaan maaf hendaknya dilakukan dengan sopan dan berjanji tidak mengulangi kesalahannya lagi di waktu yang lain.

Setiap manusia hendaknya selalu terbebas dari kesalahan dengan sesamanya. Sesungguhnya Allah tidak akan memaafkan kesalahan seseorang kepada sesamanya sebelum sesamanya member maaf kepadanya. Jadi permohonan maaf kepada Allah harus dilakukan setelah meminta maaf kepada manusia terlebih dahulu.
Permohonan Maaf  kepada Allah SWT

Setelah berhubungan dengan sesamanya,manusia juga berhubungan dengan Allah sebagai zat pencipta dan penguasa. Dalam berhubungan dengan Allah ini, manusia tidak akan terlepas dari perbuatan salah dan dosa.
Penyebab salah dan dosa kita kepada Allah itu adakalanya kita tidak menjalankan perintah-Nya, akan tetapi kita tahu bahwa Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang terhadap hamba-Nya yang mau bertaubat. Oleh karena itu Islam menganjurkan bagi setiap orang yang lalai sehingga ia berbuat dosa pada Allah agar cepat bertaubat. Maka hendaklah segera memohon ampunan kepada- Nya,niscaya Allah akan mengampuninya.

Semoga budaya halal bihalal yang merupakan ungkapan saling memafkan selalu menjadi kepribadian setiap muslim, hal ini  karena perintah agama yang sangat bermanfaat dalam kehidupan manusia. Untuk menciptakan keharmonisan dan kedinamisan hidup.

Selengkapnya...

Kotak Komentar