Tampilkan postingan dengan label Khutbah Bahasa Indonesia. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Khutbah Bahasa Indonesia. Tampilkan semua postingan

Jumat, 31 Juli 2020

Seleksi Keimanan Dalam Menghadapi Cobaan, Musibah, Bencana dan Wabah, Khutbah Jum’at

Sesungguhnya musibah, bencana, wabah akan terus terjadi selagi dunia masih berputar, dan bagi masing masing orang musibah, bencana, wabah masih akan dialami didunia selagi masih diberikan kehidupan. Bahkan setelah berakhirnya kehidupan akan memasuki kehidupan yang lain dimana setiap manusia akan mempertanggungjawabkan setiap amal perbuatannya.

اَلْحَمْدُ لِلّهِ الَّذِيْ أَنْعَمَنَا بنِعْمَةَ اْلِإيْمَانِ وَاْلإِسْلَامِ وَاْلِاسْتِقْلَالِ أَوِاْلحُرِّيَّةِ، وَأَفْهَمَنَا مِنْ عُلُوْمِ الدِّيْنِ وَاْلعَقِيْدَةِ، وَبَيَّنَ لَنَا وَأَرْشَدَنَا اْلأَخْلَاقَ الْكَرِيْمَةَ وَاْلأَعْمَالَ الصَّالِحَةَ,أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ شَهَادَةً تُنْجِيْنَا بِهَا مِنْ أَهْوَالِ يَوْمِ الْقِيَامَةِ. وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ شَافِعُ اْلأُمَّةِ وَخَيْرُ اْلبَرِيَّةِ, اَللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ الَّذِيْنَ يَعْمَلُوْنَ الصَّالِحَاتِ وَيَجْتَنِبُوْنَ اْلَمنْهِيَّاتِ. أَمَّا بَعْدُ: فَيَا عِبَادَ اللهِ ! أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ. فَقَالَ اللهُ تَعَالَى: يَاأَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُمْ مُّسْلِمُوْنَ


Kaum muslimin jemaah jum’ah Rahimakumulah
Pada hari ini kita sekalian memperingati hari raya Idul Adha 1441 Hijriah atau tahun 2020 Masehi. Idul Adha pada tahun ini sangat berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya di mana pada tahun sebelum ini. Umat Islam yang berada di tanah air ujian keimanannya untuk melakukan penyembelihan hewan qurban. Dan saudara-saudara kita yang seharusnya pada tahun ini telah mendapat kuota untuk melaksanakan ibadah haji ke tanah suci, akan tetapi pada tahun ini ibadah haji pada tahun ini terpaksa harus ditunda atau tidak dilaksanakan pada tahun ini. Hal ini karena dunia sedang yang mengalami pandemi atau wabah pandemi Covid- 19, suatu wabah penyakit yang belum pernah kita rasakan dan belum pernah kita alami, tetapi hal ini terjadi pada tahun ini. Karena itu pada tahun ini kita sekalian umat Islam khususnya benar-benar sedang diuji oleh Allah dengan berbagai macam musibah dan wabah. Allah menguji kesabaran kita dan mudah-mudahan dengan kesabaran itulah kita sekalian akan dinaikkan derajatnya oleh Allah SWT, amin.

Pandemi Covid- 19 sungguh merupakan wabah yang mengkhawatirkan seluruh umat manusia, dan sampai hari ini para ilmuan belum menemukan vaksin untuk menangkal adanya wabah tersebut dan berdasarkan protokol kesehatan kita hanya bisa menghindari mencegah agar tidak terkena wabah penyakit tersebut. Wabah penyakit yang bisa menyerang saluran pernafasan, sehingga nafas kemudian menjadi sesak dan akhirnya bila tidak bisa tertolong akan terjadi kematian.

Corona adalah suatu virus yang tidak bisa disaksikan dengan mata kepala, akan tetapi wujudnya ada dan siap untuk ke mana-mana. Oleh karena itu pada hari Raya Idul Adha tahun ini, marilah kita menyatukan persepsi dan melakukan tindakan bersama untuk menangkal adanya virus tersebut agar tidak merajalela.

gambar

Sesungguhnya musibah, bencana, wabah akan terus terjadi selagi dunia masih berputar, dan bagi masing masing orang musibah, bencana, wabah masih akan dialami didunia selagi masih diberikan kehidupan. Bahkan setelah berakhirnya kehidupan akan memasuki kehidupan yang lain dimana setiap manusia akan mempertanggungjawabkan setiap amal perbuatannya. Allah SWT berfirman:
“dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. (QS. Al Baqarah: 155-156)

Cobaan, musibah, bencana, wabah senantiasa datang silih berganti, baik yang disebabkan karena alam maupun karena ulah tangan manusia, mengapa orang beriman senantiasa mendapat cobaan, musibah dan bencana? Dr. Yusuf Qardhawi menjawab minimal ada tiga hal:
1. Bentuk seleksi bagi orang-orang yang beriman. Hanyalah orang yang beriman yang dapat lolos dari proses seleksi itu, sedangkan orang yang dalam hatinya ada penyakit maka tidak akan bisa terpilih dari seleksi itu.



“dan di antara manusia ada orang yang berkata: "Kami beriman kepada Allah", maka apabila ia disakiti (karena ia beriman) kepada Allah, ia menganggap fitnah manusia itu sebagai azab Allah, dan sungguh jika datang pertolongan dari Tuhanmu, mereka pasti akan berkata: "Sesungguhnya Kami adalah besertamu". Bukankah Allah lebih mengetahui apa yang ada dalam dada semua manusia? dan Sesungguhnya Allah benar-benar mengetahui orang-orang yang beriman: dan Sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang munafik”. (QS. Al Ankabut: 10-11)

2. Cobaan dari Allah, untuk membersihkan hati dari kotoran dan menyembuhkan jiwa mereka dari penyakit.


“jika kamu (pada perang Uhud) mendapat luka, maka sesungguhnya kaum (kafir) itupun (pada perang Badar) mendapat luka yang serupa. Dan masa (kejayaan dan kehancuran) itu Kami pergilirkan diantara manusia (agar mereka mendapat pelajaran); dan supaya Allah membedakan orang-orang yang beriman (dengan orang-orang kafir) supaya sebagian kamu dijadikan-Nya (gugur sebagai) syuhada'. dan Allah tidak menyukai orang-orang yang zalim. Dan agar Allah membersihkan orang-orang yang beriman (dari dosa mereka) dan membinasakan orang-orang yang kafir. (QS. Ali Imran: 140-141)

3. Menambah bekal dan kedudukan mereka disisi Allah, karena hal ini dapat mengangkat derajat dan menambah kebaikan-kebaikan mereka.


مَا يُصِيبُ الْمُسْلِمَ مِنْ نَصَبٍ وَلاَ وَصَبٍ وَلاَ هَمٍّ وَلاَ حَزَن وَلاَ أَذًى وَلاَ غمٍّ ، حتَّى الشَّوْكَةُ يُشَاكُها إِلاَّ كفَّر اللَّه بهَامِنْ خطَايَاه"متفقٌ عليه.

Tidak suatupun yang mengenai seseorang muslim sebagai musibah, baik dari kelelahan, tidak pula sesuatu yang mengenainya yang berupa kesakitan, juga kesedihan yang akan datang ataupun yang lampau, tidak pula yang berupa hal yang menyakiti, yakni sesuatu yang tidak cocok dengan kehendak hatinya, ataupun kesedihan, segala macam dan segala waktunya, sampaipun sebuah duri yang masuk dalam anggota tubuhnya, melainkan Allah menutupi kesalahan-kesalahannya dengan sebab apa-apa yang mengenainya, yakni sesuai dengan mushibah yang diperolehnya itu." (Muttafaq 'alaih)

"مَا مِنْ عَبْدٍ تُصِيبُهُ مُصِيبَةٌ فَيَقُولُ: {إِنَّا لِلَّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ} اللَّهُمَّ أجُرني في مصيبتي واخلف لي خيرا منها، إلا آجَرَهُ اللَّهُ مِنْ مُصِيبَتِهِ، وَأَخْلَفَ لَهُ خَيْرًا مِنْهَا"

Tidak sekali-kali seorang hamba tertimpa musibah, lalu ia mengucapkan, "Inna lillahi wainna ilaihi raji'un (Sesungguhnya kami adalah milik Allah dan sesungguhnya kami hanya kepada-Nyalah dikembalikan). Ya Allah, berilah aku pahala dalam musibahku ini, dan gantikanlah kepadaku yang lebih baik daripadanya," melainkan Allah akan memberinya pahala dalam musibahnya itu dan menggantikan kepadanya apa yang lebih baik daripadanya." (HR. Muslim)

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ، أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ


Rabu, 15 Juli 2020

Balasan Setiap Amal Perbuatan, Sikap Peduli dan Empati, Khutbah Jum’at

Setiap perbuatan akan dikembalikan kepadanya, cepat atau lambat, dunia atau akhirat, diberikan kepada dirinya atau dilimpahkan pada keluarganya, pasti manusia akan merasakan balasannya. Allah Maha Adil, tak ada manusia yang akan dirugikan karena telah berbuat baik, dan tidak akan dapat berlari dari siksa akibat perbuatan yang telah dilakukan.

اَلْحَمْدُ لِلّهِ الَّذِيْ اَمَرَنَا بِقِيَامِ الْاُخُوَّةِ,أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ, وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَامُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الَّذِيْ لَا نَبِيَّ بَعْدَهُ, اَللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى الِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ وَالَاهُ. أَمَّا بَعْدُ: فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اُوْصِيْكُمْ وَاِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ . فَقَالَ اللهُ تَعَالَى: اِنَّمَا الْمُؤْمِنُوْنَ اِخْوَةٌ فَأَصْلِحُواْبَيْنَ أَخَوَيْكُمْ, وَاتَّقُوااللهَ لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُوْنَ


Kaum muslimin Jemaah Jum’ah Rahimakumullah
Pada kesempatan khutbah Jum’at ini, saya mengingatkan, marilah bersama-sama kita meningkatkan iman dan taqwa kepada Allah SWT yaitu dengan menjalankan perintah-perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya. Allah SWT akan memberikan balasan setiap perintah dan larangan.

“Barangsiapa yang mengerjakan amal shalih, baik laki-laki maupun perempuan dalam keadaan beriman, maka Kami akan berikan kepadanya kehidupan yang baik dan sesungguhnya akan Kami beri balasan kepada mereka dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan”. (QS. Annahl: 97)

Dalam ayat tersebut menerangkan bahwa balasan Allah jauh lebih baik dan lebih banyak dari yang dilakukan hamba-Nya. Hal ini karena sifat Rahman dan Rahim Allah. Demikian pula jika balasan perbuatan baik tidak dilipatgandakan oleh Allah, manusia akan menjadi makhluk yang hina, hal ini karena hawa nafsu manusia yang selalu membisikkan pada perbuatan yang tidak baik. Dalam Aluqran surat Fushshilat ayat 46 Allah berfirman:

“Barangsiapa yang mengerjakan amal yang shalih maka (pahalanya) untuk dirinya sendiri dan barangsiapa mengerjakan perbuatan jahat, maka (dosanya) untuk dirinya sendiri; dan sekali-kali tidaklah Rabb-mu menganiaya hamba-hamba-Nya”.
Itulah bahwa setiap perbuatan akan dikembalikan kepadanya, cepat atau lambat, dunia atau akhirat, diberikan kepada dirinya atau dilimpahkan pada keluarganya, pasti manusia akan merasakan balasannya. Allah Maha Adil, tak ada manusia yang akan dirugikan karena telah berbuat baik, dan tidak akan dapat berlari dari siksa akibat perbuatan yang telah dilakukan.

Kaum muslimin Jemaah Jum’ah Rahimakumullah
Dalam kondisi pandemi Covid-19, sungguh telah merubah tatanan kehidupan berbangsa, bermasyarakat dan beragama. Segala sumber daya manusia dan ekonomi sosial dikerahkan untuk menanggulangi virus corona, disi lain masih ada sekelompok orang yang tidak mempercayai, karena itu dalam bidang ekonomi terjadi terjadi penurunan, di bidang sosial kadang terjadi gesekan-gesekan yang menimbulkan rapuhnya ukhuwah. Karena itu dalam kesempatan khutbah ini marilah kita bersama-sama selalu merajut ukhuwah, agar kehidupan masyarakat tetap harmonis. Sehingga wabah yang melanda dapat diatasi secara bersama-sama.

Dalam kondisi wabah pandemi Covid-19 disamping di dalam beraktifitas untuk selalu mamatuhi protokol kesehatan. Ada bebarapa hal yang dapat dilakukan, sebagaimana sabda Rasulullah Muhammad SAW yang diriwayatkan imam Muslim dalam hadits nomor 4867.

  1.  Menolong orang lain dari kesulitan

مَنْ نَفَّسَ عَنْ مُؤْمِنٍ كُرْبَةً مِنْ كُرَبِ الدُّنْيَا نَفَّسَ اللَّهُ عَنْهُ كُرْبَةً مِنْ كُرَبِ يَوْمِ الْقِيَامَةِ

“Barang siapa membebaskan seorang mukmin dari suatu kesulitan dunia, maka Allah akan membebaskannya dari suatu kesulitan pada hari kiamat”.
2.Memberikan kemudahan kepada orang yang kesulitan.

وَمَنْ يَسَّرَ عَلَى مُعْسِرٍ يَسَّرَ اللَّهُ عَلَيْهِ فِي الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ

Barang siapa memberi kemudahan kepada orang yang berada dalam kesulitan, maka Allah akan memberikan kemudahan di dunia dan akhirat.

3. Menutup aib dan kekurangan orang lain

وَمَنْ سَتَرَ مُسْلِمًا سَتَرَهُ اللَّهُ فِي الدُّنْيَا وَالْآخِرَ“

Barang siapa menutupi aib seorang muslim, maka Allah akan menutup aibnya di dunia dan akhirat”.

4. Menolong saudaranya yang muslim.

وَاللَّهُ فِي عَوْنِ الْعَبْدِ مَا كَانَ الْعَبْدُ فِي عَوْنِ أَخِيهِ

“Allah akan selalu menolong hamba-Nya selama hamba tersebut menolong saudaranya sesama muslim”.

5. Suka menuntut ilmu.

وَمَنْ سَلَكَ طَرِيقًا يَلْتَمِسُ فِيهِ عِلْمًا سَهَّلَ اللَّهُ لَهُ بِهِ طَرِيقًا إِلَى الْجَنَّةِ

“Barang siapa menempuh jalan untuk mencari ilmu, maka Allah akan memudahkan jalan ke surga baginya”.

6. Mengkaji Alquran di masjid.

وَمَا اجْتَمَعَ قَوْمٌ فِي بَيْتٍ مِنْ بُيُوتِ اللَّهِ يَتْلُونَ كِتَابَ اللَّهِ وَيَتَدَارَسُونَهُ بَيْنَهُمْ إِلَّا نَزَلَتْ عَلَيْهِمْ السَّكِينَةُ وَغَشِيَتْهُمْ الرَّحْمَةُ وَحَفَّتْهُمْ الْمَلَائِكَةُ وَذَكَرَهُمْ اللَّهُ فِيمَنْ عِنْدَهُ وَمَنْ بَطَّأَ بِهِ عَمَلُهُ لَمْ يُسْرِعْ بِهِ نَسَبُهُ

“Tidaklah sekelompok orang berkumpul di suatu masjid (rumah Allah) untuk membaca Alqur'an, melainkan mereka akan diliputi ketenangan, rahmat, dan dikelilingi para malaikat, serta Allah akan menyebut-nyebut mereka pada malaikat-malaikat yang berada di sisi-Nya. Barang siapa yang lamban dalam berbuat kebaikan, maka nasabnya tidak cepat mengangkat derajatnya”.

Dalam hadits tersebut Rasulullah Muhammad SAW menerangkan bahwa setiap amal kebaikan pasti akan mendatangkan akibat. Akibat tersebut berupa balasan yang akan diberikan Allah. Karena itu ketika seorang hamba bermunajat, dengan penuh keyakinan dan tawakal maka Allah akan mengabulkan doa hamba-Nya.

باَرَكَ اللهُ لِيْ وَلكمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيّاكُمْ بِالآياتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ. إنّهُ تَعاَلَى جَوّادٌ كَرِيْمٌ مَلِكٌ بَرٌّ رَؤُوْفٌ رَحِيْمٌ وَقُلْ رَّبِّ اغْفِرْ وَارْحَمْ وَاَنْتَ خَيْرُ الرَّاحِمِيْنَ.


Kamis, 09 Juli 2020

Ciri-Ciri Orang Bertaqwa dan Konsekwensi Yang Harus Dilakukan, Khutbah Bahasa Indonesia

Realisasikan taqwa pada amaliah keseharian akan membentuk tabi’at atau watak serta perangai yang menjadi ciri-ciri orang yang bertaqwa. Walaupun tabi’at itu sekecil biji sawi pengaruh taqwa tersebut akan memberikan pencerahan dan aura kesejukan serta kedamaian pada diri seseorang yang bertaqwa dan juga lingkungan sekitarnya.

اَلْحَمْدُ ِللهِ الَّذِيْ فَرَضَ عَايِناً بِأَعْمَلِ الصَّالِحَاتِ وَنَهَى بِأَعْمَلِ السَّيِّئَاتِ وَالْمُنْكَرِ. أَشْهَدُ أَنْ لَاإِلَهَ إِلَّا اللهُ وَحْـدَهُ لاَشَـرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ لَانَبِىَّ بَعْدَهُ. اَللّٰهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلىَ سَيِّدِنَا حَبِيْبِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَمَنْ وَالَهُ . أَمَّا بَعْدُ.فَيَا عِبَادَ اللهِ, اِتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَاتَمُوْتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ .

Jema’ah Juma’ah Rahimakumullah
Pada kesempatan yang mulia ini, kami senantiasa mengajak pada para jema’ah marilah kita tingkatkan iman dan takwa kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. yaitu dengan sekuat daya upaya melaksanakan perintah-Nya dan meninggalkan larangan-Nya.

Dalam khutbah juma’ah ini akan kami sampaikan ciri-ciri orang yang bertakwa agar kita dapat yakin dan menjadi sebenar-benar insan muttaqin dihadapan Allah SWT dan implementasi taqwa kita berpengaruh positif pada masyarakat di sekeliling kita.

Dengan ketaqwaan yang demikian Islam mampu menunjukan misi utamanya sebagai agama rahmatan lil’alamin, bukan sebagai agama yang terhijab/ tersekat dan tertutup oleh orang Islam itu sendiri. Sebagaimana disampaikan oleh Syeh Muhammad Abduh :
أَلْاِسْلَامُ مَحْجُوْبٌ بِالْمُسْلِمِيْنَ
“Agama Islam tertutup (perkembangannya) oleh orang Islam sendiri”

Jema’ah Juma’ah Rahimakumullah
Pengertian taqwa yang telah masyhur dikemukakan oleh para ulama adalah “Menyamakan atau melaksanakan perintah-perintah Allah dan menghindar atau menjauhi larangan-larangan-Nya “
Dari pengertian tersebut banyak sekali konsekwensi yang harus kita laksanakan untuk mewujudkan dengan sebenar-benar taqwa, diantaranya:
1. صِحَّةُ الْعَقْدِ : Prinsip teguh dalam keimanan dan ketauhidan.
Allah telah berfirman dalam surat Al Fussilat 30 yang Artinya:
“ Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: “Tuhan kami adalah Allah” kemudian merekia meneguhkan pendirian mereka, maka malaikat akan turun kepada mereka (dengan mengatakan) “Janganlahkamu merasa takut dan janganlah kamu merasa sedih; dan bergembiralah kamu dengan (memperoleh) surga yang telah dijanjikan Allah kepadamu”.
2. أَلْعَمَلُ بِالْعِلْمِ : Prinsip kewaspadaan berdasar pengetahuan dengan cara berpegang teguh pada agama yang haq dan murni yaitu agama Islam sebagai petunjuk dan pemandu amaliyah ummat dengan kesempurnaan syari’atnya. Allah berfirman didalam surat Ar-Ruum 30 yang Artinya :
“ Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama (Islam) sesui fitrah Allah, disebabkan Dia telah menciptakan manusia menurut (fitrah) itu. Tidak ada perubahan pada ciptaan Allah. Itulah agama yang lurus, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui.”
3. أَلصِّدْقُ بِالْقَصْدِ : Perinsip kesungguhan dalam kebaikan. Sungguh sungguh melaksanakan peribadatan dengan niat dan ikhlas. Peribadatan demikian ini akan sampai pada tujuan dan memiliki bobot/ kwalitas dihadapan Allah SWT.
4. أَلْوَفَاءُ بِالْعَهْدِ : Prinsip disiplin. melaksanakan kewajiban sesuai / tepat waktunya.
5. اِجْتِنَابُ الْحَدِّ : Prinsip menghindar dari kerusakan. Berusaha keras dengan segala daya upaya menghindari larangan Allah dan rasul-Nya. Karena pada dasarnya larangan yang dilaksanakan pastilah menyebabkan kerusakan.

Dari direalisasikan taqwa pada amaliah keseharian maka akan membentuk tabi’at atau watak serta perangai yang menjadi ciri-ciri orang yang bertaqwa. Walaupun tabi’at itu sekecil biji sawi pengaruh taqwa tersebut akan memberikan pencerahan dan aura kesejukan serta kedamaian pada diri seseorang yang bertaqwa dan juga lingkungan sekitarnya.

Jema’ah Juma’ah Rahimakumullah
Allah menyebutkan beberapa ciri orang bertaqwa
termaktub didalam Alquran surat Al Baqarah ayat 1-5:


Alif Lam Mim, Kitab (Al-Qur’an) ini tidak ada keraguan padanya, petunjuk bagi orang-orang yang bertaqwa. (yaitu) mereka yang beriman kepada yang gaib, melaksanakan salat dan menginfakkan sebagian rezeki yang Kami berikan kepada mereka. Dan mereka yang beriman kepada (Al-Qur’an) yang diturunkan kepadamu (Muhammad) dan (kitab-kitab) yang telah diturunkan sebelum engkau dan mereka yakin akan adanya akhirat. Merekalah yang mendapat petunjuk dari Tuhannya, dan mereka itulah orang-orang yang beruntung.

Dalam Alquran surat Ali Imran 133-134 juga disebutkan:

“Dan bersegeralah kamu mencari ampunan dari Tuhanmu dan mendapatkan surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan bagi orang-orang yang bertakwa (yaitu) orang-orang yang berinfak, baik di waktu luang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang lain. Dan Allah mencintai orang yang berbuat kebaikan”.

Jema’ah Juma’ah Rahimakumullah
Berdasar firman Allah tersebut di atas bahwa ciri-ciri orang-orang yang bertaqwa yaitu :
1. Mereka yang beriman kepada yang gaib, melaksanakan salat dan menginfakkan sebagian rezeki baik di waktu luang maupun sempit.
2. Mereka yang beriman kepada (Alquran) & (kitab-kitab) yang telah diturunkan sebelumnya.
3. Mereka yang yakin akan adanya akhirat.
4. Mereka yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang lain.

Namun lebih dari itu kita harus selalu meningkatkan ketaqwaan, agar tidak termasuk orang yang merugi karena hari ini kita lebih baik dari hari kemarin. Dan untuk mencapai sebenar-benar taqwa, sebagaimana disampaikan oleh Syeh Al Muhasibi salah seorang ahli tasyawuf berpendapat bahwa bukti utama ketaqwaan ialah bersikap wara’ terhadap larangan-larangan Allah. Yang dimaksud dengan wara’ oleh Syeh Ibrahim bin Adham, ialah “meninggalkan segala sesuatu yang meragukan dan yang tidak berarti, meninggalkan yang diharamkan, yang makruh dan bahkan yang tidak diperlukan oleh agama”.
Demikian khutbah Jum’ah ini kami sampaikan semoga kita dapat selalu meningkatkan taqwa kita kepada Allah setelah mengetahui ciri-ciri dan konsep peningkatannya, amin.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ .وَقُلْ رَبِّ اغْفِرْ وَارْحَمْ وَأَنْتَ خَيْرُ الرَّاحِمِينَ


Jumat, 12 Juni 2020

Jaga Jarak, Putus Penyebaran Covid- 19 Khutbah Bahasa Indonesia


اَلْحَمْدُ لِلّهِ الَّذِيْ جَعَلَ لَنَا مِنْ دِيْنِنَا مَافِيْهِ عِبْرَةً لِاُولِي الْاَلْبَابِ,أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ, وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ, اَللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ. أَمَّا بَعْدُ: فَيَا عِبَادَ اللهِ اِتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُمْ مُّسْلِمُوْنَ

Jemaah Jum’ah Rahimakumullah.
Sejak tanggal 17 April 2020 virus corona sungguh sudah membatasi aktifitas ibadah bagi umat Islam, khususnya ibadah yang diselenggarakan dengan mengumpulkan orang banyak. Dimana sejak pemerintah menyatakan bahwa Indonesia dinyatakan dalam kondisi darurat corona. Secara berkala pemerintah melakukan antisipasi pencegahkan penyebaran virus corona, berdasarkan Surat Edaran nomor SE 1 tahun 2020 menghimbau untuk melakukan pembersihan masjid dan penyemprotan dengan disinvectan serta menggulung dan menyingkirkan karpet.

Namun karena virus corona terus berkembang maka pemerintah mengeluarkan Surat Edaran nomor 6 tahun 2020 tentang panduan ibadah Ramadhan dan Idul Fitri 1441 H, bahwa ibadah shalat lima waktu untuk disenggarakan dirumah, shalat Jum’at diganti dengan shalat dhuhur, shalat tarowih untuk diselenggarakan dirumah, tadarus Alquran, shalat Idul Fitri di rumah dan tidak menyelenggarakan shilaturrahmi.

Virus corona yang mematikan sendi-sendi kehidupan, ekonomi, sosial budaya mengalami kevakuman, dengan menunggu berakhirnya pandemic Covid-19 yang tidak menentu, maka Presiden RI tangal 15 Mei 2020 memberikan arahan tentang prosedur standar tatanan baru (new normal).
Pemerintah melalui Keputusan Menteri Agama, mengeluarkan Surat Edaran nomor 15 tahun 2020 tentang panduan penyelenggaraan keagamaan di rumah ibadah dalam rangka mewujudkan masyarakat produktif dan aman covid di masa pandemi. Surat tersebut terbit atas respon kerinduannya umat untuk melaksanakan ibadah shalat secara berjama’ah, maka sejak tanggal 29 Mei 2020, masjid langgar, mushola dan tempat ibadah lainnya yang dinyatakan dibuka. Atas dibukanya tempat ibadah dengan syarat menunjukan surat keterangan aman dari gugus tugas provinsi, kabupaten/ kota, kecamatan, bahwa wilayah tersebut aman dari pandemi virus corona.

Dengan dibukanya dan diberikannya kesempatan umat Islam untuk menegakkan shalat berjamaah dan shalat Juma’at, diharapkan semua umat Islam untuk mematuhi protocol kesehatan, jaga jarak, cuci tangan, menggunaan masker dan memastikan setiap orang dalam kondisi sehat, tidak batuk, pilek, demam dan panas.

Jemaah Jum’ah Rahimakumullah.
Jaga jarak secara jasmani adalah tidak berhimpitan namun antar sesama jamaah hendaknya memberikan kelonggaran, menurut protokol kesehatan, sesama jama’ah berjarak antara 1-2 meter. Sehingga umat Islampun hendaknya mematuhi hal yang demikian. Secara rohani bahwa menjaga jarak adalah menjaga jarak dari sifat-sifat yang tidak baik:

1. Jaga jarak dari sifat angkuh dan sombong karena sifat ini akan menjauhkan dari surga.

لَا يَدْخُلُ الْجَنَّةَ أَحَدٌ فِي قَلْبِهِ مِثْقَالُ حَبَّةِ خَرْدَلٍ مِنْ كِبْرِيَاءَ

“Tidak akan masuk surga seseorang yang mana dalam hatinya terdapat seberat biji sawi dari kesombongan." (HR. Muslim).
2. Jaga jarak dari permusuhan dan memutus shilaturrahmi:

لَا يَدْخُلُ الْجَنَّةَ قَاطِعٌ

"Tidak akan masuk surga orang yang memutus tali silaturrahmi." (HR. Buchari Muslim)

Karena itu dalam kondisi pandemi, tidak dianjurkan untuk bersalaman dan saling mengunjungi, namun hendaknya saling memahami karena suatu kondisi, untuk mewujudkan kemaslahatan mencegah kerusakan.

3. Beribadah kepada Allah hendaknya dilandasai dengan sifat ikhlas dan sabar, jaga jarak dari sifat riya’, yaitu ibadah yang bertujuan untuk mencari ridha Allah, namun kemudian bertujuan untuk kepentingan dunia atau kepentingan kemanusiaan. Riya’ akan menjauhkan dari surga, karena itu jagalah jarak dari perilaku riya’.

إِنَّ أَخْوَفَ مَا أَخَافُ عَلَيْكُمْ الشِّرْكُ الْأَصْغَرُ قَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ وَمَا الشِّرْكُ الْأَصْغَرُ قَالَ الرِّيَاءُ

"Sesungguhnya yang paling aku khawatirkan dari kalian adalah syirik kecil." Mereka bertanya: Apa itu syirik kecil wahai Rasulullah? Rasulullah bersabda: "Riya’. (HR. Ahmad)

4. Jagalah jarak dari perilaku jahad, karena kejahatan akan menjauhkan dari surga.

إِنَّ الصِّدْقَ يَهْدِي إِلَى الْبِرِّ وَإِنَّ الْبِرَّ يَهْدِي إِلَى الْجَنَّةِ وَإِنَّ الرَّجُلَ لَيَصْدُقُ حَتَّى يَكُونَ صِدِّيقًا وَإِنَّ الْكَذِبَ يَهْدِي إِلَى الْفُجُورِ وَإِنَّ الْفُجُورَ يَهْدِي إِلَى النَّارِ وَإِنَّ الرَّجُلَ لَيَكْذِبُ حَتَّى يُكْتَبَ عِنْدَ اللَّهِ كَذَّابًا

"Sesungguhnya kejujuran akan membimbing pada kebaikan, dan kebaikan itu akan membimbing ke surga, sesungguhnya jika seseorang yang senantiasa berlaku jujur hingga ia akan dicatat sebagai orang yang jujur. Dan sesungguhnya kedustaan itu akan mengantarkan pada kejahatan, dan sesungguhnya kejahatan itu akan menggiring ke neraka. Dan sesungguhnya jika seseorang yang selalu berdusta sehingga akan dicatat baginya sebagai seorang pendusta." (HR. Buchari Muslim)

Dengan senantiasa memanjatkan do’a kepada Allah, memohon agar pandemi virus corona segera berlalu. Berjanjilah jika virus corona berlalu akan meningkatkan iman dan taqwa kepada Allah, serta memperbanyak amal shalih. Allah telah berjanji di dalam Alquran, bahwa Allah akan mengabulkan doa hamba-hambanya jika hambanya mau memohon. “Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, Maka (jawablah), bahwasanya aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, Maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran. (QS. Al Baqarah: 186)

وقل رب اغفر وارحم وانت خير الراحمين

Jumat, 15 Mei 2020

Khutbah Idul Fitri 1441 H-Suasana Ibadah di Tengah Pandemi Covid-19



Shalat Idul Fitri adalah ibadah tahunan hukumnya sunat muakad yang bisa diselenggarakan di masjid atau tanah lapang. Pada hari itu setiap muslim berbondong-bondong untuk menghadiri tempat shalat bahkan wanita yang sedang datang bulanpun dianjurkan untuk menghadiri guna mendengarkan khutbah shalat Idul Fitri. Tetapi pelaksanaan shalat Idul Fitri 1414 Hijriyah atau tahun 2020 pemerintah dan para ulama’ melalui MUI menghimbau pelaksanaan shalat Id di rumah masing-masing pada keluarga kecil. Berikut disampaikan khutbah shalat Idul Fitri.

اَللهُ أَكْبَرُ ×٩ اَللهُ أَكْبَرُ كَبِيْرًا وَالْحَمْدُ لِلَّهِ كَثِيْرًا وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَأَصِيْلًا . لَا اِلَهَ اِلَّا اللهُ وَحْدَهُ صَدَقَ وَعْدَهُ وَنَصَرَ عَبْدَهُ وَاَعَزَّ جُنْدَهُ وَهَزَمَ الْأَ حْزَابَ وَحْدَهُ لَا اِلَهَ اِلَّا اللهُ وَاللهُ أَكْبَرُ, اَللهُ أَكْبَرُ وَلِلَّهِ الْحَمْدُ. أَلْحَمْدُ لِلَّهِ جَعَلَ أَيَّامَ الْأَعْيَادِ ضِيَافَةً لِعِبَادِهِ الصَّالِحِيْنَ وَجَعَلَ فِى قُلُوْبِ الْمُسْلِمِيْنَ بَهْجَةً وَسُرُوْرًا. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ َأَنَّ مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ، اَللَّهُمَّ صَلِّى وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ تَبِعَهُ بِاِحْسَانٍ اِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ. َأمَا بَعدُ: فَيَاأَيُّهَاالنَّاسُ, فَأُوِصْيكُمْ وَاِيَّاىَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ .

Ibu, Bapak yang saya hormati, istri dan anak-anakku yang aku cintai.
Pada lebaran tahun ini, 1 Syawal 1441 Hijriyah pelaksanan shalat Idul Fitri tidak seperti tahun-tahun sebelumnya, dan sepanjang hidup kami baru tahun ini. Shalat Idul Fitri kita selenggarakan di rumah, hal ini bukan berarti menghindari kegiatan syiar Islam dan shilaturahim, namun karena situasi dan kondisi pada tahun ini berbeda dengan tahun-tahun yang telah lalu. Karena itu marilah kita berupaya untuk meningkatkan iman dan taqwa kepada Allah, yaitu dengan melaksanakan perintah-perintahnya dan menjauhi larangannya.

Tahun ini dunia sedang dilanda wabah pandemi virus corona atau Covid-19, suatu wabah penyakit yang menular dari manusia ke manusia, proses penularaan yang mudah dan cepat. Virus corona adalah makhluk Allah yang sangat kecil, tidak bisa dilihat dengan penglihatan secara langsung, virus hanya bisa dilihat dengan mikroskup. Namun dari indikasi penyebarannya para ilmuan menemukan bahwa penularan melalui doplet, air, liur, air mata. Material tersebut bisa menempel ditelapak tangan, sudah menjadi kebiasan bila bersin selalu ditutupi dengan tangan, bila mengeluarkan air mata tangan bergerak akan membilas, bila mengeluarkan lendir tanganpun juga akan bergerak untuk membersihkan.

Dari tangan inilah, bila tidak menukan air atau tisu, maka akan digosokkan di baju, tangga, pegangan tangan dan tempat-tempat yang bisa dijangkau. Dalam kondisi tangan yang terkena doplet ini, tiba- tiba bertemu dengan anggota keluarga, teman, atasan atau bawahan lalu berjabat tangan, dari inilah kemudian virus dengan cepat menyebar. Karena itu untuk memutus mata rantai penyebaran ini adalah dengan menjaga kebersihan, membiasaakan membasuh tangan dengan sabun, atau hand sanitizer, selalu memakai masker, melaksanakan sosial distancing, PSBB bahkan lock down. Sehingga ibadah shalat Jum’at diganti dengan shalat dhuhur, shalat berjamaah lima waktu di rumah, shalat Idul Fitripun diselenggarakan di rumah dan setelah Idul Fitri, shilaturahim kita selenggarakan dengan on line atau melalui video call

Ibu, Bapak yang saya hormati, istri dan anak-anakku yang aku cintai
Tahun ini bisa disebut dengan tahun musibah, bencana, wabah dan muhasabah. Setiap musibah bencana, wabah tentu ada hal apa di balik musibah, ada rahasia apakah musibah, bencana dan wabah tersebut. Bila meninjau sejarah para rasul sebelum nabi Muhammad SAW, umatnya nabi Luth gemar melakukan perbuatan keji, umat nabi Hud yang bernama kaum karena sombong dan suka mengolok-olok dihancurkan dengan angin kencang dalam beberapa hari, umat nabi Musa, Harun, Nuh tidak mau menyembah Allah, dihancurkan oleh Allah karena mereka menentang ajaran rasulnya, tidak mau mengikuti risalah Allah yang disampaikan kepada utusannya sehingga Allah menurunkan musibah, bencana, bahkan mereka dihancurkan. Karena itu dengan adanya musibah ini hendaknya setiap diri memikirkan, sejauhmana tingkat dan kualitas peribadatannya. Sudahkan beribadah sesuai dengan tuntutan syariat Islam, sudahkan melaksanakan syariat Islam sesuai dengan kemampuannya. Sudahkan menjadi insan yang bisa memberikan manfaat bagi orang lain.

Karena itu dalam kesempatan ini, hendaknya kita merenungkan diri kita masing-masing. Kita merenungkan keluarga kita apakah sudah beribadah sesuai dengan tuntunan syariat Islam, apakah sudah berusaha dengan melaksanakan perintah-perintah Allah dan menjuhi larangannya. Apakah didalam menikmati kehidupan dunia sudah memikirkan hari esok, sebagaimana firman Allah:


“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat); dan bertakwalah kepada Allah, Sesungguhnya Allah Maha mengetahui apa yang kamu kerjakan”. (QS. Al Hasyr: 18)

Marilah kita benahi keluarga kita, saling mengingatkan, saling bekerjasama, saling menasehati, saling menolong. Kita turut memikirkan, mendoakan keselamatan bangsa dan negara kita dimulai dari keluarga. Karena sesunggguhnya keluarga merupakan bangunan terkecil dari suatu bangsa, baik buruknya suatu bangsa ditentukan pembinaan dalam keluarga.

Ibu, Bapak yang saya hormati, istri dan anak-anakku yang aku cintai
Ibadah puasa Ramadhan dalam nuansa keluarga telah berlalu, bulan dimana pintu surge dibuka, pintu neraka ditutup dan syetan dibelenggu:

إِذَا جَاءَ رَمَضَانُ فُتِّحَتْ أَبْوَابُ الْجَنَّةِ وَغُلِّقَتْ أَبْوَابُ النَّارِ وَصُفِّدَتْ الشَّيَاطِينُ

"Bila bulan Ramadlan tiba, maka dibukalah pintu-pintu surga, pintu-pintu neraka ditutup dan syetan-syetan pun dibelenggu."(HR. Muslim: 1793)

Kini kita masuk pada bulan Syawal, bulan peningkatan amal ibadah kita kepada Allah, pada tanggal 1 Syawal adalah awal setiap muslim menghadapi tantangan karena tanggal 1 Syawal para syetan yang telah dibenggu selama sebuan dilepas kembali untuk menggangu dan menjerumuskan manusia ke jurang kesesatan, syetan dan bala tentaranya berupaya untuk mencari teman sebanyak-banyaknya di neraka kelak, karena mereka sudah dijamin masuk ke neraka. Tempat yang penuh dengan siksaan, tempat yang tidak diinginkan bagi manusia. Sedangkan orang-orang yang beriman senantiasa mengharapkan masuk ke dalam surga dan dihindarkan dari neraka.

Karena itu Rasulullah SAW telah memberikan tuntuanan ibadah setelah bulan Ramadhan, yaitu ibadah yang mempunyai nilai pahala sepanjang masa yaitu menunaikan puasa sunnah.

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ سِتًّا مِنْ شَوَّالٍ كَانَ كَصِيَامِ الدَّهْرِ

"Siapa yang berpuasa Ramadhan kemudian diiringinya dengan puasa enam hari di bulan Syawwal, maka yang demikian itu seolah-olah berpuasa sepanjang masa." HR. Muslim: 1984, Darimi: 1689
Jadi bagi siapapun yang pada bulan Ramadhan menanti, mengharapkan menjumpai Lailaul Qadar, siapa yang bisa menjumpainya? Wallahu a’lam, hanya Allah yang mengetahui. Namun puasa syawal adalah sudah jelas bahwa Allah menjajikan pahala sebagaimana orang yang berpuasa sepanjang masa.

Setiap ibadah pasti berpahala dan mempunyai fadhilah, Allah memberikan pahala bisa bernuansa dunia dan akhirat. Setiap ibadah yang dilaksanakan dengan kesungguhan hanya mengharap ridha Allah, maka Allah akan memberikan barakah, rizqi dari langit, dengan rizki yang tidak bisa dihitung jumlahnya.

“Barangsiapa bertakwa kepada Allah niscaya Dia (Allah) akan mengadakan baginya jalan keluar dan memberinya rezki dari arah yang tiada disangka-sangkanya. dan Barangsiapa yang bertawakkal kepada Allah niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan yang (dikehendaki)Nya. Sesungguhnya Allah telah Mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu”. (QS. Ath-Thalaq: 2-3)

Ibu, Bapak yang saya hormati, istri dan anak-anakku yang aku cintai
Rizki dari Allah bisa diwujudkan dalam bentuk kesehatan dan dihilangkan atau dijauhkan dari penyakit. Bagi yang masih belajar diberikan pemahaman dan ketajaman berfikir, akan diberikan kemudahan dalam mencari ma’isah atau penghasilan di dunia, akan diberikan keberkahan dari penghasilan yang diperoleh, akan diberikan petunjuk dalam setiap langkahnya. Akhirnya akan selamat dan beruntung didunia dan akhirat, amin.

جَعَلَنَا اللهُ وَاِيَّاكُمْ مِنَ الْعَائِدِيْنَ وَالْفَائِزِيْنَ وَاَدْ خِلْنَا وَاِيَّاكُمْ مِنْ زُمْرَةِ عِبَادِهِ الصّٰلِحِيْنَ . وَقُلْ رَبِّ اغْفِرْ وَارْحَمْ وَاَنْتَ خَيْرُ الرَّاحِمِيْن




الخطبة الثنية
اَللهُ اَكْبَرُ ×٧ لَا اِلٰهَ اِلَّا اللهُ وَاللهُ اَكْبَرُ. اَللهُ اَكْبَرُ وَلِلّٰهِ الْحَمْدُ. اَلْحَمْدُلِلّٰهِ الَّذِىْ جَعَلَ الْيَوْمَ عِيْدًالِلْمُؤْمِنِيْنَ وَخَتَمَ بِهِ شَهْرَ الصِّيَامِ لِلْمُخْلِصِيْنَ . اَشْهَدُ اَنْ لَا ِالٰهَ اِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ وَاَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الْمَشْهُوْرُ بِفَطَانَتِهِ وَاَمَانَتِهِ وَصِدْقِهِ وَتَبْلِيْغِهِ وَصَلَّ اللهُ عَلَيْهِ وَعَلَى اٰلِهِ وَصَحْبِهِ اَجْمَعِيْنَ اَمَّا بَعْدُ. فَيَا عِبَادَاللهِ اِتَّقُوا اللهَ فِيْمَا اَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى اللهُ عَنْهُ وَحَذَرَ. فَقَاَلَ اللهُ تَعَالَى: إِنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ، يَآأَيُّهاَ الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اَللّٰهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَقَرَابَتِهِ وَأَزْوَاجِهِ وَذُرِّيَّاتِهِ أَجْمَعِيْنَ. اَللّٰهُمَّ أَصْلِحْ جَمِيْعَ وُلاَةِ الْمُسْلِمِيْنَ، وَانْصُرِ اْلإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِيْنَ، وَأَهْلِكِ الْكَفَرَةَ وَالْمُشْرِكِيْنَ وَأَعْلِ كَلِمَتَكَ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ. اَللّٰهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اَلْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ، إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعَوَاتِ وَيَا قَاضِيَ الْحَاجَاتِ. اَللّٰهُمَّ افْتَحْ بَيْنَنَا وَبَيْنَ قَوْمِنَّا بِالْحَقِّ وَاَنْتَ خَيْرُ الْفَاتِحِيْنَ. اَللّٰهُمَّ أَصْلِحْ لَنَا دِيْنَناَ الَّذِى هُوَ عِصْمَةُ أَمْرِنَا وَأَصْلِحْ لَنَا دُنْيَانَا الَّتِى فِيْهَا مَعَاشُنَا وَأَصْلِحْ لَنَا آخِرَتَنَا الَّتِى فِيْهَا مَعَادُنَا وَاجْعَلِ الْحَيَاةَ زِيَادَةً لَنَا فِى كُلِّ خَيْرٍ وَاجْعَلِ الْمَوْتَ رَاحَةً لَنَا مِنْ كُلِّ شرٍّ . رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. عِبَادَ اللهِ، إِنَّ اللهَ يَأْمُرُكُمْ بِالْعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتَآئِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَآءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَادْعُوْهُ يَسْتَجِبْ لَكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ


Rabu, 18 Maret 2020

Kekuasaanllah tak tertandingi.


Allah Maha Kuasa, Dia Pencipta dari segala yang ada, pencitaannya bukan hal yang sia-sia tetapi Alllah telah menyiapkan segala yang diperlukan hamba-Nya. Karena itu kepada siapa kita meminta kalau bukan kepada Allah.


اَلْحَمْدُ لِلّهِ الَّذِيْ أَنْعَمَنَا بنِعْمَةَ اْلِإيْمَانِ وَاْلإِسْلَامِ,أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ شَهَادَةً تُنْجِيْنَا بِهَا مِنْ أَهْوَالِ يَوْمِ الْقِيَامَةِ. وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ شَافِعُ اْلأُمَّةِ وَخَيْرُ اْلبَرِيَّةِ, اَللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ الَّذِيْنَ يَعْمَلُوْنَ الصَّالِحَاتِ وَيَجْتَنِبُوْنَ اْلَمنْهِيَّاتِ. أَمَّا بَعْدُ: فَيَا عِبَادَ اللهِ ! أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ. فَقَالَ اللهُ تَعَالَى: يَاأَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُمْ مُّسْلِمُوْنَ
Kaum muslimin Jemaah Jum’ah Rahimakumullah
Marilah bersama-sama kita meningkatkan iman dan taqwa kepada Allah SWT, yaitu dengan menjalankan perintah-perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya. Sekaligus kita mensyukuri nikmat iman dan taqwa sehingga telah masuk dalam hamba Allah yang berserah diri yaitu orang-orang Islam. Hal ini telah ditandai dengan mengucapkan dua kalimah syahadat, yaitu syahadat tauhid dan syahadat rasul.
اشهد ان لا اله الا الله واشهد ان محمدارسول الله
“ Saya bersaksi bahwa tidak ada Tuhan selain Allah dan saya bersaksi bahwa nabi Muhammad adalah utusan Allah”.

Dengan mengucapkan dua kalimah syahadat tersebut berarti seseorang telah Islam, yaitu orang-orang yang senantiasa tunduk dan patuh pada ketentuan Allah, karena itu orang Islam adalah orang yang telah mengakui tentang kekuasaan Allah SAW. Allah berfirman dalam surat Al Baqarah ayat 164:



“Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, silih bergantinya malam dan siang, bahtera yang berlayar di laut membawa apa yang berguna bagi manusia, dan apa yang Allah turunkan dari langit berupa air, lalu dengan air itu Dia hidupkan bumi sesudah mati (kering)-nya dan Dia sebarkan di bumi itu segala jenis hewan, dan pengkisaran angin dan awan yang dikendalikan antara langit dan bumi; sungguh (terdapat) tanda-tanda (keesaan dan kebesaran Allah) bagi kaum yang memikirkan.

Sebelum Allah menciptakan manusia, Allah telah menciptakan golongan malaikat dan jin, sebelum golongan malaikat dan jin Allah telah menciptakan alam semesta. Allah menciptakan manusia dalam sebaik-baik bentuk karena manusia mempunyai tugas yang teramat berat yaitu sebagai hamba Allah dan sebagai khalifatullah. Manusia mempunyai jisim dan ruh, dan dalam kehidupan, manusia selalu dipengaruhi oleh dua kekuatan yaitu kekuatan rohani dari golongan hamba Allah yang senanatiasa patuh dan taat terhadap perintah Allah dan golongan rohani yang selalu menentang perintah Allah. Adapun jisim manusia selalu terpangaruh oleh ruang dan waktu. Ketika mata melihat, telinga mendengar, hidung membau maka muncul dorongan untuk melakukan suatu perbuatan. Karena itu ketika antara mata, hati dan tindakan telah menyatu dalam perbuatan ketaatan kepada Allah berarti telah hidup dalam petunjuk-Nya. Namun ketika terjadi disintregitas, tidak adanya sinergitas antara hati, lisan dan perbuatan maka berarti berada dalam jalan yang tidak diridhai Allah. Dalam hadits qutshi Allah telah berfirman:
عَنْ اللَّهِ تَبَارَكَ وَتَعَالَى أَنَّهُ قَالَ يَا عِبَادِي إِنِّي حَرَّمْتُ الظُّلْمَ عَلَى نَفْسِي وَجَعَلْتُهُ بَيْنَكُمْ مُحَرَّمًا فَلَا تَظَالَمُوا
“Dari Nabi shallallahu 'alaihi wasallam dalam meriwayatkan firman Allah SWT yang berbunyi: "Hai hamba-Ku, sesungguhnya Aku telah mengharamkan diri-Ku untuk berbuat zhalim dan perbuatan zhalim itu pun Aku haramkan diantara kamu. Oleh karena itu, janganlah kamu saling berbuat zhalim!
Perbuatan dhalim adalah perbuatan yang merugikan orang lain, membuat orang lain menjadi sengsara. Perilaku dhalim kadang dilakukan secara sengaja, bahkan terencana untuk menimbulkan musibah, bencana dan kesengsaran bagi orang lain hal ini secara terang-terangan telah melanggar ketentuan Allah. Namun kadang tidak sengaja, tidak mengetahui dan tidak menyadari bahwa perbuatannya merugikan orang lain. Karena itu agar apa yang dilakukan sesuai dengan petunjuk Allah maka jadikanlah Sunnatullah sebagai petunjuk dan jalan hidupnya, dalam firman-Nya Rasululah melanjutkan:
يَا عِبَادِي كُلُّكُمْ ضَالٌّ إِلَّا مَنْ هَدَيْتُهُ فَاسْتَهْدُونِي أَهْدِكُمْ
“Hai hamba-Ku, kamu sekalian berada dalam kesesatan, kecuali orang yang telah Aku beri petunjuk. Oleh karena itu, mohonlah petunjuk kepada-Ku, niscaya Aku akan memberikannya kepadamu!
Karena orang Islam selalu memohon petunjuk kepada Allah ke jalan yang benar, sebagaimana jalannya orang-orang yang telah mendapat petunjuk bukan jalannya orang yang dimurkai dan disesatkan, dalam sehari semalam tidak kurang dari 17 kali, hal ini disebutkan dalam surah Al Fatihah:



Kaum muslimin Jemaah Jum’ah Rahimakumullah
يَا عِبَادِي كُلُّكُمْ جَائِعٌ إِلَّا مَنْ أَطْعَمْتُهُ فَاسْتَطْعِمُونِي أُطْعِمْكُمْ
“Hai hamba-Ku, kamu sekalian berada dalam kelaparan, kecuali orang yang telah Aku beri makan. Oleh karena itu, mintalah makan kepada-Ku, niscaya Aku akan memberimu makan!
Allah telah melapangkan bumi sebagai tempat tinggal, langit sebagai atapnya, menurunkan air hujan, sehingga tumbuh beraneka macam tumbuh-tumbuhan, semua itu disediakan untuk memenuhi hajat hidup manusia. Termasuk Allah telah memberikan pakaian kepada manusia.
يَا عِبَادِي كُلُّكُمْ عَارٍ إِلَّا مَنْ كَسَوْتُهُ فَاسْتَكْسُونِي أَكْسُكُمْ
“Hai hamba-Ku, kamu sekalian telanjang dan tidak mengenakan sehelai pakaian, kecuali orang yang Aku beri pakaian. Oleh karena itu, mintalah pakaian kepada-Ku, niscaya Aku akan memberimu pakaian!
Sudah diberikan kecukupan, bahkan dilebihkan segala keperluan hidup, bahkan telah banyak yang hidup dalam bermegah-megahan, berlomba dalam banyak harta, anak, perhiasan, dan hewan ternak. Sehingga diantara mereka banyak yang lalai terhadap anugerah Allah, karena itu rasul melanjutkan sabdanya yang merupakan firman Allah:
يَا عِبَادِي إِنَّكُمْ تُخْطِئُونَ بِاللَّيْلِ وَالنَّهَارِ وَأَنَا أَغْفِرُ الذُّنُوبَ جَمِيعًا فَاسْتَغْفِرُونِي أَغْفِرْ لَكُمْ
“Hai hamba-Ku, kamu sekalian senantiasa berbuat salah pada malam dan siang hari, sementara Aku akan mengampuni segala dosa dan kesalahan. Oleh karena itu, mohonlah ampunan kepada-Ku, niscaya aku akan mengampunimu!
Seberapapun dosa hamba terhadap Khaliq akan diampuni, karena itu sebaik-baik hamba Allah adalah yang senantiasa mengingat pada dosa dan kesalahan yang telah dilakukan, melupakan amal shalih yang telah dilakukan. Karena yang demikian ini akan menjadi muslim yang akan selalu memperbaiki dan meningjatkan amal ibadah kepada Allah, tiada puas-puasnya dalam beribadah.
يَا عِبَادِي إِنَّكُمْ لَنْ تَبْلُغُوا ضَرِّي فَتَضُرُّونِي وَلَنْ تَبْلُغُوا نَفْعِي فَتَنْفَعُونِي
“Hai hamba-Ku, kamu sekalian tidak akan dapat menimpakan mara bahaya sedikitpun kepada-Ku, tetapi kamu merasa dapat melakukannya. Selain itu, kamu sekalian tidak akan dapat memberikan manfaat sedikitpun kepada-Ku, tetapi kamu merasa dapat melakukannya”.

يَا عِبَادِي لَوْ أَنَّ أَوَّلَكُمْ وَآخِرَكُمْ وَإِنْسَكُمْ وَجِنَّكُمْ كَانُوا عَلَى أَتْقَى قَلْبِ رَجُلٍ وَاحِدٍ مِنْكُمْ مَا زَادَ ذَلِكَ فِي مُلْكِي شَيْئًا
Hai hamba-Ku, seandainya orang-orang yang terdahulu dan orang-orang yang belakangan serta manusia dan jin, semuanya berada pada tingkat ketakwaan yang paling tinggi, maka hal itu sedikit pun tidak akan menambahkan kekuasaan-Ku.
يَا عِبَادِي لَوْ أَنَّ أَوَّلَكُمْ وَآخِرَكُمْ وَإِنْسَكُمْ وَجِنَّكُمْ كَانُوا عَلَى أَفْجَرِ قَلْبِ رَجُلٍ وَاحِدٍ مَا نَقَصَ ذَلِكَ مِنْ مُلْكِي شَيْئًا
Hai hamba-Ku, seandainya orang-orang yang terdahulu dan orang-orang yang belakangan serta jin dan manusia semuanya berada pada tingkat kedurhakaan yang paling buruk, maka hal itu sedikitpun tidak akan mengurangi kekuasaan-Ku.
يَا عِبَادِي لَوْ أَنَّ أَوَّلَكُمْ وَآخِرَكُمْ وَإِنْسَكُمْ وَجِنَّكُمْ قَامُوا فِي صَعِيدٍ وَاحِدٍ فَسَأَلُونِي فَأَعْطَيْتُ كُلَّ إِنْسَانٍ مَسْأَلَتَهُ مَا نَقَصَ ذَلِكَ مِمَّا عِنْدِي إِلَّا كَمَا يَنْقُصُ الْمِخْيَطُ إِذَا أُدْخِلَ الْبَحْرَ
Hai hamba-Ku, seandainya orang-orang yang terdahulu dan orang-orang yang belakangan serta semua jin dan manusia berdiri di atas bukit untuk memohon kepada-Ku, kemudian masing-masing Aku penuh permintaannya, maka hal itu tidak akan mengurangi kekuasaan yang ada di sisi-Ku, melainkan hanya seperti benang yang menyerap air ketika dimasukkan ke dalam lautan.

يَا عِبَادِي إِنَّمَا هِيَ أَعْمَالُكُمْ أُحْصِيهَا لَكُمْ ثُمَّ أُوَفِّيكُمْ إِيَّاهَا فَمَنْ وَجَدَ خَيْرًا فَلْيَحْمَدْ اللَّهَ وَمَنْ وَجَدَ غَيْرَ ذَلِكَ فَلَا يَلُومَنَّ إِلَّا نَفْسَهُ
Hai hamba-Ku. sesungguhnya amal perbuatan kalian senantiasa akan Aku hisab (adakan perhitungan) untuk kalian sendiri dan kemudian Aku akan berikan balasannya. Barang siapa mendapatkan kebaikan, maka hendaklah ia memuji Allah Subhanahu wa Ta'ala. Dan barang siapa yang mendapatkan selain itu (kebaikan), maka janganlah ia mencela kecuali dirinya sendiri."
Hadits Muslim no- 4674 , Hadits Ahmad no - 20451

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِلْمُسْلِمِيْنَ فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

Jumat, 22 November 2019

Menjadi muslim yang baik


Menjadi muslim yang baik, tentu hal ini menjadi harapan bagi umat nabi Muhammad SAW. Menjadi adalah suatu proses, jadi dari kebaikan itu akan terus ditingkatkan. Karena itu baik itu selalu berlawanan dengan buruk atau jahad. Kebaikan itu suatu yang dikehendaki Allah karena hasil dari perbuatan melaksanakan perintah Allah. Bagaimanakah bila diperlakukan orang lain secara tidak wajar, misalnya disakiti, didhalimi, difitnah dan lainnya. Muslim yang baik bukan membalas dengana hal tersebut atau yang serupa, tetapi dari keburukan itu dibalasnya dengan perilaku yang baik dan terpuji.



اَلْحَمْدُ لِلّهِ الَّذِيْ خَلَقَ السَّمَوَاتِ وَالْاَرْضَ وَجَعَلَ الظُّلُمَتِ وَالنُّوْرِ ثُمَّ الَّذِيْنَ كَفَرُوْا بِرَبِّهِمْ يَعْدِلُوْنَ,أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلهَ إِلاَّ اللهُ الْخَالِقُ الْبَارِءُ الْمُصَوِّرُ لَهُ الْاَسْمَاءُالْحُسْنَى, وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ,اَلْمَبْعُوْثُ بِالْحَقِّ وَالْوَفَى. اَللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى نَبِيِّنَا  مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَ الْهُدَى أَمَّا بَعْدُ: اَيُّهَا الْمُؤْمِنُوْنُ رَحِمَكُمُ اللهُ, اُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِى بِتَقْوَى اللهِ, اِتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُمْ مُّسْلِمُوْنَ. وَقَالَ رَبُّكُمْ فِى الْقُرْانِ الْكَرِيْمِ اَعُوْذُبِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ: يَااَيُّهَالنَّاسُ كُلُواْمِمَّا فِى الْاَرْضِ حَلَالً طَيِّبًا وَلَا تَتَّبِعُواْ خُطُوَاتِ الشَّيْطَانَ اِنَّهُ لَكُمْ عَدُوٌّمُبِيْنٌ
Kaum Muslimin Rahimakumullah,
Pada mimbar Jum’at ini saya mengajak pada jamaah sekalian, marilah bersama-sama kita senantiasa meningkatkan iman dan taqwa kepada Allah SWT yaitu dengan menjalankan perintah-perintahnya dan berupaya untuk meninggalkan larangan Allah SWT. Sesungguhnya dwi fungsi manusia atas penciptaan Allah terhadap manusia. Manusia adalah sebagai hamba-Allah dan sebagai khalifah Allah. Karena itu untuk mewujudkan peran ganda tersebut Allah SWT memberikan perintah dan larangan. Setiap perintah pasti akan membawa pada kebaikan sebaliknya larangan Allah bila dilaksanakan maka akan membawa pada bencana, malapetaka bahkan dosa. Karena itu dengan perintah dan larangan Allah itu kita cermati kita hayati, kita pahami untuk bisa dipilih dan dipilah dalam kehidupan sehari-hari. Allah memerintahkan





“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah sebenar-benar takwa kepada-Nya dan janganlah sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan beragama Islam. (QS. Ali Imran: 102)

Dalam ayat tersebut Allah memerintahkan kepada hamba-Nya untuk bertaqwa kepada-Nya, yaitu untuk menjalankan perintah-perintah-Nya dan meninggalkan larangan-Nya. Perwujudan dari iman dan taqwa dijelaskan oleh Rasullulah SAW.
اتق الله حيثما كنت واتبع السيئة الحسنة تمحها وخالق الناس بخلق حسن
“Bertaqwalah kepada Allah di manapun kamu berada, ikutilah keburukan dengan kebaikan yang akan menghapusnya dan pergaulilah manusia dengan akhlaq yang baik (HR. Ahmad, Tirmidzi, Baihaqi).

Mengacu pada sabda Rasulllah tersebut, bahwa diutusnya nabi Muhammad SAW tidak lain adalah untuk menyempurnakan akhlaq bagi sekalian alam. Hal ini jelas ketika melihat idiologi masyarakat Jahiliyah, kondisi sosial kemasyarakatan yang telah menyimpang dari aturan Allah. Demikian pula bahwa pada diri Rasulullah juga terlah tertanam suri tauladan (uswatun hasanah). Maka sudah sewajarnya beliau melanjutkan sabdanya واتبع السيئة الحسنة تمحها agar mengikuti keburukan dengan kebaikan, karena kebaikan itu akan menghapuskan keburukan. Keburukan bila dibalas dengan keburukan maka akan menjadi lingkaran syetan, sehingga tiada kebaikan akan tersebar, keberkahan akan terwujud karena yang terbangun adalah perilaku angkara murka. Namun bila keburukan itu diganti dengan kebaikan akan terbangun kehidupan yang damai, harmonis, aman dan sejahtera. Bahkan Rasululah masih melanjutkan sabda-Nya 
وخالق الناس بخلق حسن
Dalam menjalin hubungan sosial hendaknya menerapkan sikap dan akhlaq yang terpuji.
Karena itu tidak bisa ditawar lagi bahwa iman dan taqwa itu di manapun berada. Iman dan taqwa tidak tergantung pada suatu tempat dan situasi. Karena hendaknya iman dan taqwa yang akan mewarnai situasi dan tempat. Bagaimanakah kondisi dan situasi yang berada dalam kondisi kemaksiatan tetap berpegang pada iman dan taqwa, suatu wilayah yang berada pada keingkaran kepada Allah selalu ditegakkan iman dan taqwa. Maka dengan demikian Allah akan melimpahkan keberkahan-Nya bagi sekalian alam.

“Jikalau Sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi mereka mendustakan (ayat-ayat Kami) itu, maka Kami siksa mereka disebabkan perbuatannya. (QS. Al A’rof: 96)

Suatu negeri yang penduduknya beriman dan bertaqwa  menjadi kunci bagi Allah akan memberikan keberkahannya, Allah berkuasa untuk menciptakan kejayaan dan kemakmuran di tengah masyarakat yang jauh dari petunjuknya, tapi yang terjadi akan mendatangkan bencana dan malapetaka baik terhadap negrinya maupun bagi yang lain. Hal ini karena kejayaan dan kemakmuran jauh dari keberkahan.
Untuk selanjutnya Allah memerintahkan kepada orang-orang yang beriman untuk bertaqwa dengan sebenar-benarnya (haqqa tuqaatihi). Di dalam tafsir Ibnu katsir haqqa tuqaatihi dimaknai dengan taat kepada-Nya dan tidak maksiat terhadapnya, Selalu mengingat-Nya dan tidak lupa kepada-Nya, selalu bersyukur kepada-Nya dan tidak ingkar terhadap nikmat-Nya.

Kemudian dilanjutkan dalam firman-Nya: “walaa tamutunna ilaa waantum muslimuun” dan janganlah sekali-kali kalian mati melainkan dalam keadaan beragama Islam. (Ali Imran: 102)
Artinya, peliharalah Islam dalam diri kita selagi kita sehat dan sejahtera, agar kita nanti mati dalam keadaan beragama Islam, sesungguhnya pengamalan ajaran Islam adalah karena suatu pembiasaan, ketika sudah terbiasa maka akan menjadi ringan dan mudah. Misalkan menegakkan shalat 5 waktu pada awalnya adalah berat dan menyulitkan, namun kalau sudah dibiasakan maka akan menjadi ringan dan mudah. Bahkan bagi mereka akan merasa kurang dalam menegakkan shalat 5 waktu, sehingga ditambah dengan shalat-shalat sunnah yang lain. Demikian pula shalat berjamaah itu juga akan menjadi ringan bila telah dibiasakan.

Barang siapa yang hidup menjalani suatu hal yang baik, maka ia pasti mati dalam keadaan berpegang kepada yang baik dan dalam kondisi khusnul khatimah. Dan barang siapa yang mati dalam keadaan tidak berpegang pada syari’at Allah, maka akan menjadi suul khatimah kelak ia dibangkitkan dalam keadaan yang amat rugi.
Ada dua konsepsi ahlussuffah dalam melaksanakan perintah Allah:
·         Khauf dan roja’, takut dan harap yang dipelopori ahlussuffah Hasan Basri. Bahwa setelah memahami perintah dan larangan Allah, balasan dan ancaman Allah, maka muncul rasa takut bila meninggalkan perintah Allah akan mendapat azab dan siksa. Sehingga berusaha melaksanakan perintah Allah dengan penuh harap akan mendapat pahala dan surga.
·         Hub, cinta yang dipelopori ahlussuffah Rabiah Adawiyah. Dalam konsepnya beliau melaksanakan perintah Allah bukan karena mengharapkan pahala dan surga. Beliau melaksanakan larangan Allah dan meninggalkan perintahnya bukan karena takut siksa dan neraka. Namun semua itu dilaksanakan karena cinta.

Sebagai orang awam marilah kita kaji, pahami dan laksanakan perintah Allah, sebagai wujud rasa syukur bahwa Allah telah memberikan kesempurnaan pada manusia. Karena kita hidup di bumi Allah, kita makan minum dari semua milik Allah, bahkan kita memintapun kepada Allah. Mudah-mudahan Allah selalu memberkahi kita semua, amin.


بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِلْمُسْلِمِيْنَ فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ