Kamis, 09 Juli 2020

Ciri-Ciri Orang Bertaqwa dan Konsekwensi Yang Harus Dilakukan, Khutbah Bahasa Indonesia

Realisasikan taqwa pada amaliah keseharian akan membentuk tabi’at atau watak serta perangai yang menjadi ciri-ciri orang yang bertaqwa. Walaupun tabi’at itu sekecil biji sawi pengaruh taqwa tersebut akan memberikan pencerahan dan aura kesejukan serta kedamaian pada diri seseorang yang bertaqwa dan juga lingkungan sekitarnya.

اَلْحَمْدُ ِللهِ الَّذِيْ فَرَضَ عَايِناً بِأَعْمَلِ الصَّالِحَاتِ وَنَهَى بِأَعْمَلِ السَّيِّئَاتِ وَالْمُنْكَرِ. أَشْهَدُ أَنْ لَاإِلَهَ إِلَّا اللهُ وَحْـدَهُ لاَشَـرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ لَانَبِىَّ بَعْدَهُ. اَللّٰهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلىَ سَيِّدِنَا حَبِيْبِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَمَنْ وَالَهُ . أَمَّا بَعْدُ.فَيَا عِبَادَ اللهِ, اِتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَاتَمُوْتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ .

Jema’ah Juma’ah Rahimakumullah
Pada kesempatan yang mulia ini, kami senantiasa mengajak pada para jema’ah marilah kita tingkatkan iman dan takwa kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. yaitu dengan sekuat daya upaya melaksanakan perintah-Nya dan meninggalkan larangan-Nya.

Dalam khutbah juma’ah ini akan kami sampaikan ciri-ciri orang yang bertakwa agar kita dapat yakin dan menjadi sebenar-benar insan muttaqin dihadapan Allah SWT dan implementasi taqwa kita berpengaruh positif pada masyarakat di sekeliling kita.

Dengan ketaqwaan yang demikian Islam mampu menunjukan misi utamanya sebagai agama rahmatan lil’alamin, bukan sebagai agama yang terhijab/ tersekat dan tertutup oleh orang Islam itu sendiri. Sebagaimana disampaikan oleh Syeh Muhammad Abduh :
أَلْاِسْلَامُ مَحْجُوْبٌ بِالْمُسْلِمِيْنَ
“Agama Islam tertutup (perkembangannya) oleh orang Islam sendiri”

Jema’ah Juma’ah Rahimakumullah
Pengertian taqwa yang telah masyhur dikemukakan oleh para ulama adalah “Menyamakan atau melaksanakan perintah-perintah Allah dan menghindar atau menjauhi larangan-larangan-Nya “
Dari pengertian tersebut banyak sekali konsekwensi yang harus kita laksanakan untuk mewujudkan dengan sebenar-benar taqwa, diantaranya:
1. صِحَّةُ الْعَقْدِ : Prinsip teguh dalam keimanan dan ketauhidan.
Allah telah berfirman dalam surat Al Fussilat 30 yang Artinya:
“ Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: “Tuhan kami adalah Allah” kemudian merekia meneguhkan pendirian mereka, maka malaikat akan turun kepada mereka (dengan mengatakan) “Janganlahkamu merasa takut dan janganlah kamu merasa sedih; dan bergembiralah kamu dengan (memperoleh) surga yang telah dijanjikan Allah kepadamu”.
2. أَلْعَمَلُ بِالْعِلْمِ : Prinsip kewaspadaan berdasar pengetahuan dengan cara berpegang teguh pada agama yang haq dan murni yaitu agama Islam sebagai petunjuk dan pemandu amaliyah ummat dengan kesempurnaan syari’atnya. Allah berfirman didalam surat Ar-Ruum 30 yang Artinya :
“ Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama (Islam) sesui fitrah Allah, disebabkan Dia telah menciptakan manusia menurut (fitrah) itu. Tidak ada perubahan pada ciptaan Allah. Itulah agama yang lurus, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui.”
3. أَلصِّدْقُ بِالْقَصْدِ : Perinsip kesungguhan dalam kebaikan. Sungguh sungguh melaksanakan peribadatan dengan niat dan ikhlas. Peribadatan demikian ini akan sampai pada tujuan dan memiliki bobot/ kwalitas dihadapan Allah SWT.
4. أَلْوَفَاءُ بِالْعَهْدِ : Prinsip disiplin. melaksanakan kewajiban sesuai / tepat waktunya.
5. اِجْتِنَابُ الْحَدِّ : Prinsip menghindar dari kerusakan. Berusaha keras dengan segala daya upaya menghindari larangan Allah dan rasul-Nya. Karena pada dasarnya larangan yang dilaksanakan pastilah menyebabkan kerusakan.

Dari direalisasikan taqwa pada amaliah keseharian maka akan membentuk tabi’at atau watak serta perangai yang menjadi ciri-ciri orang yang bertaqwa. Walaupun tabi’at itu sekecil biji sawi pengaruh taqwa tersebut akan memberikan pencerahan dan aura kesejukan serta kedamaian pada diri seseorang yang bertaqwa dan juga lingkungan sekitarnya.

Jema’ah Juma’ah Rahimakumullah
Allah menyebutkan beberapa ciri orang bertaqwa
termaktub didalam Alquran surat Al Baqarah ayat 1-5:


Alif Lam Mim, Kitab (Al-Qur’an) ini tidak ada keraguan padanya, petunjuk bagi orang-orang yang bertaqwa. (yaitu) mereka yang beriman kepada yang gaib, melaksanakan salat dan menginfakkan sebagian rezeki yang Kami berikan kepada mereka. Dan mereka yang beriman kepada (Al-Qur’an) yang diturunkan kepadamu (Muhammad) dan (kitab-kitab) yang telah diturunkan sebelum engkau dan mereka yakin akan adanya akhirat. Merekalah yang mendapat petunjuk dari Tuhannya, dan mereka itulah orang-orang yang beruntung.

Dalam Alquran surat Ali Imran 133-134 juga disebutkan:

“Dan bersegeralah kamu mencari ampunan dari Tuhanmu dan mendapatkan surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan bagi orang-orang yang bertakwa (yaitu) orang-orang yang berinfak, baik di waktu luang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang lain. Dan Allah mencintai orang yang berbuat kebaikan”.

Jema’ah Juma’ah Rahimakumullah
Berdasar firman Allah tersebut di atas bahwa ciri-ciri orang-orang yang bertaqwa yaitu :
1. Mereka yang beriman kepada yang gaib, melaksanakan salat dan menginfakkan sebagian rezeki baik di waktu luang maupun sempit.
2. Mereka yang beriman kepada (Alquran) & (kitab-kitab) yang telah diturunkan sebelumnya.
3. Mereka yang yakin akan adanya akhirat.
4. Mereka yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang lain.

Namun lebih dari itu kita harus selalu meningkatkan ketaqwaan, agar tidak termasuk orang yang merugi karena hari ini kita lebih baik dari hari kemarin. Dan untuk mencapai sebenar-benar taqwa, sebagaimana disampaikan oleh Syeh Al Muhasibi salah seorang ahli tasyawuf berpendapat bahwa bukti utama ketaqwaan ialah bersikap wara’ terhadap larangan-larangan Allah. Yang dimaksud dengan wara’ oleh Syeh Ibrahim bin Adham, ialah “meninggalkan segala sesuatu yang meragukan dan yang tidak berarti, meninggalkan yang diharamkan, yang makruh dan bahkan yang tidak diperlukan oleh agama”.
Demikian khutbah Jum’ah ini kami sampaikan semoga kita dapat selalu meningkatkan taqwa kita kepada Allah setelah mengetahui ciri-ciri dan konsep peningkatannya, amin.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ .وَقُلْ رَبِّ اغْفِرْ وَارْحَمْ وَأَنْتَ خَيْرُ الرَّاحِمِينَ