Sabar Jalan Meraih Derajad Taqwa


Sabar adalah suatu kata yang mudah untuk dikatakan, namun sangat sulit untuk diterapkan. Bahkan kesabaran bukan datang dengan tiba-tiba, namun sesungguhnya kesabaran itu membutuhkan pelatihan, bahkan perlu ujian. Semakin banyak ujian, tantangan dan gangguan maka akan menjadi pribadi yang tangguh, sabar, dan siap untuk mencari solusi.

Banyak orang yang mendapat ujian namun justru hanya bisa menyalahkan orang lain, pikiran kalut, hati kusut sehingga semakin banyak masalah. Lain halnya orang yang sudah berulang kali mendapatkan musibah maka hatinya tetap tenang sehingga dengan demikian setiap menghadapi masalah seberat apapun akan dapat diselesaikan. Karena Allah telah mengatakan bahwa tiadalah disebut sebagai orang yang beriman kecuali pasti akan diuji.

Sabar berarti menahan yang bermakna tahan mendertita untuk tidak lekas marah, tidak mudah patah hati, tidak mudah putus asa. Bulan puasa adalah bulan untuk menahan diri dari segala hal yang membatalkan puasa dan juga segala hal yang dapat merusak kualitas ibadah puasa. Setelah waktu imsa’ sampai waktu maghrib harus bisa menahan untuk tidak makan, minum, hubungan suami istri dan juga menahan diri dari perilaku marah-marah, ghadzab, adu-domba, memfitnah, ghibah, namimah, suudhan (berburuk sangka) dan perilaku-perilaku buruk lainnya. Bila ingin meraih derajad taqwa, mau atau tidak mau harus bisa menahan diri dari hal-hal tersebut diatas.

Menurut KH. Bahaudin Mudharary dan buku Esensi Puasa Kajian Metafisika menyampaikan bahwa bahwa segala sesuatu yang ditangkap oleh panca indra, berupa benda dan kejadian disekitar akan menjadi gambaran-gambaran materialistis. Gambaran-gambaran ini dipangkal otak akan menjadi nafsu-nafsu. Maka pikiran yang materialistis itu akan berbaur lagi menjadi nafsu keinginan, kebencian, kemurkaan dan sebagainya. Kemudian mengalir lagi kepusat kemauan dengan melalui urat syaraf menuju otak untuk melakukan perbuatan. Karena daya pikir bercampur dengan daya nafsu, maka dinamai roh hewani. Jika nafsu ini tidak dikendalikan maka akan terus bergelora didalam jiwa, laksana api yang menjilat-jilat tanpa ada pemadamnya. Nafsu yang demikian ini saling bergetar atau beresonansi dengan yang sejenis serupa jin/ iblis.
Dari sinilah pangkal dari segala perbuatan keji, sadis dan semacamnya semakin merajalela. Bagi orang yang melaksankan ibadah puasa dengan seluruh amalan-amalannya tentu dapat mencegah daya syetaniyah yang mempengaruhi panca indera, sekaligus dapat mengendalikan gerakan-gerakan perbuatan jasmani.

Karena itu agar ibadah puasa menjadi ibadah puasa yang dapat membentuk pribadi yang taqwa, alangkah baiknya untuk mengetahui hal-hal yang harus ditahan atau dikendalikan. Untuk lebih jelasnya dalam hal apa saja kesabaran itu sering ditemukan. Secara syari’at sabar menahan diri dari tiga hal:
1. Sabar untuk taat kepada Allah.
Taat kepada Allah adalah sangat berat dan sulit, membutuhkan kesiapan tenaga, pikiran bahkan berupa harta benda seperti zakat dan haji. Yang lebih penting lagi bahwa ketaatan didalamnya ada kesulitan terhadap jiwa dan raga sehingga diperlukan kesabaran dan ketabahan.

"Hai orang-orang yang beriman, Bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaranmu dan tetaplah bersiap siaga (di perbatasan negerimu) dan bertakwalah kepada Allah, supaya kamu beruntung. (Ali Imran: 200)

2. Sabar dari hal-hal yang diharamkan.
Manusia harus menahan diri dari dari hal-hal yang diharamkan oleh Allah, hal ini karena sifat dan dorongan manusia untuk melakukan perbuatan tercela, maka manusia harus menahan diri dari kebohongan, penipuan, interaksi, memakan harta yang batil, berzina, minum khamr, pencurian, kemaksiatan. Semua ini membutuhkan ketabahan, kesabaran, kekuatan untuk menahan diri dari dorongan hawa nafsu.
Katakanlah: "Hai hamba-hamba-Ku yang beriman. bertakwalah kepada Tuhanmu". orang-orang yang berbuat baik di dunia Ini memperoleh kebaikan. dan bumi Allah itu adalah luas. Sesungguhnya Hanya orang-orang yang Bersabarlah yang dicukupkan pahala mereka tanpa batas. (Azzumar: 10)

3. Sabar terhadap takdir Allah. Takdir Allah ada yang disukai dan ada yang tidak disukai, bila hal yang disukai maka kita harus bersyukur, takdir yang tidak disukai seperti terkena musibah pada badan, harta, keluarga dan masyarakat diperlukan kesabaran dan ketabahan. Manusia harus sabar dari musibah yang menimpanya, mereka tidak melakukan hal-hal yang dilarang seperti keluh kesah baik dengan lisan, hati maupun anggota badan.

4. Sabar terhadap perbuatan orang lain:
• Tidak melayani permusuhan/ pertengkaran.

" Dan Bersabarlah terhadap apa yang mereka ucapkan dan jauhilah mereka dengan cara yang baik." (Al Muzammil: 10)
• Menerima akibat perbuatan.

"Maka Bersabarlah kamu seperti orang-orang yang mempunyai keteguhan hati dari rasul-rasul telah bersabar dan janganlah kamu meminta disegerakan (azab) bagi mereka. pada hari mereka melihat azab yang diancamkan kepada mereka (merasa) seolah-olah tidak tinggal (di dunia) melainkan sesaat pada siang hari. (Inilah) suatu pelajaran yang cukup, Maka tidak dibinasakan melainkan kaum yang fasik. (Al Ahqaf: 35)

• Memaafkan perilaku orang lain.
" Tetapi orang yang bersabar dan mema'afkan, Sesungguhnya (perbuatan) yang demikian itu termasuk hal-hal yang diutamakan. (Assyura: 43)

Inilah tantangan yang dihadapi oleh orang-orang yang beriman, sekalipun bulan Ramadhan para syetan dibelenggu, namun sesungguhnya yang dapat membelenggu syetan hanyalah dirinya sendiri. Karena ketika setiap muslim telah menyadari bulan puasa penuh dengan rahmat dan maghfirah dari Allah, Allah akan melipatgandakan pahalanya sampai 700 tingkatan. Setiap muslim termotivasi untuk menggapai keutamaan itu maka para syetan menjadi takut untuk menggoda manusia. Berupaya menjalankan perintah Allah membutuhkan kesabaran, meninggalkanpun juga membutuhkan kesabaran. Bahakan karena puasa adalah ibadah sirri tentu lebih banyak godaannya. Semoga kita akan dapat menjalankan ibadah puasa dengan kesabaran yang akhirnya akan terwujud sebagi pribadi muslim yang bertaqwa.

Anda sedang membaca artikel dari untajiaffan Terbaru hari ini. Mohon untuk membagikan artikel ini ke teman anda melalui sosial media dibawah ini.

Artikel Untajiaffan Lainnya:



Kotak Komentar