Tampilkan postingan dengan label News. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label News. Tampilkan semua postingan

Sabtu, 11 Juli 2020

Shalat Jum’at Dua Tahap dan Renggangkan Shaf, Fatwa MUI Nomor 31 Tahun 2020

Shalat merupakan rukun Islam yang kedua yang diwajibkan bagi seluruh umat Islam dalam kondisi apapun, kapanpun dan di manapun shalat wajib di laksanakan. Bagi orang yang mukim atau bagi orang yang musafir tetap wajib melaksanakan shalat. Orang yang sehat dan orang yang sakit juga wajib menegakkan shalat,orang yang sedang sibuk atau sedang mempunyai keluangan waktu juga wajib untuk menegakkan shalat. Karena shalat adalah merupakan tiang agama, barangsiapa yang menegakkan shalat maka berarti orang tersebut telah menegakkan agama dan barangsiapa yang meninggalkan shalat maka berarti orang tersebut merobohkan agama.

Shalat mempunyai berbagai macam keutamaan, shalat dapat memberikan jalan yang terang kepada orang Islam, Shalat akan dapat mencegah perbuatan keji dan munkar, shalat bisa menjadi solusi atas segala kesulitan hidup, shalat bisa membukakan Rizki dan shalat bisa menjadi jalan bagi hamba Allah untuk memasuki surganya.

Untuk mencapai kesempurnaan shalat, maka Islam menandaskan tegakkanlah shalat pada waktunya, melaksanakan shalat secara berjamaah, bila berjamaah juga rapatkanlah serta luruskanlah shafnya. Dalam kondisi pandemi virus corona, telah merubah kebiasaan baik umat Islam kepada hal-hal yang tidak semestinya dilakukan, seperti kebiasaan untuk menegakkan shalat berjamaah, meluruskan dan merapatkan shaf. Pada kondisi pandemi Covid- 19, sebelum penetapan new normal, maka shalat berjamaah untuk dilaksanakan di rumahnya masing-masing. Sebaliknya setelah pemerintah menetapkan new normal, maka shalat bisa dilaksanakan dengan berjamaah di masjid, mushola atau di langgar, dengan menerapkan protokol kesehatan, diantaranya adalah dengan menjaga jarak.

Menjaga jarak ketika melaksanakan shalat bagi sebagian umat Islam, mereka dapat menerima dengan keikhlasan, mereka menyadari dan memahami apa yang menjadi himbauan pemerintah. Namun ada juga sebagian dari umat Islam yang tidak mempercayai atau tidak mau melaksanakan sosial distancing atau menjaga jarak ketika sedang melaksanakan shalat. Karena itu dengan kondisi yang demikian ini, tentu saja di tengah-tengah masyarakat akan timbul dua perbedaan pemahaman. Demikian juga ketika melaksanakan shalat Jumat, dalam kondisi new normal pemerintah telah memberikan kelonggaran bagi umat Islam untuk menegakkan shalat Jumat dengan menerapkan protokol kesehatan, diantaranya adalah dengan menjaga jarak.

Demikian juga sebentar lagi umat Islam yang akan melaksanakan shalat Idul Adha, maka bagi yang melaksanakan shalat khususnya shalat Jumat di masjid di tengah pemukiman yang padat penduduknya, maka dimungkinkan masjid tidak bisa menampung jamaah. Masjid yang seharusnya bisa digunakan secara penuh, tetapi hanya bisa digunakan sepertiga dari jumlah jamaah masjid.

Shalat Idul Adha yang diksanakan di masjid maka sudah dipastikan tidak bisa menampung jumlah jamaah. Apalagi bila menerapkan sosial distancing. Bagaimanakah umat Islam yang sudah terbiasa melaksanakan shalat Jumat di masjid, bolehkah melaksanakan shalat Jumat di masjid dengan dua tahap? Setelah melaksanakan shalat Jumat pada tahap yang pertama kemudian dilanjutkan dengan tahap yang kedua.

Ada pendapat yang membolehkan melaksanakan shalat Jumat di langgar, mushola atau di gedung pertemuan yang lain. Karena itu untuk menyikapi hal yang demikian ini Majelis Ulama Indonesia telah mengeluarkan fatwa Nomor 31 tahun 2020 berkaitan dengan penyelenggaraan shalat Jumat dan shalat jamaah untuk mencegah penularan wabah Covid 19.



Selasa, 23 Juni 2020

Wujudkan Kebersihan Masjid Yayasan Amal Bakti Muslim Pancasila (YAMP), Model Pak Keling

Pada suatu pagi Ahad 21 Juni 2010 nampak ada seorang laki-laki yang sedang membersihkan masjid Yayasan Amal Bakti muslim Pancasila (YAMP) Nurul Falah Mendolo Wonosobo. Laki-laki itu bernama Pak Keling yang mengabdikan diri untuk merawat kebersihan masjid sejak tahun 2012. Dia membersihkan masjid meliputi menyapu, mengepel, membersihkan dinding, kaca dan semua yang berkaitan dengan masjid, termasuk kebersihan toilet, kamar mandi dan tempat wudhu. Pada pagi itu dia bekerja dengan tekun dan semangat, tak ada tanda-tanda merasa berat, semua dilaksanakan mengalir sesuai kebutuhan.
Masjid Yayasan Amal Bakti Muslim Pancasila Mendolo Wonosobo

Masjid yang berada di tepi jalan raya dan berada di antara perkantoran, sekolah, rumah sakit, dengan tempat parkir yang luas sehingga menjadi tempat persinggahan yang strategis bagi para musafir. Dengan kondisi ini maka membutuhkan kebersihan dan perawatan secara terus-menerus, bila masjidnya bersih maka akan mendatangkan rasa nyaman untuk beribadah. Pak Keling yang berangkat bekerja setelah shalat subuh dan pulang pada sore atau malam. Karena disamping merawat masjid dia juga merawat gedung haji dan menyapu jalan raya sebagai petugas kebersihan, pekerjaan ini dilakukan secara bergantian. Tetapi waktu yang lebih banyak untuk mengurusi kebersihan masjid.
Pak Keling yang mempunyai tips sendiri ketika mengingatkan pada jamaah untuk selalu menjaga kebersihan, berikut penuturan beliau yang disampaikan dengan bahasa Jawa:

“Menawi wonten tiyang bucal sampah kula tututi lajeng kula pundhut, biasane tiyang punika pirsa. Mila kula mikir, piyambake ugi mikir menawi piyambakipun lepat, amargi sampun bucal sampah sawiyah-wiyah. Sahingga ing sanes wekdal piyambakipun badhe bucal sampah wonten panggenan ingkang sampun dipun cawisaken”.

Bila ada orang yang membuang sampah terus saya ikuti dan saya ambil sampahnya, biasanya orang tersebut melihat saya memungut sampahnya. Saya berfikir kalau dia juga berpikir telah berbuat salah karena telah membuang sampah sembarangan, sehingga di lain waktu dia akan membuang sampah pada tempat yang sudah disediakan.
Pak Keling sedang membersihkan kaca masjid

Inilah teguran Pak Keling yang mempunyai kiat tersendiri untuk menegur orang yang tekah membuang sampah secara sembarangan. Dan mengingatkan agar dibuang pada tempat yang telah disediakan. Sampah yang berantakan akan membuat suasana menjadi tidak nyaman, terlihat kumuh, bisa menjadi sarang nyamuk dan lalat sehingga bisa mendatangkan berbagai macam penyakit. Karena itu permasalahan sampah sebenarnya menjadi permasalahan bersama maka cara mengatasinya juga hendaknya secara bersama-sama. Jadi bila di suatu tempat umum terlihat bersih, berarti ada orang yang telah membiasakan untuk hidup bersih, bila ada orang yang bertugas untuk membersihkan tempat tersebut bukan berarti bahwa kita bisa membuang sampah secara sembarangan,tetapi tetaplah buang sampah pada tempatnya.

Banyak terjadi musibah dan bencana, tanah longsor, banjir disebabkan karena saluran tersumbat oleh sampah, hal ini karena dilakukan oleh manusia yang suka membuang sampah secara sembarangan. Dampaknya akan menjadi lebih luas, tidak hanya merugikan dirinya sendiri tetapi juga merugikan orang lain, karena itu mulai sekarang hendaknya untuk membiasakan membuang sampah pada tempatnya.
Ruang untuk shalat

Pak Keling adalah salah satu contoh, dia orang biasa, dia menyadari kalau ada orang membuang sampah menegur dengan kata-kata kadangkala akan menimbulkan sesuatu yang tidak menyenangkan bagi orang yang mendengarnya. Mungkin orang yang ditegur akan mengatakan, dia siapa, berani menegur saya. Karena yang menegur adalah orang yang biasa-biasa saja, karena itu, orang yang biasa-biasa saja cara menegurnya adalah dengan perbuatan. Karena itu malulah pada dirinya sendiri, ketika ada orang yang biasa memungut sampah yang telah dibuangnya. Karena sesungguhnya kemuliaan seseorang bukan dilihat dari segi fisiknya (gagah atau cantiknya), penampilannya, kekayaannya tetapi dilihat dari hati dan amal perbuatannya.

Semoga contoh yang telah diberikan oleh Pak Keling ini bisa menjadikan inspirasi bagi kita sekalian untuk senantiasa mewujudkan kebersihan dimulai dari diri sendiri, dimulai dari hal yang sedikit/ kecil dan dimulai dari sekarang (tidak usah menunggu waktu yang akan datang).

Rabu, 24 Desember 2014

Donor Darah Membantu, Menyehatkan, Menyelamatkan Diri Dan Orang Lain



“Tiap tetes darah sangat berarti bagi yang membutuhkan” inilah salah sati semboyan di PMI. Sebagai satuan kerja yang membidangi kegiatan sosial dan kesehatan melalui donor darah. Ada yang setiap tahun secara rutin menjadi peserta donor darah, bagi mereka merasakan menjadi sehat secara pribadi dan yang lebih penting lagi ternyata bisa menyehatkan dan menyelamatkan nyawa orang lain. Betapa banyak orang yang mengalami pendaharahan karena kecelakaan atau karena melakukan operasi. Tertolonglah mereka karena kerelaan, keikhlasan dan kesadaran untuk menolong memalui donor darah.


Peserta Donor Darah diantar anak dan istri tercintanya.
 
Tidak semua orang yang mau menjalankan donor darah, karena ada yang merasa takut. Ada beberapa orang yang setelah mendonorkan darahnya tubuhnya menjadi lemah dan pucat, ini yang menjadi sebab orang mengaca pada dirinya. Pada rangkaian kegiatan jalan sehat kerukunan umat beragama dalam rangka perngatan Hari Amal Bakti ke-69 Kementerian Agama RI, Kementerian Agama Kabupaten Wonosobo menyelenggarakan kegiatan donor darah. Semoga menjadi amal shalih yang diterima Allah SWT, terutama bagi peserta donor darah maupun kepada para petugas PMI.

Jalan Sehat Kerukunan Umat Beragama, Rangkaian HAB ke-69 Kementerian Agama



Kalau anda belum tahu tentang Wonosobo, saya akan memberi informasi tentang kota Wonosobo sebagai kota kecil yang bersuhu dingin. Dinginnya wilayah tidak menjamin hati dan fikirannya dingin. Hal ini terbukti bahwa dahulu Kabupaten Wonosobo dikenal sebagai daerah yang bersumbu pendek. Maka setiap pergantian pimpinan Dandim dan Polres, mereka akan berfikir dua kali bagaimana dapat beradaptasi dengan daerah yang dingin tetapi bersumbu pendek.

Mungkin ada yang bertanya, apakah yang dimaksudkan dengan sumbu pendek? Jawabannya langsung saja melihat dan mencari alat peraga. Dengan lampu yang berbahan minyak tanah, bila sumbunya pendek maka akan mudah panas dan mudah terjadi kebakaran. Hal ini dapat dikembalikan pada karakter manusianya, bila terjadi suatu permasalahan sedikit saja akan menjadi besar, orang jawa bilang “kriwikan dadi drojogan”. Hal yang paling rentan bila berkaitan dengan agama dan keyakinan.

Pemerintah bersama para tokoh agama dan masyarakat berfikir bagaimana image yang demikian ini bisa dihilangkan. Karena bagaimana Wonosobo akan maju, berkembang dan masyarakatnya dapat merasakan kedamaian, kemakmuran dan kesejahteraan, bila cap yang demikian senantiasa dipertahankan. Mana mungkin para investor mau menamkan modalnya bila daerah tersebut sangat rentan dengan keamanan.


Wakil Bupati Wonosobo Dra. Hj. Maya Rosyida,MM 
melepas peserta jalan sehat kerukunan umat beragama.



Koordinasi seluruh unsur terkait membuahkan hasil, pelan tapi pasti Wonosobo menjadi kota yang sejuk udaranya dan sejuk pula untuk berinvestasi. Kerukuan umat beragama menjadi modal utama untuk mewujudkan keamanan ditengah-tengah masyarakat. Istilah sumbu pendek sekarang sudah berbalik, yang dahulu biarlah berlalu yang sekarang kita menatap hari esok yang lebih baik. Salah satu bukti pada bulan Desember 2014 Wonosobo memperoleh penghargaan dari pemerintah berkaitan menjadi kabupaten/ kota yang peduli terhadap hak azasi manusia.

Kesadaran dari setiap pemeluk agama untuk melaksanakan ajaran agamanya masing-masing,dikembangkan sikap toleransi antar umat beragama. Karena itu Kementerian Agama sebagai motor dalam mewujudkan kerukunan umat beragama. Diantaranya melakukan kegiatan “jalan Sehat Kerukunan Umat Beragama”, bertepatan dengan kegiatan peringatan Hari Amal Bakti ke-69 Kementerian Agama RI.



Sangat fantastis bila acara jalan sehat diikuti 3000 orang bahkan bisa lebih, yang terdiri dari seluruh pegawai dan guru di jajaran Kementerian Agama, termasuk guru wiyata bakti. Demikian pula melibatkan unsur Muspida dan para kepala Dinas/ Instansi terkait, tokoh-tokoh agama. Baik muslim maupun non Islam, seperti MUI, Muhammadiyah, NU, ICMI, IPHI, DMI, Rifaiyah, SI, FKUB, Walubi, FKGW, DPP St. Paulus, Parisada Hindhu, Pimpinan Umat Konghucu.

Kesalahpahaman bisa dihilangkan dengan shilaturahmi, dialog intern dan antar umat beragama. Adakah agama yang mengajarkan kekerasan, permusuhan dan pertumpahan darah, niscaya tidak ada. Islam cinta perdamaian dan ingin damai, karena damai itu indah dan keindahan akan menciptakan kenyamanan didalam kehidupan.



Peserta jalan sehat menrima kartu doorprize

Senin, 15 Desember 2014

Tantangan dan Kreatifitas Guru Raudhotul Athfal dan Tarbiyatul Athfal



Guru adalah sosok pemimpin dan idola bagi anak asuhnya, apalagi bagi guru RA (Raudhotul Athfal) dan TA (Tarbiyatul Athfal). Wali murid terkadang merasa heran, mengapa putra-putrinya mengalami perkembangan yang signifikan dalam bidang ilmu pengetahun dan karakternya. Orang tua yang tidak bisa membaca Alquran atau orang tua yang sangat sibuk sehingga tidak bisa memperhatikan pendidikan putra-putrinya, ternyata diluar dugaan bahwa putra-putrinya ketika mau makan dan minum membaca do’a, ketika datang waktu shalat segera bergegas mengajak orang tuanya untuk pergi ke masjid. Putra-putrinyapun juga bisa membaca huruf-huruf Alquran walaupun masih tertatih-tatih. Bahkan ada anak yang begitu semangatnya meminta pada orang tuanya untuk mengajari membaca huruf Alquran.
Orang tuanya menunjukkan tapi caranya berbeda. Apa yang terjadi, putra-putrinya kemudian ngambek, menangis sejadi-jadinya. Orang tua menjadi serba -salah, tidak mengetahui apa yang dikehandaki putra-putrinya. Ketika pagi harinya dia bergegas mengantarkan putra-putrinya ke sekolah, ternyata setelah sampai disekolah putra-putrinya segera lari menghampiri gurunya dengan bersalaman mencium tangan gurunya. Setelah itu kepada teman-temanya, bermain berlarian, bercerita sambil bermain-main alat peraga, yang semua ini tidak disediakan dirumahnya.


Inilah gambaran guru RA, TA ketika mendidik para murid-muridnya selalu ditanamkan rasa cinta -kasih, kreatifitas agar pendidikan dan pengajaran dapat diterima para murid dengan senang hati sehingga dalam rangka memperingati HAB ke-69 pada hari Sabtu, 13 Desember 2014 diselenggarakan lomba keratifitas guru RA TA yang meliputi lomba bercerita berpasangan, lomba penulisan karya ilmiah penemuan saint dan lomba tari kreasi daerah.
Untuk mencapai kesuksesan proses pendidikan, dimana pendidikan adalah suatu proses menciptakan generasi yang akan datang menjadi generasi yang handal, kuat dalam iman, cakap dalam kepribadian, tulus ikhlas dalam beramal, berakhlaq mulia. Untuk mewujudkan hal ini perlu diwujudkan system pendidikan dan pengajaran segitiga sama sisi. Sudut pertama guru, sudut kedua siswa, sudut ketiga orang tua wali. Ketiaga sudut ini harus saling keterkaitan. Karena itu perlu pemahaman visi dan misi proses pendidikan. Untuk mewujudkan hal ini pada hari Ahad 14 Desember 2014 dilakukan kegiatan Family day bagi guru, pengurus, wali murid dan siswa. Dimulai dengan kegiatan jalan sehat, outbond , bernyanyi, manari dan bagi-bagi hadiah bagi juara lomba keratifitas guru RA TA.
Kegiatan ini menjadi kegiatan koordinasi dan konsultasi yang di kemas dengan kegiatan shilaturahim.memang indah persaudaran itu, seindah manfaatnya untuk kemaslahatan hidup manusia.

Selasa, 09 Desember 2014

Ziarah Kubur Membuka Rangkaian Kegiatan HAB ke-69 Kementerian Agama Kabupaten Wonosobo





Bangsa yang besar adalah bangsa yang tidak melupakan jasa dan pengorbanan para pendahulu. Apa yang dilakukan para pendahulu adalah upaya penyelamatan bagi genarasi sekarang dan yang akan datang. Sungguh besar perjuangan dan pengorbanan para pendahulu untuk menyelamatkan keimanan umat beragama khususnya agama Islam dengan mengukuhkan Departemen Agama sebagai Institusi pemerintah yang khusus menangani bidang agama.

Agama adalah merupakan hak azazi manusia, agama merupakan kebutuhan hidup manusia, tanpa agama kehidupan manusia akan berantakan, hal ini karena tidak adanya tatanan kehidupan umat manusia, tatanan dan norma kehidupan manusia yang bersumberkan dari kitab suci. Tanpa agama manusia tidak mempunyai visi kehidupan yang kekal yaitu kehidupan akhirat. Kehidupan yang diperoleh ketika manusia hidup di dunia seperti sekarang ini. Karena itu para pendahulu telah meletakkan panji-panji Islam sebagai sumber motivasi hidup dan kehidupan manusia.

Sekarang mereka telah tiada, mereka telah menghadap Allah SWT, apakah yang dapat kita lakukan terhadap mereka. Pilihan yang utama adalah kita mendoakan agar ibadahnya diterima oleh Allah, diampuni dosa dan kesalahannya, keluarganya di berikan kesabaran dan dapat melanjutkan cita-cita dan perjuangan orang tuanya. Dan kita sekalian dapat mewarisi nilai-nilai luhur yanag telah ditanamkan sepanjang hayatnya.

Karena itu pada peringatan hari Amal Bhakti (HAB) ke-69 Kementerian Agama Kabupaten Wonosobo diawali dengan berziarah pada makam para mantan Kepala Kantor Departemen Agama (sekarang menjadi Kementerian Agama). Mereka itu adalah:
1. Makam Alm. Bpk. Misbahul Munir, BA.
2. Makam Alm. Bpk. Sukur
3. Makam Alm. Bpk. KH. Muntaha
4. Makam Alm. Bpk. Drs. Muhsin

Ziarah ini diikuti oleh Kepala Kantor Kementerian Agama, Kepala Sub. Bag TU, Kasi/ Gara, Kepala KUA Kecamatan, Waspenda Islam, PPAI, Kepala Madrasah.
Disamping mendoakan pada para pendahulu terdapat hikmah yang lain yaitu dapat meningkatkan iman dan taqwanya kepada Allah SWT yaitu dengan mengingat mati. Rasulullah SAW pernah bersabda:

إِنِّيْ كُنْتُ نَهَيْتُكُمْ عَنْ زِيَارَةِ الْقُبُوْرِ فَزُوْرُوْهَا

”Sesungguhnya aku pernah melarang kalian untuk menziarahi kubur, maka (sekarang) ziarahilah kuburan.” (HR. Muslim dan Abu Dawud).

Ketika umat Islam masih lemah keimanannya, orang-orang Islam masih meniru tradisi masyarakat Jahiliyah, yaitu meminta kepada arwah orang-orang yang telah meninggal, dan ini dilarang oleh Rasulullah. Maka ziarahpun pada waktu itu dilarang oleh Rasulullah SAW. Namun ketika keimanannya sudah semakin kuat maka larangan berzaiarh kubur berbalik kemudian diperbolehkan, karena diantaranya dengan ziarah dapat mengingatkan kematian. Rasul pernah bersabda yang diriwayatkan Imam Abu Dawud.

إِنِّيْ كُنْتُ نَهَيْتُكُمْ عَنْ زِيَارَةِ الْقُبُوْرِ فَزُوْرُوْهَا فَإِنَّهَا تُذَكِّرُكُمْ

”Sesungguhnya aku pernah melarang kalian untuk menziarahi kubur, maka (sekarang) ziarahilah kuburan.” “Sebab ziarah kubur itu akan mengingatkan pada hari akhirat.”

Ya Allah ampuni dan kasih sayangilah para pendahulu kami, maafkanlah kesalahannya, hormatilah kedatangannya, luaskanlah tempat diamnya, terangilah kuburnya, gantilah rumahnya dengan rumah yang lebih baik, gantilah keluarganya dengan lebih baik, jauhkanlah mereka dari huru-hara kubur dan siksaan api neraka.

Minggu, 07 Desember 2014

Rangkaian Kegiatan Hari Amal Bhakti - HAB ke-69 Kementerian Agama Kabupaten Wonosobo



Hari Amal Bhakti (HAB) ke-69 Kementerian Agama RI akan diperingati pada tanggal 3 Januari 2014. Peringatan ini merupakan wujud rasa syukur dan sekaligus mengenang jasa para pendahulu yang telah memperjuangkan Departemen Agama menjadi salah satu institusi pemerintah yang khusus menangani segala sesuatu yang berhubungan dengan agama. Puncak HAB yang ditandai dengan Upacara Bendera dan pembacaan sambutan Menteri Agama RI.

Pelaksanaan HAB ke-69 telah bergema di seluruh Kementerian Agama baik di Tingkat Pusat, Provinsi, Kabupaten/ Kota maupun di Tingkat Kecamatan. Seperti halnya Kementerian Agama Kabupaten Wonosobo menyelenggarakan raangkaian kegiatan sebagai berikut:

RANGKAIAN KEGIATAN HAB KE-69



NO
TANGGAL
KEGIATAN
TEMPAT
1
18 Desember 2014
Lomba pengucapan Pembukaan UUD 1945 dan Panca Prasetya Korpri
Halaman Kankemanag
2
9 Desember 2014
Ziarah
Makam Alm. Ka. Kandepag.
3
12-13 Desember 2014
Bulu Tangkis
Gedung RAS Longkrang
4
13 Desember 2014
Lomba kreatifitas guru RA/ TA
Kankemenag
5
15-16 Desember 2014
Bola volly
Alun-alun Wonosobo
6
16 Desember 2014
Lomba dan Kegiatan DWP
Kankemenag
7
17-18 Desember 2014
Tenis Meja
Aula Kankemenag.
8
22-24  Desember 2014
Futsal
Lapangan Bantos Futsal Jl. Bayangkara
9
22 dan 23 Desember 2014
Seleksi guru berprestasi
Kankemenag
10
23 Desember 2014
Adzan dan penulisan naskah khutbah
Kankemenag
11
24 Desember
Jalan sehat kerukunan umat beragama
Wonosobo
12
28 Desember 2014
Sepeda santai
Wonosobo
13
3 Januari 2015
Upacara bendera
Alun-alun Wonosobo
14
3 Januari 2015
Resepsi (pembinaan pegawai dan ramah-tamah)
Gedung Sasana Adipura dan GOW