Selasa, 02 Juni 2020

Belajar ikhlas, Kukuhkan Niat dan Jauhi Riya’



Ikhlas adalah kata yang mudah untuk diucapkan tetapi sangat sulit untuk diwujudkan karena ikhlas berkaitan dengan kondisi psikologis, sehingga apa yang dilakukan, apa yang diberikan semata-mata karena Allah (Lillah). Perbuatan yang dilakukan karena Allah semata, maka akan mempunyai predikat sebagai ibadah yang ikhlas. Ibadah bukan karena manusia, bukan karena mengharapkan pujian, tetapi apa yang dilakukan semata-mata untuk mendekatkan diri kepada Allah dan memperoleh keridaan-Nya .

Banyak terjadi kasus bahwa jika seorang muslim menegakkan shalat, samakah shalat ketika sendirian dengan shalat bersama dengan orang lain atau disaksikan oleh orang lain. Baik dari segi cara berpakaian, kaifiyah maupun bacaannya. Kalau ibadah secara sendirian, masih sama dengan ibadah yang dilaksanakan secara berjamaah atau disaksikan orang lain, maka ini menandakan bahwa ibadahnya itu sudah mendekati ikhlas. Walaupun kadangkala yang namanya ikhlas itu berkaitan dengan diri sendiri yang lebih paham, bahwa dirinya ikhlas atau tidak, Lillah atau linnas. Walaupun kadang kala orang lain bisa menilainya.

Ibadah shalat adalah ibadah yang memang menjadi pokoknya agama, menjadi tiangnya agama, tapi kadang kala ibadah shalat juga dominan dihinggapi oleh penyakit ria dan ini yang merusak ibadah ibadah shalat.

“Padahal mereka tidak disuruh kecuali supaya menyembah Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama yang lurus, dan supaya mereka mendirikan shalat dan menunaikan zakat; dan yang demikian Itulah agama yang lurus. (QS. Al Bayyinah: 6)


Nilai Ibadah
Ibadah yang ikhlas yaitu yang membebaskan diri dari syirik sebagaimana agama yang di bawa oleh nabi Ibrahim dan menjauhkan dirinya dari kekufuran kaumnya kepada agama Tauhid dan mengikhlaskan diri beribadah hanya kepada Allah. Syirik akbar sebagai wujud menyekutukan Allah dan syirik asghar yaitu riya’, sebagaimana sabda rasul:

إِنَّ أَخْوَفَ مَا أَخَافُ عَلَيْكُمْ الشِّرْكُ الْأَصْغَرُ قَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ وَمَا الشِّرْكُ الْأَصْغَرُ قَالَ الرِّيَاءُ

"Sesungguhnya yang paling aku khawatirkan dari kalian adalah syirik kecil." Mereka bertanya: Apa itu syirik kecil wahai Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam? Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Riya. (HR. Ahmad: 22.528)

Rasulullah mengingatkan kepada para sahabat akan bahanya syirik asghar karena cinta dan kasih sayang beliau kepada umatnya. Sangatlah rugi karena ibadahnya tidak akan diterima Allah SWT.

إنَّ اللَّهَ لَا يَقْبَلُ مِنْ الْعَمَلِ إِلَّا مَا كَانَ لَهُ خَالِصًا وَابْتُغِيَ بِهِ وَجْهُهُ

" Allah tidak menerima amalan kecuali jika dilakukan dengan ikhlas dan mengharapkan wajahNya."(HR. Nasa’i: 3.089)

Berbeda dengan ibadah puasa yang merupakan ibadah siri, yang paling tahu tentang puasa dirinya sendiri, karena antara orang yang berpuasa dengan orang yang tidak puasa itu kadangkala sama. Orang yang sudah terbiasa puasa maka seakan-akan dia seperti orang yang tidak puasa dalam hal aktivitasnya, gerak-geriknya maupun dalam hal peribadatannya. Tubuh tetap nampak segar dan bahagia. Tetapi bagi orang yang tidak pernah melaksanakan puasa, maka semuanya menjadi terbatas mau beraktivitas, mau bekerja takut karena nanti kehabisan tenaga, capek, lapar dan lainnya.

Demikian juga dari hal gerak-gerik dilihat dari sikapnya kelihatan sekali sebagai orang yang lemas lemah pucat karena kekurangan nutrisi. Sehingga dalam hal aktivitas itu serba terbatas ini adalah ibadah puasa yang memang menjadi ibadah yang berbeda dengan ibadah yang lainnya karena puasa itu ibadahyang langsung pahalanya diterima oleh Allah.

Kemudian dalam hal berinfak sangat jelas, bahwa infaq atau memberikan bantuan kepada orang lain. Orang yang ikhlas tidak mengharapkan suatu pengembalian dari manusia. Banyak orang yang berinfaq dan sedekah karena mengharapkan suatu penghargaan dari sesaman insan, maka akan menemukan suatu kekecewaan. Apa yang diharapkan sering kali tidak sebanding dengan kenyataannya. Karena itu bila keikhlasan telah tertanam maka akan menemukan kesempurnaan iman.

مَنْ أَحَبَّ لِلَّهِ وَأَبْغَضَ لِلَّهِ وَأَعْطَى لِلَّهِ وَمَنَعَ لِلَّهِ فَقَدْ اسْتَكْمَلَ الْإِيمَانَ

"Barangsiapa mencintai karena Allah, membenci karena Allah, memberi karena Allah dan melarang (menahan) karena Allah, maka sempurnalah imannya."HR. Abu Dawud: 4061

Ikhlas merupakan kondisi kejiwaan, yang dapat diperoleh melalui suatu proses pelatihan. Andaikan telah melakukan kesalihan sosial maka tidak akan mengenang suatu kebaikan yang pernah dilakukan, tidak menghitung-hitung amal shalih yang teah dilakukan tetapi selalu menghitung-hitung perbuatan dosa yang telah dilakukan. Jika amal perbuatan dianggap sebagai tubuh maka keikhlasan sebagai rohnya. Karena perlunya upaya pelatihan diri yang meliputi:

  1. Dalam segala usaha dan amal perbuatan laksanakanlah semua itu dengan ketulusikhlasan yang sebenar-benarnya. Hal inilah jalan satu-satunya untuk memperoleh cita-cita setinggi apapun yang terkandung dalam hati.
  2. Sekali-kali jangan sampai memperjualbelikan keikhlasan yang diperintahkan Allah dengan harta benda, pangkat dan kedudukan dari manusia. Karena bisa dikategorikan orang munafik, mereka tidak segan-segan mempertukarkan agama dengan kebendaan yang tidak lama pasti akan ditinggalkan, selalu menjadi bahan perebutan keluarga serta ahli waris yang masih hidup.
  3. Jangan meninggalkan keikhlasaan hati dalam waku dan tempat yang berbeda.
  4.  Mensyukuri atas segala nikmat Allah yang telah diberikan kepada dirinya, karena Allah telah menyediakan segala kebutuhan hidup manusia dan bila manusia disuruh menghitung nikmat Allah niscaya tidak akan dapat menghitungnya.
  5. Selalu melihat kesalihan orang lain dalam hal pengamalan ajaran agama.
Referensi:Alquran dan Tafsirnya jilid 10 (2009), Departemen Agama RI, Jakarta
Al Ghalayini, Syeh Mushtafa, Idhatun Nasyiin (terj) (1976), CV. Toha Putra, Semarang
Haddad, Imam Habib Abdullah, Nasehat Agama dan Wasiat Iman (2001), PT. Karyo Toha Putra Semarang
Wahid, Prof. Drs. H. Sa’ad Abdul, Tafsir Al Hidayah jilid I (2003), Suara Muhammadiyah, Yogyakarta