Haji Cukup Sekali dan Qurban Untuk Selama Berkemampuan



Rasulullah Muhammad SAW pernah berkata dalam hadits yang diriwayatkan oleh Imam Muslim, bahwa dalam suatu khutbah belia bersabda: "Hai sekalian manusia, sesungguhnya Allah mewajibkan atasmu semua akan beribadat haji, maka kerjakanlah ibadat haji itu." Kemudian ada seorang lelaki bertanya: "Apakah itu untuk setiap tahun, ya Rasulullah?" Rsul SAW berdiam saja, yakni tidak menjawab pertanyaannya tadi, kemudian orang itu menanyakannya sampai tiga kali. Rasulullah SAW lalu bersabda: "Jikalau saya menjawab: "Ya," niscayalah beribadat haji akan menjadi wajib setiap tahun sekali, dan tentu engkau semua tidak akan kuasa mengerjakannya." Selanjutnya Rasul SAW bersabda: "Tinggalkanlah aku, yakni janganlah menanyakan padaku, apa-apa yang saya tinggalkan untukmu semua, yakni apa-apa yang tidak saya sebutkan. Karena yang menyebabkan rusaknya orang-orang yang sebelummu semua itu ialah karena mereka terlampau banyak bertanya dan senantiasa menyalahi pada nabi-nabi mereka. Maka dari itu, apabila saya memerintahkan kepadanmu semua dengan sesuatu perkara, lakukanlah itu sekuat tenaga yang ada padamu semua dan jikalau saya melarang engkau semua dari sesuatu perkara, maka tinggalkanlah itu”.

Berbeda dengan qurban, selagi masih ada kemampuan dan mendapatkan kenikmatan dari Allah, maka wujudkan rasa syukur itu diantaranya dengan melaksanakan qurban. Haji da qurban adalah perintah Allah kepada nabi Ibrahim yang tetap dilestarikan pada syariat nabi Muhammad SAW.

أَلْحَمْدُلِلّٰهِ الَّذِى خَلَقَ الْاِنْسَانَ وَعَلَّمَهُ الْبَيَانَ, أرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالْهُدَى وَدِيْنِ الْحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى سَاِئِر الْاَدْيَانِ. أَشْهَدُ أَنْ لَا اِلٰهَ اِلَّا اللهُ اَلْوَاحِدُ الَمَنَّانُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَناَ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. أَللّٰهُمَّ صَلِّ وَسلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى اٰلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كَثِيْرًا أَمَّابَعْدُ: فَيَا عِبَادَ اللهِ أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِى بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ


Kaum muslimin jema’ah Jum’ah Rahimakumullah
Dua hari yang lalu kita menyaksikan kebahagiaan dan kesedihan yang bercampur manjadi satu, pertama kebahagiaan orang-orang yang dipanggil oleh Allah untuk mengunjungi Baitullah, melaksanakan ibadah haji, menyempurnakan kewajiban sebagai seorang muslim yaitu melaksanakan rukun Islam yang kelima. Penantian yang cukup lama ternyata pada akhirnya sampai pada urutannya. Sehingga harapanya untuk sampai ke tanah suci yang selama ini hanya mendengar cerita orang dan melihat di televisi namun pada akhirnya akan disaksikan dan dirasakan secara langsung.

Dibalik kebahagian itu ternyata bercampur dengan kesedihan, betapa banyak para isteri, orang tua dan anak-anaknya bersedih, menenteskan air mata, bahkan kadang para sahabat, tetangga dan saudara-sauara muslim yang lain ikut merasakan kesedihan sehingga tanpa disadari air mata berlinang dan merasakan kesedihan. Kesedihan ini dirasakan karena akan segera ditinggal oleh orang yang dicintai, walaupun hanya beberapa saat namun tidak menutup kemungkinan ada perasaan lain yang kadang mendahului qodrat dan irodat Allah. Karena ini melalui mimbar khutbah ini marilah kita doakan saudara-sauara kita yang sedang melaksanakan ibadah haji senantiasa diberikan kesehatan, kesabaran, kelapangan, kesempatan dan kemampuan untuk menjalankan seluruh rangkaian ibadah haji. Seluruh rukun, wajib dan sunnah-sunnah haji dapat dilaksanakan dengan baik sehingga kelak kembali ke tanah air tetap sehat dan memperoleh predikat haji mabrur.

Ibadah haji adalah kewajiban bagi setiap muslim yang telah diperintahkan Allah SWT:



“….mengerjakan haji adalah kewajiban manusia terhadap Allah, yaitu (bagi) orang yang sanggup mengadakan perjalanan ke Baitullah. barangsiapa mengingkari (kewajiban haji), maka sesungguhnya Allah Maha Kaya (tidak memerlukan sesuatu) dari semesta alam. (QS. Ali Imran: 97)

Salah satu syarat mengerjakan haji adalah istitha’ah, para ulama’ berbeda pendapat dalam penanfsirannya, sebagian mereka mengatakan kemampuan dalam hal bekal dan kendaraan disertai amannya dalam perjalanan. Sebagian mereka mengartikan sehat jasmani dan mampu berjalan. Sebagian lagi mengatakan lagi sehat badannya, merasa aman dari gangguan musuh dan binatang buas, disertai dengan kemampuan membekali diri dengan harta untuk perbekalan dan ongkos perjalanan, serta dilunansi semua hutang orang yang bersangkutan, diserahkan semua titipan dan mampu membekali nafkah orang-orang yang menjadi tanggungannya selama menunaikan ibadah haji. Karena itu istitho’ah (kemampuan) yang perwujudannya saling berbeda antara seorang dengan orang lain dan dari masa- kemasa. (terj. Tafsir Al Maraghi, hal: 15)

Ibadah haji merupakan salah satu rukun Islam, sebagaimana sabda rasul:

بُنِيَ الإسْلامُ عَلَى خَمْسٍ: شَهادَةِ أَنْ لا إله إلا اللَّه وأَنَّ مُحَمَّداً رسولُ اللَّهِ ، وإقَامِ الصَّلاةِ وإِيتَاءِ الزَّكَاةِ، وحَجِّ البيْتِ ، وصَوْمِ رَمَضَانَ " متفقٌ عليهِ 

"Islam didirikan atas lima perkara, yaitu menyaksikan bahwasanya tiada Tuhan melainkan Allah dan bahwasanya Muhammad adalah utusan Allah, mendirikan shalat, menunaikan zakat, berhaji ke Baitullah dan berpuasa dalam bulan Ramadhan." (Muttafaq ‘alaih)

Karena itu haji adalah merupakan ibadah yang paling utama sebagaimana ketika sahabat bertanya pada rasul:

أَيُّ العَمَلِ أَفضَلُ ؟ قال: " إيمانٌ بِاللَّهِ ورَسُولِهِ" قيل: ثُمَّ ماذَا؟ قال: " الجِهَادُ في سَبِيلِ اللَّهِ " قيل: ثمَّ ماذَا؟ قَال: " حَجٌ مَبرُورٌ " متفقٌ عليهِ.

"Amalan manakah yang lebih utama?" Rasul SAW. menjawab: "Beriman kepada Allah dan Rasul-Nya." Ditanya lagi: "Kemudian apakah?" Rasul SAW menjawab: "Jihad fi-sabilillah." Ditanya pula: "Kemudian apakah?" Rasul SAW. menjawab: "Haji yang mabrur." (Muttafaq 'alaih)

Di Tanah Suci para jemaah haji berupaya untuk melakukan rangkaian ibadah haji, diantaranya ihram, wukuf di Arafah, thawaf ifadhah, sa'i, mencukur rambut di kepala atau memotongnya sebagian, melontar jumrah, mabit (menginap) di Mudzdalifah, mabit di Mina, thawaf wada' (tawaf perpisahan), dan amalan-amalan sunnah lainnya. Para jemaah haji akan fokus seluruh waktunya digunakan untuk ibadah, mereka lupakan hiruk-pikuk kesibukan di tanah air, semuanya hanya tercurah untuk mendekatkan diri kepada Allah. Karena itu Allah kelak akan memberikan balasan bagi mereka:

" العُمْرَة إلى العُمْرِة كَفَّارةٌ لما بيْنهُما، والحجُّ المَبرُورُ لَيس لهُ جزَاءٌ إلاَّ الجَنَّةَ ". متفقٌ عليهِ

"Umrah ke umrah yang berikutnya adalah menjadi penutup dosa dalam waktu antara dua kali umrah itu, sedang haji mabrur maka tidak ada balasan bagi yang melakukannya itu melainkan syurga." (Muttafaq 'alaih)

Ketika para jemaah haji sedang berlomba-lomba untuk meraih ridha Allah, karena itu bagi kaum muslimin yang berada di tanah air diperintahkan untuk menyembelih hewan qurban, sebagaimana firman Allah:



“ Sesungguhnya kami Telah memberikan kepadamu nikmat yang banyak. Maka Dirikanlah shalat Karena Tuhanmu; dan berkorbanlah. Sesungguhnya orang-orang yang membenci kamu dialah yang terputus. (QS. Al Kautsar:1-3)

Qurban adalah salah satu ibadah yang utama, karena qurban merupakan impelentasi dari iman dan taqwa kepada Allah, iman bukan semata-mata hanya perkataan di lisan, tetapi keyakinan didalam hati, dari iman itu terus dikuatkan sehingga menjadi bentuk amal perbuatan. Iman bukan hanya menjadi cita-cita dan perhiasan saja. Karena itu dengan keimanan pula tergerak hatinya untuk menusuri jejak sejarah nabi Ibrahim sebagai rasul yang kaya dan dermawan dan keimanannya benar-benar telah teruji. Hal ini terbukti ketika Allah menguji dengan memerintahkan untuk menyembelih putra kesayangan yang dinanti-nantikan kelahirannya. Beliaupun taat, dan dengan ketaatan inilah Allah mengganti dengan qurban seekor binatang. Karena itu ketaqwaanlah yang akan sampai kepada Allah SWT, sebagaimana firman Allah:


“ Daging (hewan qurban) dan darahnya itu sekali-kali tidak dapat mencapai (keridhaan) Allah, tetapi ketakwaan dari kamulah yang dapat mencapainya”. (QS. Al Haj:37)

Dengan berqurban, orang akan merasa dekat dengan Allah, akan diberikan kecukupan oleh Allah dan dengan berqurban akan menjadi hamba Allah yang bersabar dan bersyukur.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ، أَقُوْلُ قَوْلِيْ هٰذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ.



Anda sedang membaca artikel dari untajiaffan Terbaru hari ini. Mohon untuk membagikan artikel ini ke teman anda melalui sosial media dibawah ini.

Artikel Untajiaffan Lainnya:



Kotak Komentar