Ziarah Kubur Membuka Rangkaian Kegiatan HAB ke-69 Kementerian Agama Kabupaten Wonosobo





Bangsa yang besar adalah bangsa yang tidak melupakan jasa dan pengorbanan para pendahulu. Apa yang dilakukan para pendahulu adalah upaya penyelamatan bagi genarasi sekarang dan yang akan datang. Sungguh besar perjuangan dan pengorbanan para pendahulu untuk menyelamatkan keimanan umat beragama khususnya agama Islam dengan mengukuhkan Departemen Agama sebagai Institusi pemerintah yang khusus menangani bidang agama.

Agama adalah merupakan hak azazi manusia, agama merupakan kebutuhan hidup manusia, tanpa agama kehidupan manusia akan berantakan, hal ini karena tidak adanya tatanan kehidupan umat manusia, tatanan dan norma kehidupan manusia yang bersumberkan dari kitab suci. Tanpa agama manusia tidak mempunyai visi kehidupan yang kekal yaitu kehidupan akhirat. Kehidupan yang diperoleh ketika manusia hidup di dunia seperti sekarang ini. Karena itu para pendahulu telah meletakkan panji-panji Islam sebagai sumber motivasi hidup dan kehidupan manusia.

Sekarang mereka telah tiada, mereka telah menghadap Allah SWT, apakah yang dapat kita lakukan terhadap mereka. Pilihan yang utama adalah kita mendoakan agar ibadahnya diterima oleh Allah, diampuni dosa dan kesalahannya, keluarganya di berikan kesabaran dan dapat melanjutkan cita-cita dan perjuangan orang tuanya. Dan kita sekalian dapat mewarisi nilai-nilai luhur yanag telah ditanamkan sepanjang hayatnya.

Karena itu pada peringatan hari Amal Bhakti (HAB) ke-69 Kementerian Agama Kabupaten Wonosobo diawali dengan berziarah pada makam para mantan Kepala Kantor Departemen Agama (sekarang menjadi Kementerian Agama). Mereka itu adalah:
1. Makam Alm. Bpk. Misbahul Munir, BA.
2. Makam Alm. Bpk. Sukur
3. Makam Alm. Bpk. KH. Muntaha
4. Makam Alm. Bpk. Drs. Muhsin

Ziarah ini diikuti oleh Kepala Kantor Kementerian Agama, Kepala Sub. Bag TU, Kasi/ Gara, Kepala KUA Kecamatan, Waspenda Islam, PPAI, Kepala Madrasah.
Disamping mendoakan pada para pendahulu terdapat hikmah yang lain yaitu dapat meningkatkan iman dan taqwanya kepada Allah SWT yaitu dengan mengingat mati. Rasulullah SAW pernah bersabda:

إِنِّيْ كُنْتُ نَهَيْتُكُمْ عَنْ زِيَارَةِ الْقُبُوْرِ فَزُوْرُوْهَا

”Sesungguhnya aku pernah melarang kalian untuk menziarahi kubur, maka (sekarang) ziarahilah kuburan.” (HR. Muslim dan Abu Dawud).

Ketika umat Islam masih lemah keimanannya, orang-orang Islam masih meniru tradisi masyarakat Jahiliyah, yaitu meminta kepada arwah orang-orang yang telah meninggal, dan ini dilarang oleh Rasulullah. Maka ziarahpun pada waktu itu dilarang oleh Rasulullah SAW. Namun ketika keimanannya sudah semakin kuat maka larangan berzaiarh kubur berbalik kemudian diperbolehkan, karena diantaranya dengan ziarah dapat mengingatkan kematian. Rasul pernah bersabda yang diriwayatkan Imam Abu Dawud.

إِنِّيْ كُنْتُ نَهَيْتُكُمْ عَنْ زِيَارَةِ الْقُبُوْرِ فَزُوْرُوْهَا فَإِنَّهَا تُذَكِّرُكُمْ

”Sesungguhnya aku pernah melarang kalian untuk menziarahi kubur, maka (sekarang) ziarahilah kuburan.” “Sebab ziarah kubur itu akan mengingatkan pada hari akhirat.”

Ya Allah ampuni dan kasih sayangilah para pendahulu kami, maafkanlah kesalahannya, hormatilah kedatangannya, luaskanlah tempat diamnya, terangilah kuburnya, gantilah rumahnya dengan rumah yang lebih baik, gantilah keluarganya dengan lebih baik, jauhkanlah mereka dari huru-hara kubur dan siksaan api neraka.

Anda sedang membaca artikel dari untajiaffan Terbaru hari ini. Mohon untuk membagikan artikel ini ke teman anda melalui sosial media dibawah ini.

Artikel Untajiaffan Lainnya:



Kotak Komentar