Selasa, 30 Desember 2014

Tahun Baru, Evaluasi masa lalu, merenung dan memikirkan Untuk Hari Esok I




Tahun baru adalah tahun yang belum pernah dilalui, masa lalu adalah masa yang tidak akan ditemui lagi. Akankah masa lalu menjadi masa yang tidak akan dikenang lagi, akankah masa lalu menjadi masa yang tidak diacuhkan lagi? Sesungguhnya setiap orang pasti mempunyai masa lalu, tetapi setiap orang mempunyai masa lalu yang berbeda, seandainya ada persamaan hanya mirip saja dan tidak akan bisa serupa.

Bila masa lalu adalah masa yang indah dan membahagiakan maka akan dikenang sebagai sesuatu yang menggembirakan, sebaliknya bila masa lalu adalah masa yang penuh dengan penderitaan maka akan menjadi masa yang tidak ingin dikenang kembali. Tetapi yang terjadi kebahagiaan masa lalu hanya menjadi kenangan karena masa kini menjadi masa yang amat menyedihkan, dan tak jarang banyak orang yang masa lalu penuh dengan penderitaan dan sekarang berbalik menjadi kebahagiaan. Dalam peribahasa Indonesia “berakit-rakit kehulu berenang-renang ketepian” bersakit-sakit dahulu bersenang-senang kemudian.

Bila kita menyaksikan pergantian tahun, sesungguhnya usia manusia semakin berkurang, mengapa demikian? Hal ini tidak lain bahwa rizki, jodoh dan pati adalah merupakan takdir Allah. Karena itu dalam tiga hal ini diambil contoh pati atau mati. Berapa tahun manusia akan merasakan hidup di alam dunia. Tidak ada yang mengetahui, hanya Allah yang Maha Tahu. Allah berkuasa untuk mengidupkan dan mematikan hamba-Nya. Kematian adalah hak Allah dan setiap hamba-Nya hanya menjalankan saja. Maut akan menjemput baik dalam kondisi susah atau senang, tua atau muda, sedang sendiri atau sedang bersama-sama. Karena itu ketika ajal sudah tiba saatnya tidak akan dapat diajukan atau diundur.

Seandainya si fulan pada tahun 2014 telah berusia 18 tahun, dan hanya Allah Yang Maha Tahu bahwa si fulan diberi umur 70 tahun. Dengan demikian si fulan masih mempunyai umur 52 tahun, ketika masuk tahun 2015 maka usianya berkurang setahun, maka kesempatan hidup tinggal 51 tahun. Tetapi bagaimanakah jika Allah SWT hanya akan memberikan usia 30 tahun, maka kesempatan hidup tinggal 12 tahun dan ketika masuk tahun 2015 maka kesempatan hidup berkurang setahun dan tinggal 11 tahun.

Adakah usia 51 tahun atau usia 11 tahun, bahkan usia yang lebih sedikit atau lebih banyak menjadi usia yang produktif untuk beramal dan beribadah sesuai dengan petunjuk Allah. Niscaya orang yang demikian ini akan termasuk golongan orang-orang yang beruntung, merugi atau terkutuk. Karena itu Rasulullah SAW pernah bersabda:

من كان يومه خيرا من امسه فهو رابح. ومن كان يومه مثل امسه فهو مغبون. ومن كان يومه شرا من امسه فهو ملعون. رواه الحاكم


• Barang siapa yang keadaannya hari ini lebih baik daripada hari kemarin, dialah orang yang beruntung.
• Barang siapa yang keadaannya hari ini sama dengan hari kemarin, dialah orang yang merugi (tertipu).
• Barang siapa yang keadaannya hari ini lebih buruk daripada hari kemarin, dialah orang yang dilaknat (terkutuk). (HR. Hakim)

Karena itu sebaik-baik hamba yang senatiasa introspeksi, sebagaimana sahabat Umar bin Khatab pernah berkata “haa sibu anfusakum qabla an tuhasibu” hitunglah dirimu sendiri sebelum dihisab oleh Allah. Ketika masih ada kesempatan untuk menghisab dirinya sendiri berarti masih diberikan kesempatan hidup, namun bila Allah yang mengisab maka datanglah ajal, sudah tertutup pintu tobat. …………bersambung.

Jumat, 26 Desember 2014

Uang Bisa Membuat Orang Bahagia tapi Bukan Karena Uang Menjadi Bahagia



Dari judul di atas bila dicermati dan dibaca berulang-ulang, sekilas sama. Namun sesungguhnya mengandung pengertian yang berbeda. Bila mengatakan “uang bisa membuat orang bahagia”, mungkin setiap orang tidak ada yang menyangkalnya. Karena bisa berangkat kerja ke kantor atau berangkat ke sekolah, baik menggunakan kendaraan pribadi atau angkutan umum. Semuanya memerlukan syarat yaitu harus membayar dengan uang. Jadi uang menjadi sarana untuk memperoleh sesuatu yang bisa menjadikannya bahagia.

Tapi bukan karena uang menjadi bahagia, dari ini terkandung makna bahwa kebahagiaan itu dapat diraih bukan karena uang semata, karena bila demikian akan terjadi pendewaan terhadap uang, “karena uang menjadi bahagia”. Sekalipun uang bukan segala-galanya, namun uang senantiasa dicari. Berbagai macam upaya ditempuh, untuk mengangkat prestise dan status sosial yang lebih baik.

Ada orang yang memandang orang lain, karena mempunyai pekerjaan yang mapan, jabatan yang tinggi, penghasilan yang banyak, tentu mereka sangat bahagia. Orang memandang yang demikian ini karena memandang bahwa apapun yang diinginkan bisa dibeli dengan uang. Rumah megah, kendaraan mewah, perhiasan dan accessoris rumah yang serba wah apapun bisa diperoleh. Berhentikah dia pada titik klimak telah bahagia?

Pernah salah seorang teman saya mengatakan, bahwa ketika anak-anaknya suka dengan makan telor asin maka dibelikan telur asin itu sebanyak-banyaknya, sehingga anak-anaknya tidak mau makan. Bahkan untuk melihatpun terasa sudah bosan. Pernah anak-anaknya suka makan pitza, maka dibelikan pitza sebanyak-banyaknya sampai hilang keniktannya. Ketika anak-anaknya ingin makan dengan ayam goreng maka dibelikan ayam goreng sebanyak-banyaknya hingga bosan dan tidak mau makan lagi.

Mengapa anak-anaknya bosan dan mengapa dibelikan sebanyak-banyaknya.karena orang tuanya adalah orang yang berada, punya banyak uang dan sangat cinta kepada anak-anaknya. Suatu saat teman saya ada pekerjaan di luar kota, sehingga sudah menjadi kebiasaan ketika mau pulang harus menyiapkan oleh-oleh bagi keluarganya yang ada di rumah. Biasa yang dibeli adalah makan yang menurut dirinya enak dan harganya mahal. Setelah sampai di rumah oleh-oleh diberikan kepada anak-anak ternyata hanya dibuka kemudian ditinggal pergi. Tidak ada yang mau makan. Bahagiakah dia?

Akhirnya sampai pada keputusan, bila suatu saat pergi keluar kota tidak akan membeli oleh-oleh lagi, percuma karena tidak ada yang mau makan. Bahagiakah dia? Ternyata teman saya ada pekerjaan di luar kota lagi, cukup lama 10 hari pisah dengan keluarganya, anak dan istri yang tercinta dan orang tua yang dimuliakan, saudara-saudara dan tetangga yang senantiasa berkumpul bersosialisasi dan berinteraksi bersama. Pada waktu ada kesempatan teman saya diajak berjalan-jalan ke super market oleh teman-temannya. Dia melihat teman-temannya ada yang memilihkan pakaian untuk anak dan istrinya, makanan untuk oleh-oleh keluarganya. Dia ingin seperti teman-temannya. Namun di dalam hati bertanya, bila anak dan istrinya dibelikan pakaian takut tidak cocok, dibelikan makanan tidak dimakan. Bahagiakah dia?

Bila teman-temannya berbelanja dengan uangnya dia merasa bahagia dan ingin membahagiakan keluarga yang ditinggalkan. Namun bagi teman saya ternyata uang tidak membuatnya bahagia, karena dengan uang kadang teman saya itu disalahkan, istrinya sering bilang “kalau beli mbok ya jangan seperti ini, jangan yang warna ini”, belum lagi istrinya mengatakan mahal, boros tidak bisa menawar dan lain-lain. Bahagiakah dia dengan yang dimiliki?

Teman saya itupun ketika pulang, ditengah perjalanan menyaksikan para petani yang sedang duduk-duduk di pematang sawah, berteduh pada beberapa lembar daun pisang. Nampak dari kejauhan makan dan minum dengan lahapnya. Berapa gaji yang diperoleh pada hari itu tidak ada seperlima gaji teman saya. Namun mengapa teman saya itu makan direstoran tapi ternyata tidak senikmat petani yang makan di pematang sawah tadi. Bahagiakah dia?

Tiada rasa malu, takut, ragu memungut sampah ditengah kerumunan

Kadang orang memandang hina pekerjaan yang menurut dirinya hina, seperti menjadi pemulung, mencari rumput, menanam padi, mencangkul, pengasong, kuli bangunan, pekerja pabrik, tukang tambal ban, tukang tambal baju dan sebagainya yang menurutnya pekerjaan hina dan rendahan dengan gaji yang sedikit. Tentu tidak membuatnya bahagia. Benarkah demikian?

Ada seorang laki-laki yang setiap hari berjalan tertatih-tatih mengais rizki, dengan mengumpulkan sampah. Tidak peduli dia sedang berada ditengah-tengah orang yang sedang bergembira-ria, dia tidak malu, tidak takut, semuanya dilakukan dengan biasa. Bahagiakah dia? Bisa saja dia lebih bahagia dari pada orang yang seperti sedang bahagia. Sesungguhnya kadang orang tidak jujur terhadap dirinya sendiri, sedang susah pura-pura bahagia, sedang menangis pura-pura tertawa. Namun sesungguhnya kebahagiaan itu tidak bisa dimanipulasi, kebahagiaan ada di dalam hati.

Karena itu jangan menunggu mempunyai uang yang banyak baru bahagia, namun berhagialah maka akan memperoleh uang yang diinginkan. Jangan menunggu ikhlas untuk bersedekah namun bersedekahlah maka akan menjadi ikhlas. Jangan mengaharapkan memperoleh rizki yang melimpah ketika tidak mau bersedekah.

Selagi nyawa masih melekat pada jasadnya, tak ada orang yang mengharapkan mendapat petaka sehingga hidupnya menjadi susah, setiap orang ingin hidupnya bahagia. Maka untuk mewujudkannya diperlukan usaha dan perjuangan secara terus-menerus. Kebahagiaan harus diupayakan. Maka bila bahagia itu jika ukuranya telah mempunyai hp terbaru, maka harus mencari uang untuk mendapatkannya. Tetapi sampai berapa saatkah akan merasa bahagia, karena, ternyata seiring berjalannya waktu akan merasa bosan. Demikian pula bila kebahagiaan itu bisa diraih setelah mempunyai mobil mewah dan rumah megah. Ternyata suatu yang pada awalnya dikagumi kemudian menjadi hal yang biasa.

Itulah bila kebagaian itu ukurannya jika telah terpenuhi hajat hidupnya dalam wujud materi, maka semakin lama bukannya semakin cinta namun justru akan usang dan tidak menarik lagi. Lain halnya bila kebahgaiaan itu, karena ingin semakin dekat dengan sang Khaliq, maka disinilah puncakkebahagiaan ketika telah merasakan kehadiran Allah pada dirinya, sehingga kecintaannya akan selalu tumbuh dan berkembang.
Ketika orang lain pada siang hari makan dan minum dengan sepuasnya, namun justru dirinya berupaya untuk menahan diri sehingga berpuasa. Ketika mendengar penggilan azan segera mendatangi tempat shalat dan menegakkan shalat dengan berjamaah, padahal orang-orang tetap sibuk dengan urusannya masing-masing. Ketika pada malam hari orang-orang tidur dengan nyenyaknya, namun dia senantiasa bangun malam, meninggalkan tempat tidur dan segera mengambil air wudhu kemudian menegakkan shalat lail. Ketika melihat orang-orang bekerja menumpuk harta untuk keperluannya, namun dirinya senantiasa menyisihkan haknya bagi fuqara’ masakin.

Segala tuntunan Allah bila senantiasa dilaksanakan, maka akan mendatangkan kebahagiaan. Dan kebahagiaan ini bersifat subyektif tergantung pada pengalaman spiritualnya masing-masing. Dalam agama Islam semua bentuk ibadah mempunyai keutamaan/ fadhilah. Siapakah yang akan mendapatkan fadhilah kecuali mereka yang mau melaksanakan. Akan memperoleh keutaman shalat malam bila mau menjalankan shalat malam. Maka bagi muslim yang menghabiskan waktu malam untuk tidur maka tidak akan memperoleh fadhilah shalat malam.

Rabu, 24 Desember 2014

Donor Darah Membantu, Menyehatkan, Menyelamatkan Diri Dan Orang Lain



“Tiap tetes darah sangat berarti bagi yang membutuhkan” inilah salah sati semboyan di PMI. Sebagai satuan kerja yang membidangi kegiatan sosial dan kesehatan melalui donor darah. Ada yang setiap tahun secara rutin menjadi peserta donor darah, bagi mereka merasakan menjadi sehat secara pribadi dan yang lebih penting lagi ternyata bisa menyehatkan dan menyelamatkan nyawa orang lain. Betapa banyak orang yang mengalami pendaharahan karena kecelakaan atau karena melakukan operasi. Tertolonglah mereka karena kerelaan, keikhlasan dan kesadaran untuk menolong memalui donor darah.


Peserta Donor Darah diantar anak dan istri tercintanya.
 
Tidak semua orang yang mau menjalankan donor darah, karena ada yang merasa takut. Ada beberapa orang yang setelah mendonorkan darahnya tubuhnya menjadi lemah dan pucat, ini yang menjadi sebab orang mengaca pada dirinya. Pada rangkaian kegiatan jalan sehat kerukunan umat beragama dalam rangka perngatan Hari Amal Bakti ke-69 Kementerian Agama RI, Kementerian Agama Kabupaten Wonosobo menyelenggarakan kegiatan donor darah. Semoga menjadi amal shalih yang diterima Allah SWT, terutama bagi peserta donor darah maupun kepada para petugas PMI.

Jalan Sehat Kerukunan Umat Beragama, Rangkaian HAB ke-69 Kementerian Agama



Kalau anda belum tahu tentang Wonosobo, saya akan memberi informasi tentang kota Wonosobo sebagai kota kecil yang bersuhu dingin. Dinginnya wilayah tidak menjamin hati dan fikirannya dingin. Hal ini terbukti bahwa dahulu Kabupaten Wonosobo dikenal sebagai daerah yang bersumbu pendek. Maka setiap pergantian pimpinan Dandim dan Polres, mereka akan berfikir dua kali bagaimana dapat beradaptasi dengan daerah yang dingin tetapi bersumbu pendek.

Mungkin ada yang bertanya, apakah yang dimaksudkan dengan sumbu pendek? Jawabannya langsung saja melihat dan mencari alat peraga. Dengan lampu yang berbahan minyak tanah, bila sumbunya pendek maka akan mudah panas dan mudah terjadi kebakaran. Hal ini dapat dikembalikan pada karakter manusianya, bila terjadi suatu permasalahan sedikit saja akan menjadi besar, orang jawa bilang “kriwikan dadi drojogan”. Hal yang paling rentan bila berkaitan dengan agama dan keyakinan.

Pemerintah bersama para tokoh agama dan masyarakat berfikir bagaimana image yang demikian ini bisa dihilangkan. Karena bagaimana Wonosobo akan maju, berkembang dan masyarakatnya dapat merasakan kedamaian, kemakmuran dan kesejahteraan, bila cap yang demikian senantiasa dipertahankan. Mana mungkin para investor mau menamkan modalnya bila daerah tersebut sangat rentan dengan keamanan.


Wakil Bupati Wonosobo Dra. Hj. Maya Rosyida,MM 
melepas peserta jalan sehat kerukunan umat beragama.



Koordinasi seluruh unsur terkait membuahkan hasil, pelan tapi pasti Wonosobo menjadi kota yang sejuk udaranya dan sejuk pula untuk berinvestasi. Kerukuan umat beragama menjadi modal utama untuk mewujudkan keamanan ditengah-tengah masyarakat. Istilah sumbu pendek sekarang sudah berbalik, yang dahulu biarlah berlalu yang sekarang kita menatap hari esok yang lebih baik. Salah satu bukti pada bulan Desember 2014 Wonosobo memperoleh penghargaan dari pemerintah berkaitan menjadi kabupaten/ kota yang peduli terhadap hak azasi manusia.

Kesadaran dari setiap pemeluk agama untuk melaksanakan ajaran agamanya masing-masing,dikembangkan sikap toleransi antar umat beragama. Karena itu Kementerian Agama sebagai motor dalam mewujudkan kerukunan umat beragama. Diantaranya melakukan kegiatan “jalan Sehat Kerukunan Umat Beragama”, bertepatan dengan kegiatan peringatan Hari Amal Bakti ke-69 Kementerian Agama RI.



Sangat fantastis bila acara jalan sehat diikuti 3000 orang bahkan bisa lebih, yang terdiri dari seluruh pegawai dan guru di jajaran Kementerian Agama, termasuk guru wiyata bakti. Demikian pula melibatkan unsur Muspida dan para kepala Dinas/ Instansi terkait, tokoh-tokoh agama. Baik muslim maupun non Islam, seperti MUI, Muhammadiyah, NU, ICMI, IPHI, DMI, Rifaiyah, SI, FKUB, Walubi, FKGW, DPP St. Paulus, Parisada Hindhu, Pimpinan Umat Konghucu.

Kesalahpahaman bisa dihilangkan dengan shilaturahmi, dialog intern dan antar umat beragama. Adakah agama yang mengajarkan kekerasan, permusuhan dan pertumpahan darah, niscaya tidak ada. Islam cinta perdamaian dan ingin damai, karena damai itu indah dan keindahan akan menciptakan kenyamanan didalam kehidupan.



Peserta jalan sehat menrima kartu doorprize

Senin, 15 Desember 2014

Tantangan dan Kreatifitas Guru Raudhotul Athfal dan Tarbiyatul Athfal



Guru adalah sosok pemimpin dan idola bagi anak asuhnya, apalagi bagi guru RA (Raudhotul Athfal) dan TA (Tarbiyatul Athfal). Wali murid terkadang merasa heran, mengapa putra-putrinya mengalami perkembangan yang signifikan dalam bidang ilmu pengetahun dan karakternya. Orang tua yang tidak bisa membaca Alquran atau orang tua yang sangat sibuk sehingga tidak bisa memperhatikan pendidikan putra-putrinya, ternyata diluar dugaan bahwa putra-putrinya ketika mau makan dan minum membaca do’a, ketika datang waktu shalat segera bergegas mengajak orang tuanya untuk pergi ke masjid. Putra-putrinyapun juga bisa membaca huruf-huruf Alquran walaupun masih tertatih-tatih. Bahkan ada anak yang begitu semangatnya meminta pada orang tuanya untuk mengajari membaca huruf Alquran.
Orang tuanya menunjukkan tapi caranya berbeda. Apa yang terjadi, putra-putrinya kemudian ngambek, menangis sejadi-jadinya. Orang tua menjadi serba -salah, tidak mengetahui apa yang dikehandaki putra-putrinya. Ketika pagi harinya dia bergegas mengantarkan putra-putrinya ke sekolah, ternyata setelah sampai disekolah putra-putrinya segera lari menghampiri gurunya dengan bersalaman mencium tangan gurunya. Setelah itu kepada teman-temanya, bermain berlarian, bercerita sambil bermain-main alat peraga, yang semua ini tidak disediakan dirumahnya.


Inilah gambaran guru RA, TA ketika mendidik para murid-muridnya selalu ditanamkan rasa cinta -kasih, kreatifitas agar pendidikan dan pengajaran dapat diterima para murid dengan senang hati sehingga dalam rangka memperingati HAB ke-69 pada hari Sabtu, 13 Desember 2014 diselenggarakan lomba keratifitas guru RA TA yang meliputi lomba bercerita berpasangan, lomba penulisan karya ilmiah penemuan saint dan lomba tari kreasi daerah.
Untuk mencapai kesuksesan proses pendidikan, dimana pendidikan adalah suatu proses menciptakan generasi yang akan datang menjadi generasi yang handal, kuat dalam iman, cakap dalam kepribadian, tulus ikhlas dalam beramal, berakhlaq mulia. Untuk mewujudkan hal ini perlu diwujudkan system pendidikan dan pengajaran segitiga sama sisi. Sudut pertama guru, sudut kedua siswa, sudut ketiga orang tua wali. Ketiaga sudut ini harus saling keterkaitan. Karena itu perlu pemahaman visi dan misi proses pendidikan. Untuk mewujudkan hal ini pada hari Ahad 14 Desember 2014 dilakukan kegiatan Family day bagi guru, pengurus, wali murid dan siswa. Dimulai dengan kegiatan jalan sehat, outbond , bernyanyi, manari dan bagi-bagi hadiah bagi juara lomba keratifitas guru RA TA.
Kegiatan ini menjadi kegiatan koordinasi dan konsultasi yang di kemas dengan kegiatan shilaturahim.memang indah persaudaran itu, seindah manfaatnya untuk kemaslahatan hidup manusia.

Kamis, 11 Desember 2014

Naik Dihujat Turun Membuat Iba



Perubahan musim dari musim kemarau menjadi musim hujan, dimana-mana menimbulkan musibah dan bencana. Musibah dan bencana itu diantaranya adalah banjir dan tanah longsor, semua ini disebabkan karena luapan air hujan yang berlebihan. Tanah yang sudah lama tidak tersiram air hujan, menyebabkan tanah menjadi kering dan pecah-pecah, hingga ketika turun hujan tanah langsung menyerap air hujan.

Bila serapan air ini berada ditanah yang lapang tentu tidak menimbulkan masalah, namun bila serapan itu berada pada tebing dan tanah yang berbukit-bukit maka mudah sekali terjadi banjir dan tanah longsong. Apalagi bila pohon-pohon ditebang dan diganti dengan tanaman yang bersifat musiman maka akan terjadi tanah longsor dan banjir. Apalagi kebiasaan masyarakat yang suka membuang sampah disembarang tempat, sampah organik maupun yang anorganik kadang menjadi biang terjadinya banjir. Bagaimana tidak, bantaran, sungai dan selokan yang seharusnya steril dari sampah, namun tempat tersebut dipenuhi dengan sampah atau tersumbat oleh sampah maka akan terjadi sumbatan yang menyebabkan banjir.

Sekalipun pemerintah telah menyediakan TPA namun ternyata kebiasaan masyarakat yang kurang baik. Ketika naik kendaraan dengan bebas membuang plastik dan botol aqua disembarang tempat. Sungai sebagai tempat mengalirnya air tetapi kadang sungai dijadikan sebagai tempat untuk menghanyutkan sampah. Membuang limbah pabrik, limbah rumah tangga dan limbah-limbah yang lain.

Dampak tanah longsor
Bagi para pengendara kendaraan bermotor akan menimbulkan kemacetan, dari kemacetan ini akan menimbulkan keterlambatan menuju ketempat kerja. Parjalanan yang seharusnya ditempuh 30 menit, maka akan menjadi 1 jam sampai 2 jam. Ketika terjadi kemacetan, semua orang ingin melaju lebih cepat, mendahului yang lain. Maka bila terdapat celah untuk melaju ternyata kendaraan yang berada didepannya macet. Maka orang yang di belakang akan terus membunyikan klakson.

Pernah terjadi ketika ada seorang pengendaraan kendaraan motor, dia berjalan disamping bus yang cukup besar, disana ada celah untuk melaju namun dia nampaknya ragu. Dan dibalik keraguan itu tersembunyi perasaan takut dan malu. Satu sisi ketika akan melaju takut terjatuh dan bila tetap berhenti dibelakang banyak kendaraan yang mengantri, seakan dari kemacetan itu dirinya juga menambah sebab kemacetan tersebut.

Para pengendara yang dibelakang, seakan-akan menghujat kenapa tidak mau menyalip, pengendara motor berupaya untuk mencoba, dengan menarik gas namun dia tetap ragu tidak mau berjalan. Dalam keraguan itu dia kemudian mengambil keputusan. Sungguh amat terkejutnya para pengendara yang berada di belakangnya, ternyata pengendara kendaraan bermotor itu memboncengkan istri dan dua orang anak seusia kelas 5 SD. Semua berlindung dalam mantol jas hujan yang ketulan saat itu baru saja hujan lebat. Pengendara bermotor berupaya untuk manjalankan motornya, istri dan dua anaknya berjalan karena jalannya cukup terjal dan licin, seorang anak terpeleset kemudian jatuh.

Orang-orang yang di belakang yang tadinya menghujat, mengklakson, dan berkata yang macam-macam kemudian terdiam dan melaju dengan menunjukkan kehati-hatian. Selamat-selamat semoga tetap selamat.

Selasa, 09 Desember 2014

Tidak Sadar Telah Mengganggu dan Meresahkan Orang Lain




Dalam forum sarasehan FKDM (Forum Kewaspadaan Dini Masyarakat), ketika narasumber dari TNI dan Polres memaparkan materi, disuasana siang hari kondisi audien amat berfariasi. Ada yang dengan tekun menyimak, mencermati dan mencatat setiap materi yang telah didengarnya, setiap materi yang dianggap penting dan asing baginya segera didokumentasikan dalam bentuk tulisan. Mereka yakin karena paparan tersebut merupakan materi baru dan ilmu baru baginya. Disamping itu dia juga sebagai pengurus harus mengetahui latar belakang, maksud dan tujuan serta visi dan misinya. Semua ini yang kelak akan menjadi bekal ketika dia berada ditengah-tengah masyarakat dan harus sigap cepat tanggap dan cepat lapor. Peserta ini merupakan peserta yang produktif dan menjadi harapan bagi pejabat yang telah menunjuknya sebagai pengurus.

Disamping peserta yang aktif terdapat peserta yang pasif, karena terlalu hidmatnya dalam menyimak setiap paparan sehingga terlelap dan kemudian tidur. Apapun yang telah disampaikan nara sumber sama sekali tidak didengar dan diketahuinya. Sehingga ketika ditanyakan, apa yang telah diperoleh dari kegiatan sarasehan, hanya menjawab singkat, saya tidak mencatat sehingga menjadi lupa. Padahal lupanya bukan karena tidak mencatat namun karena tidak mendengar paparan yang telah disampaikan narasumber. Bila mengetahui hal demikian maka pejabat yang menunjuknya menjadi pengurus akan kecewa, marah dan sebagainya. Karena ternnyata amanat yang diberikan kepadanya tidak dapat dilaksanakan. Mereka hadir hanya sekedar memenuhi undangan saja.

Peserta sarasehan yang ketiga adalah peserta yang kurang memperhatikan, karena kegiatan itu dijadikan sebagai ajang untuk temu kangen terhadap teman-temannya, sehingga dalam acara sarasehan hanya digunakan untuk bercerita, ngobrrol dengan teman duduk baik disamping kanan, kiri depan atau belakngnya. Dia tidak memperdulikan orang lain bahkan tidak memperdulikan materi yang sedang dipaparkan. Peserta sarasehan yang demikian ini kelak tidak akan dapat melaksanakan amanat dengan baik, amanat, tugas dan tanggung jawab dipandang hanya main-main saja.

Dalam suasana sarasehan yang diikuti oleh peserta dengan karakter yang berbeda-beda, tiba-tiba terdengar suara kentut. Spontan terdengar ucapan “tidak sopan”, walaupun orang yang kentut tidak dengar bahwa dirinya dimaki-maki, namun sekalipun tidak di maki-maki sebenarnya dia sudah merasa malu, menyesal dan menyalahkan dirinya sendiri. Mengapa tidak dapat menahan kentut. Itulah suara kentut yang mengeluarkan suara, sekalipun tidak berbau orang telah merasa jijik dengan bau tak sedap yanag akan segera dihirupnya. Sehingga walaupun tidak berbau tangannya akan menutup hidungnya.

Bagaimanakah ketika mencium bau kentut yang keluar tidak mengeluarkan bunyi. Orangpun akan menuduh kiri kanan, depan belakangnya yang telah kentut. Tangannya segera menutup hidungnya sambil mengeluarkan ucapan “kurang ajar, kentut disembarang tempat, tidak sopan, kalau tahu etika mestinya mau kentut keluar dulu biar tidak meracuni orang lain”. Ketika kentut berbau namun tidak berbunyi, si pelakupun akan pura-pura menutup hidungnya, seakan-akan bukan dia tidak kentut, walaupun bau tidak sedapnyapun tetap dihirup, dan merasa bangga bahwa kentutnya berbau dan dicium oleh orang lain.

Maka ketika dalam forum sarasehan melihat orang ngobrol dengan temannya dan tidak mendengarkan paparan dari nara sumber, orang akan menilai bahwa dia tidak bisa menghargai orang lain. Ketika mendengar suara kentut akan mengatakan tidak sopan, ketika mencium bau kentut yang tidak bersuara, akan mengatakan “kurang ajar” atau kata-kata hujatan lainnya. Mengapa demikian, tidak lain karena perbuatan tersebut merugikan orang lain, ketika ngobrol maka akan menghilangkan konsentrasi teman yang lain, ketika kentut akan mengganggu dan meracuni orang lain.

Dalam suasana sarasehan ternyata masih ada kebiasaan orang yang tidak memperdulikan orang lain. Bagimanakah ketika asap rokok bertebaran didalam ruangan, orang yang tidak merokok dan tidak suka merokok terpaksa harus mengirup asap rokok. Berkali-kali dia menghindar dari asap rokok, bahkan meniup asap rook agar menjuh darinya. Sadarkah bagi perokok bahwa dia telah mengganggu dan merugikan orang lain? Sadarkah dengan slohgan bahwa merokok dapat merugikan kesehatan? Sadarkah bahwa ketika dia mendengar temannya yang meninggal secara mendadak karena serangan jantung coroner? Sadarkah dia yang baru saja menengok temannya yang di rawat di ICU karena terjadi penyempitan pembuluh darah yang diantaranya disebabkan karena nikotin dan thar dari merokok? Sadarkan dia ketika melihat saudaranya yang diperitahkan dokter untuk berhenti merokok, ternyata penyakitnya sudah kronis? Sadarkan ketika dokter telah menyarankan agar tidak merokok akan menjadikan dirinya hidup dalam ketergantungan dan keterbatasan? Sadarkah bahwa dirinya telah mengganggu dan meresahkan orang lain? Sadarkan bahwa egoisme adalah sikap buruk yang harus dijauhi?

Diskusi antara perokok dengan orang yang tidak merokok tidak akan pernah berakhir dan tidak akan dapat ditemukan titik temu, masing-masing mempunyai argumentasi yang berbeda. Namun sesungguhnya perokok akan menyadari kekhilafannya bila sudah tidak merokok lagi, bagi dirinya sendiri, keluarga dan lingkungannya.

Sudah beberapa kali mendengar penuturan para perokok yang tidak merokok lagi mengatakan bahwa setelah tidak merokok nafasnya menjadi longgar, pakaiannya tetap bersih dan tidak berbau sangit. Lingkungan dan ruangannya tetap terjaga kebersihannya, keharmonisan akan tetap terjaga. Mudah-mudahan Allah menyadarkan hambanya yang sedang khilaf.

Ziarah Kubur Membuka Rangkaian Kegiatan HAB ke-69 Kementerian Agama Kabupaten Wonosobo





Bangsa yang besar adalah bangsa yang tidak melupakan jasa dan pengorbanan para pendahulu. Apa yang dilakukan para pendahulu adalah upaya penyelamatan bagi genarasi sekarang dan yang akan datang. Sungguh besar perjuangan dan pengorbanan para pendahulu untuk menyelamatkan keimanan umat beragama khususnya agama Islam dengan mengukuhkan Departemen Agama sebagai Institusi pemerintah yang khusus menangani bidang agama.

Agama adalah merupakan hak azazi manusia, agama merupakan kebutuhan hidup manusia, tanpa agama kehidupan manusia akan berantakan, hal ini karena tidak adanya tatanan kehidupan umat manusia, tatanan dan norma kehidupan manusia yang bersumberkan dari kitab suci. Tanpa agama manusia tidak mempunyai visi kehidupan yang kekal yaitu kehidupan akhirat. Kehidupan yang diperoleh ketika manusia hidup di dunia seperti sekarang ini. Karena itu para pendahulu telah meletakkan panji-panji Islam sebagai sumber motivasi hidup dan kehidupan manusia.

Sekarang mereka telah tiada, mereka telah menghadap Allah SWT, apakah yang dapat kita lakukan terhadap mereka. Pilihan yang utama adalah kita mendoakan agar ibadahnya diterima oleh Allah, diampuni dosa dan kesalahannya, keluarganya di berikan kesabaran dan dapat melanjutkan cita-cita dan perjuangan orang tuanya. Dan kita sekalian dapat mewarisi nilai-nilai luhur yanag telah ditanamkan sepanjang hayatnya.

Karena itu pada peringatan hari Amal Bhakti (HAB) ke-69 Kementerian Agama Kabupaten Wonosobo diawali dengan berziarah pada makam para mantan Kepala Kantor Departemen Agama (sekarang menjadi Kementerian Agama). Mereka itu adalah:
1. Makam Alm. Bpk. Misbahul Munir, BA.
2. Makam Alm. Bpk. Sukur
3. Makam Alm. Bpk. KH. Muntaha
4. Makam Alm. Bpk. Drs. Muhsin

Ziarah ini diikuti oleh Kepala Kantor Kementerian Agama, Kepala Sub. Bag TU, Kasi/ Gara, Kepala KUA Kecamatan, Waspenda Islam, PPAI, Kepala Madrasah.
Disamping mendoakan pada para pendahulu terdapat hikmah yang lain yaitu dapat meningkatkan iman dan taqwanya kepada Allah SWT yaitu dengan mengingat mati. Rasulullah SAW pernah bersabda:

إِنِّيْ كُنْتُ نَهَيْتُكُمْ عَنْ زِيَارَةِ الْقُبُوْرِ فَزُوْرُوْهَا

”Sesungguhnya aku pernah melarang kalian untuk menziarahi kubur, maka (sekarang) ziarahilah kuburan.” (HR. Muslim dan Abu Dawud).

Ketika umat Islam masih lemah keimanannya, orang-orang Islam masih meniru tradisi masyarakat Jahiliyah, yaitu meminta kepada arwah orang-orang yang telah meninggal, dan ini dilarang oleh Rasulullah. Maka ziarahpun pada waktu itu dilarang oleh Rasulullah SAW. Namun ketika keimanannya sudah semakin kuat maka larangan berzaiarh kubur berbalik kemudian diperbolehkan, karena diantaranya dengan ziarah dapat mengingatkan kematian. Rasul pernah bersabda yang diriwayatkan Imam Abu Dawud.

إِنِّيْ كُنْتُ نَهَيْتُكُمْ عَنْ زِيَارَةِ الْقُبُوْرِ فَزُوْرُوْهَا فَإِنَّهَا تُذَكِّرُكُمْ

”Sesungguhnya aku pernah melarang kalian untuk menziarahi kubur, maka (sekarang) ziarahilah kuburan.” “Sebab ziarah kubur itu akan mengingatkan pada hari akhirat.”

Ya Allah ampuni dan kasih sayangilah para pendahulu kami, maafkanlah kesalahannya, hormatilah kedatangannya, luaskanlah tempat diamnya, terangilah kuburnya, gantilah rumahnya dengan rumah yang lebih baik, gantilah keluarganya dengan lebih baik, jauhkanlah mereka dari huru-hara kubur dan siksaan api neraka.

Senin, 08 Desember 2014

Satu Organ Tubuh Sakit Semua Akan Merasakan Sakit



Rasulullah Muhammad SAW pernah menggambarkan, “Perumpamaan orang-orang yang beriman dalam hal saling mencintai dan berkasih sayang adalah ibarat satu tubuh; apabila satu organnya merasa sakit, maka seluruh tubuh akan sulit tidur dan merasa demam.” (Riwayat Muslim)
Hadit ini menggambarkan perasudaraan yang dijalin antara muslim yang satu dengan muslim yang lain atas dasar iman. Karena sesungguhnya kekuatan iman bisa mengalahkan segalanya, bahkan eratnya hubungan persaudaraan antara seseorang terkadang lebih kuat dibanding dengan persaudaraan yang diikat dengan nashab (keturunan). Sebagai contoh dalam suatu keluarga terkadang belum bisa menerima perbedaan agama dan keyakinan, hal ini dapat dirasakan ketika salah satu anggota keluarga berbeda agama dan keyakinan terkadang akan dibenci dan dijauhi, padahal jelas bahwa keyakinan itu adalah merupakan hidayah yang tidak bisa dipaksakan.

Karena sudah menjadi kenyataan terkadang ada pemeluk agama tertentu, yang sejaka lahir telah dididik dan dibesarkan berdasarkan agamanya. Namun setelah dewasa dia berpaling dari agama yang telah ditanamkan sejak kecil. Karena hidayah itu adalah milik Allah, dan Allah memberikan hidayah kepada orang-orang yang dikehendaki. Namun banyak pula bahwa banyak orang yang telah dididik bahkan diberi dogma berdasar agama tertentu, namun ternyata agama yang dianutnya adalah hanya diterima dengan kulitnya saja.

Manusia yang terdiri dari jasmani dan rohani, ketika jasmani manusia sakit maka semuanya juga akan merasakan sakit, begitu pula ketika rohani manusia sakit maka jasmaninya juga akan merasakan sakit. Coba ketika manusia hidupnya dipenuhi dengan problem, masalah datang silih berganti maka organ manusia akan merasakan sakit. Perutnya akan terasa melilit, kembung yang menandakan asam lambungnya naik, bila terus dibiarkan maka akan mengarah pada sakit liver, darah tinggi, diabetes, stroke bahkan penyakit jantung.
Ketika sakit ini sudah menghinggapi tubuh yang dahulunya sehat dan gagah, ternyata kemudian menjadi jasat yang lemah, kurus dan tidak mempunyai gairah hidup. Kondisi ini akan memicu semangat kerja, harapan untuk tetap bekerja namun ternyata kondisi yang tidak memungkinkan lagi, karier yang telah diupayakan bertahun-tahun menjadi hilang. Karena itu tubuh yang sakit akan memicu sakit secara ekonomi dan sosialnya. Secara ekonomi pendapatan yang diperolehnya terus terkuras untuk biaya pengobatan. Berapapaun nilai rupiah menjadi hal yang tidak berarti ketika berhadapan dengan penyakit kronis.

Sakit secara sosial karena komunitas yang selama ini dibina menjadi hilang, karena adanya komunitas interaksi sosial akan terjalin bila mempunyai kesamaan. Misalnya komunitas motor besar memang hanya bagi orang-orang yang mempunyai motor besar dan tubuhnya yang tegap dan segar, tidak mungkin orang yang sakit dapat bergabung dalam komunitas. Apalagi secara politis, orang yang sakit akan kehilangan kesempatan, karena orang yang sehatpun kadang harus mempertaruhkan dan mengorbankan persahabatan yang selama ini dibina hanya demi meraih tujuan. Bagaimanakah dengan rang yang sakit. Biasanya akan semakin tersingkir dari dunia politik.

Inilah bahwa organ tubuh yang sakit akan mempengaruhi organ yang lain. Inilah bahwa tubuh manusia merupakan rangkaian beberapa organ tubuh, dimana diantara bagian-bagianya saling berkaitan, sehingga bila salah satu anggotanya sakit maka akan sakitlah seluruh tubuh. Demikian pula derita dan sakit antara manusia yang satu dengan yang lain akan saling berkaitan. Makan tidur yang dahulunya terjaga dengan baik manjadi kehidupan yang tidak teratur. Sekalipun di rumah sakit semuanya dilayani oleh perawat dan petugas lainnya, namun ternyata lebih enak dan nyaman di rumah sendiri, sekalipun rumahnya beralaskan tanah, berdinding bambu, tanpa AC dan pelayanan yang lain. Tetapi ternyata di rumah sendiri lebih enak dari semuanya.

Minggu, 07 Desember 2014

Rangkaian Kegiatan Hari Amal Bhakti - HAB ke-69 Kementerian Agama Kabupaten Wonosobo



Hari Amal Bhakti (HAB) ke-69 Kementerian Agama RI akan diperingati pada tanggal 3 Januari 2014. Peringatan ini merupakan wujud rasa syukur dan sekaligus mengenang jasa para pendahulu yang telah memperjuangkan Departemen Agama menjadi salah satu institusi pemerintah yang khusus menangani segala sesuatu yang berhubungan dengan agama. Puncak HAB yang ditandai dengan Upacara Bendera dan pembacaan sambutan Menteri Agama RI.

Pelaksanaan HAB ke-69 telah bergema di seluruh Kementerian Agama baik di Tingkat Pusat, Provinsi, Kabupaten/ Kota maupun di Tingkat Kecamatan. Seperti halnya Kementerian Agama Kabupaten Wonosobo menyelenggarakan raangkaian kegiatan sebagai berikut:

RANGKAIAN KEGIATAN HAB KE-69



NO
TANGGAL
KEGIATAN
TEMPAT
1
18 Desember 2014
Lomba pengucapan Pembukaan UUD 1945 dan Panca Prasetya Korpri
Halaman Kankemanag
2
9 Desember 2014
Ziarah
Makam Alm. Ka. Kandepag.
3
12-13 Desember 2014
Bulu Tangkis
Gedung RAS Longkrang
4
13 Desember 2014
Lomba kreatifitas guru RA/ TA
Kankemenag
5
15-16 Desember 2014
Bola volly
Alun-alun Wonosobo
6
16 Desember 2014
Lomba dan Kegiatan DWP
Kankemenag
7
17-18 Desember 2014
Tenis Meja
Aula Kankemenag.
8
22-24  Desember 2014
Futsal
Lapangan Bantos Futsal Jl. Bayangkara
9
22 dan 23 Desember 2014
Seleksi guru berprestasi
Kankemenag
10
23 Desember 2014
Adzan dan penulisan naskah khutbah
Kankemenag
11
24 Desember
Jalan sehat kerukunan umat beragama
Wonosobo
12
28 Desember 2014
Sepeda santai
Wonosobo
13
3 Januari 2015
Upacara bendera
Alun-alun Wonosobo
14
3 Januari 2015
Resepsi (pembinaan pegawai dan ramah-tamah)
Gedung Sasana Adipura dan GOW