Aktualisasi Iman, Terkadang Dengan Ujian dan Cobaan



Iman bukan suatu yang bersifat statis, yang tersembunyi didalam hati, atau cukup diungkap dan diucapkan dengan lisan saja. Iman memerlukan pembuktian dan akutualisasi dengan amal perbuatan, bahkan keimanan juga mengalami beraneka macam ujian dan cobaan.

“Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: "Kami telah beriman", sedang mereka tidak diuji lagi? Dan Sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, Maka Sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan Sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta. (QS. Al Ankabuut: 2-3)

Sebagai sebuah keyakinan agama, keimanan diantara bercirikan sebagai berikut:

  1. Memiliki kedalaman atau intensitas yang membedakannya dari bentuk-bentuk keyakinan manusia yang lain. Iman merupakan kepercayaan manusia paling kuat, paling mengesan dan paling mendalam yang dimilki manausia. Misalnya keyakinan terhadap Allah mengalahkan dari segala bentuk keyakinan.
  2. Iman melibatkan pribadi manusia seutuhnya dan keseluruhan aspek kehidupannya. Perasaan, kehendak, pikiran dan perbuatan-perbuatan manusia sama-sama terlibat.
  3. Iman bersifat imperative karena merupakan sumber motivasi perbuatan manusia yang sangat kuat, seorang yang beriman akan selalu merasa bersalah, jika ia tidak berbuat sesuai dengan tuntutan imannya.
  4. Iman bersifat energik, bersemangat, eksploratif dan menggetarkan jiwa, karena iman bukan merupkan suatu yang hampa dan tanpa daya.
  5. Iman bersifat komunikatif, mendorong pemiliknya untuk berbagi kata dan rasa dengan pihak lain untuk memberikan gambaran tentang hal-hal yang dirasakannya.
  6. Iman bersifat propagandastik, mengajak pihak lain untuk sama-sama ambil bagian dalam proses dan kegiatan aktualisasi iman dalam kehidupan sehari-hari.
  7. Iman bersifat transformatif, memotivasi orang-orang yang beriman untuk melakukan perubahan, hal-hal yang tidak sejalan dan bertentangan dengan nilai-nilai keimanan menjadi seperti yang diinginkan. (Musa Asy’ari dkk, Prof. Dr, Dimensi Ajaran Islam menuju masyarakat anti korupsi, Dirjen Bimas Islam Depag RI dan Departemen Kominfo, Jakarta, 2007: 14)

Anda sedang membaca artikel dari untajiaffan Terbaru hari ini. Mohon untuk membagikan artikel ini ke teman anda melalui sosial media dibawah ini.

Artikel Untajiaffan Lainnya:



Kotak Komentar