Tidak Sadar Telah Mengganggu dan Meresahkan Orang Lain




Dalam forum sarasehan FKDM (Forum Kewaspadaan Dini Masyarakat), ketika narasumber dari TNI dan Polres memaparkan materi, disuasana siang hari kondisi audien amat berfariasi. Ada yang dengan tekun menyimak, mencermati dan mencatat setiap materi yang telah didengarnya, setiap materi yang dianggap penting dan asing baginya segera didokumentasikan dalam bentuk tulisan. Mereka yakin karena paparan tersebut merupakan materi baru dan ilmu baru baginya. Disamping itu dia juga sebagai pengurus harus mengetahui latar belakang, maksud dan tujuan serta visi dan misinya. Semua ini yang kelak akan menjadi bekal ketika dia berada ditengah-tengah masyarakat dan harus sigap cepat tanggap dan cepat lapor. Peserta ini merupakan peserta yang produktif dan menjadi harapan bagi pejabat yang telah menunjuknya sebagai pengurus.

Disamping peserta yang aktif terdapat peserta yang pasif, karena terlalu hidmatnya dalam menyimak setiap paparan sehingga terlelap dan kemudian tidur. Apapun yang telah disampaikan nara sumber sama sekali tidak didengar dan diketahuinya. Sehingga ketika ditanyakan, apa yang telah diperoleh dari kegiatan sarasehan, hanya menjawab singkat, saya tidak mencatat sehingga menjadi lupa. Padahal lupanya bukan karena tidak mencatat namun karena tidak mendengar paparan yang telah disampaikan narasumber. Bila mengetahui hal demikian maka pejabat yang menunjuknya menjadi pengurus akan kecewa, marah dan sebagainya. Karena ternnyata amanat yang diberikan kepadanya tidak dapat dilaksanakan. Mereka hadir hanya sekedar memenuhi undangan saja.

Peserta sarasehan yang ketiga adalah peserta yang kurang memperhatikan, karena kegiatan itu dijadikan sebagai ajang untuk temu kangen terhadap teman-temannya, sehingga dalam acara sarasehan hanya digunakan untuk bercerita, ngobrrol dengan teman duduk baik disamping kanan, kiri depan atau belakngnya. Dia tidak memperdulikan orang lain bahkan tidak memperdulikan materi yang sedang dipaparkan. Peserta sarasehan yang demikian ini kelak tidak akan dapat melaksanakan amanat dengan baik, amanat, tugas dan tanggung jawab dipandang hanya main-main saja.

Dalam suasana sarasehan yang diikuti oleh peserta dengan karakter yang berbeda-beda, tiba-tiba terdengar suara kentut. Spontan terdengar ucapan “tidak sopan”, walaupun orang yang kentut tidak dengar bahwa dirinya dimaki-maki, namun sekalipun tidak di maki-maki sebenarnya dia sudah merasa malu, menyesal dan menyalahkan dirinya sendiri. Mengapa tidak dapat menahan kentut. Itulah suara kentut yang mengeluarkan suara, sekalipun tidak berbau orang telah merasa jijik dengan bau tak sedap yanag akan segera dihirupnya. Sehingga walaupun tidak berbau tangannya akan menutup hidungnya.

Bagaimanakah ketika mencium bau kentut yang keluar tidak mengeluarkan bunyi. Orangpun akan menuduh kiri kanan, depan belakangnya yang telah kentut. Tangannya segera menutup hidungnya sambil mengeluarkan ucapan “kurang ajar, kentut disembarang tempat, tidak sopan, kalau tahu etika mestinya mau kentut keluar dulu biar tidak meracuni orang lain”. Ketika kentut berbau namun tidak berbunyi, si pelakupun akan pura-pura menutup hidungnya, seakan-akan bukan dia tidak kentut, walaupun bau tidak sedapnyapun tetap dihirup, dan merasa bangga bahwa kentutnya berbau dan dicium oleh orang lain.

Maka ketika dalam forum sarasehan melihat orang ngobrol dengan temannya dan tidak mendengarkan paparan dari nara sumber, orang akan menilai bahwa dia tidak bisa menghargai orang lain. Ketika mendengar suara kentut akan mengatakan tidak sopan, ketika mencium bau kentut yang tidak bersuara, akan mengatakan “kurang ajar” atau kata-kata hujatan lainnya. Mengapa demikian, tidak lain karena perbuatan tersebut merugikan orang lain, ketika ngobrol maka akan menghilangkan konsentrasi teman yang lain, ketika kentut akan mengganggu dan meracuni orang lain.

Dalam suasana sarasehan ternyata masih ada kebiasaan orang yang tidak memperdulikan orang lain. Bagimanakah ketika asap rokok bertebaran didalam ruangan, orang yang tidak merokok dan tidak suka merokok terpaksa harus mengirup asap rokok. Berkali-kali dia menghindar dari asap rokok, bahkan meniup asap rook agar menjuh darinya. Sadarkah bagi perokok bahwa dia telah mengganggu dan merugikan orang lain? Sadarkah dengan slohgan bahwa merokok dapat merugikan kesehatan? Sadarkah bahwa ketika dia mendengar temannya yang meninggal secara mendadak karena serangan jantung coroner? Sadarkah dia yang baru saja menengok temannya yang di rawat di ICU karena terjadi penyempitan pembuluh darah yang diantaranya disebabkan karena nikotin dan thar dari merokok? Sadarkan dia ketika melihat saudaranya yang diperitahkan dokter untuk berhenti merokok, ternyata penyakitnya sudah kronis? Sadarkan ketika dokter telah menyarankan agar tidak merokok akan menjadikan dirinya hidup dalam ketergantungan dan keterbatasan? Sadarkah bahwa dirinya telah mengganggu dan meresahkan orang lain? Sadarkan bahwa egoisme adalah sikap buruk yang harus dijauhi?

Diskusi antara perokok dengan orang yang tidak merokok tidak akan pernah berakhir dan tidak akan dapat ditemukan titik temu, masing-masing mempunyai argumentasi yang berbeda. Namun sesungguhnya perokok akan menyadari kekhilafannya bila sudah tidak merokok lagi, bagi dirinya sendiri, keluarga dan lingkungannya.

Sudah beberapa kali mendengar penuturan para perokok yang tidak merokok lagi mengatakan bahwa setelah tidak merokok nafasnya menjadi longgar, pakaiannya tetap bersih dan tidak berbau sangit. Lingkungan dan ruangannya tetap terjaga kebersihannya, keharmonisan akan tetap terjaga. Mudah-mudahan Allah menyadarkan hambanya yang sedang khilaf.

Anda sedang membaca artikel dari untajiaffan Terbaru hari ini. Mohon untuk membagikan artikel ini ke teman anda melalui sosial media dibawah ini.

Artikel Untajiaffan Lainnya:



Kotak Komentar