Menyambuat Ramadhan Hikmah, Barokah, Rahmat, Maghfirah dan Raih Surga.



Allah SWT berfirman “ Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertaqwa. (QS. Al Baqarah: 183)

Sebentar lagi kita akan masuk pada bulan suci Ramadhan, bulan yang penuh dengan hikmah, rahmat, barokah dan maghfirah. Bulan dimana seluruh amal ibadah umat Islam dilipatgandakan mulai dari 10 hingga 700 kali. Bulan dimana ketika umat Islam melaksanakan ibadah sunnah akan dicatat pahalanya sebagai ibadah yang wajib, bulan Ramadhan dimana pintu surga dibuka seluas-luasnya dan pintu neraka ditutup, bahkan untuk memberikan kesempatan bagi setiap muslim dengan keleluasaan masuk ke dalam surga, maka Allah membelenggu para syetan yang menjadi musuh hidup bagi manusia. Puasa akan menjadi benteng. Puasa akan membentuk pribadi yang sehat.

Pada bulam Ramadhan Allah SWT menurunkan Alquran sebagai petunjuk hidup umat manusia dan sebagai penjelas atas wahyu Allah yang diberikan kepada nabi Muhammad SAW. Bahkan dalam bulan tersebut Allah juga akan memberikan keutamaan beribadah dalam satu malam akan dicatat sebagaimana ibadah seribu bulan. Yaitu bagi muslim yang beribadah bertepatan dengan peristiwa lailatul qodar.

Karena itu dengan berbagai macam keutamaan dan kemurahan Allah, bagaimanakah sikap kita ketika akan memasuki bulan Ramadhan, Rasulullah SAW bersabda:

مَنْ فَرِحَ بِدُخُوْلِ رَمَضَانَ حَرَّ مَ اللهُ جَسَادَهُ عَلَى النِّيْرَانِ

“ Barang siapa yang merasa senang akan memasuki bulan Ramadhan maka Allah mengharamkan jasadnya masuk ke naraka (Hadits).

Bukti rasa senang diniatkan didalam hati kemudian dikuatkan dengan tekat dan diaktualisasikan dalam bentuk amal perbuatan. Imam Buchari meriwayatkan dari Abu Ishak bahwa dia pernah mendengar Al Barra’ bahwa ada seorang laki-laki bertopeng besi (kinayah dari muka yang ditutupi dengan baju perang) datang kepada Rasul. Lalu dia bertanya “Wahai Rasulullah, aku berperang dahulu atau masuk Islam dahulu? Nabi menjawab masuk Islam dahulu baru berperang. Setelah masuk Islam dia ikut berperang lalu terbunuh. Kemudian rasul bersabda Dia telah beramal sedikit tapi mendapat pahala yang berlimpah”.

Jadi sebelum masuk bulan suci Ramadhan marilah kita mengaktualkan niat dan cinta menyambut Ramadhan dengan membuat perencanaan-perencanaan baik secara individu maupun secara kolektif. Sehingga nantinya memasuki bulan Ramadhan berupaya untuk meraih keberkahan dari Allah sebanyak-banyaknya yaitu dengan memperbanyak amal ibadah.

Ibadah puasa Ramadhan adalah ibadah yang diulang-ulang dalam setiap tahun, setiap muslimpun juga akan mengulang-ulang ibadah puasa, sejauhmana ibadah puasa dengan segala ibadah sunnahnya dapat membentuk pribadi muslim yang mempunyai sifat dan karakter sebagaimana yang telah dicontohkan oleh Rasulullah SAW.

Bagaimanakan puasa akan membentuk pribadi yang ikhlas, karena puasa adalah ibadah yang sirri, nyaris tidak bisa dibedakan antara orang yang berpuasa dengan yang tidak puasa.
Bagaimanakah puasa dapat membentuk pribadi yang jujur hal ini dicontohkan karena orang yang berpuasa hanyalah kesadaran diri untuk tidak makan, minum dan berhubungan suami istri pada siang hari. Bagaimanakan jika tidak ada sifat jujur, maka akan makan dan minum bila tidak dilihat orang, dan berpura-pura puasa bila bersama dengan muslim yang lain.

Bagaimanakah puasa dapat membentuk pribadi yang dermawan, suka membantu dan meringankan beban dan penderitaaan bagi orang-orang miskin, tentu saja hal ini telah dirasakan, bahwa ketika berpuasa semua orang akan merasakan lapar dan dahaga. Dan ternyata lapar dan dahaga senantiasa dirasakan oleh para fuqara’ masakin yang setiap hari hidup dalam kekurangan.

Bagaimana puasa dapat membentuk pribadi yang sabar, hal ini telah dicontohkan ketika menanti waktu berbuka, tetap akan sabar menanti waktu berbuka walaupun hanya tinggal satu menit tetap dinanti untuk tidak berbuka dahulu.

Bagaimanakah puasa dapat menjadikan pribadi muslim yang merasa dekat dengan Allah. Karena puasa Ramadhan yang mempunyai berbagai macam keutamaan, akan dirasakan baik ketika masih hidup di dunia maupun akan diberikan besok di yaumil qiyamah. Ibadah puasa hendaknya dilakukan secara total. Puasa yang bermakna menahan diri untuk tidak makan, minum dan berhubungan suami istri sejak imsa’ hingga waktu berbuka, namun ketika berpuasa hendaknya berpuasa pula anggota tubuh yang lain.

اذا صمت فليصم سمعك وبصرك ولسانك عن الكذب والمحارم ودع اذى الجار

“Apabila kamu berpuasa maka berpuasalah telingamu, matamu, mulutmu dari bohong dan melihat perkara yang diharamkan”. (Al Hadits)

من لم يدع قول الزور والعمل به فليس لله حاخة فى ان يدع طعامه وشرابه (روا البخاري)

“ Siapa yang tidak meninggalkan ucapan dan perbuatan yang mengundang kedurhakaaan, maka Allah tidak butuh terhadap orang yang meningalkan makan dan minum”. (HR. Buchari)

Karena itu bila ibadah puasa tidak bisa meninggalan hal-hal yang demikian itu maka puasa kita akan sia-sia.

(كم من صائم ليس له من صيامه الا الجوع وكم قاسم ليس له قيامه الا السهر (روا احمد

“ Betapa banyak orang berpuasa tidak mendapatkan apa-apa kecuali lapar, dan betapa banyak orang yang menghidupkan malam tidak mendapat apa-apa kecuali begadang saja (HR. Ahmad)

Karena itu agar ibadah puasa kita kelak akan lebih bemakna, lebih berbobot, maka kita rencanakan bulan Ramadhan, kita isi dengan kegiatan-kegiatan yang bermanfaat, seperti shalat tarowih dan shalat-shalat sunnah lainnya, tadarus Alquran, i’tikaf, mengadakan atau mengikuti kajian Islam, memperbanyak shadaqah dan lainnya. Selamat menjalankan ibadah puasa, selamat untuk berlomba dalam kebaikan, beruasaha untuk menahan diri dari segala hal yang tidak bermanafaat. Semoga puasa kelak akan menjadikan pribadi yang bertaqwa.


Anda sedang membaca artikel dari untajiaffan Terbaru hari ini. Mohon untuk membagikan artikel ini ke teman anda melalui sosial media dibawah ini.

Artikel Untajiaffan Lainnya:



Kotak Komentar