Amaliyah Pasca Ramadhan Menuju Syawal Sebagai Peningkatan Ibadah-Bagian IV.



Untuk meraih derajad muttaqin, bukanlah hal yang mudah. Kerena setiap kebaikan pasti diiringi dengan keburukan, setiap niat baik selalu ada halangan, karena itu ada beberapa hal yang menjadi penghalang pencapaiannya:

  1. Tidak bisa melawan godaan syetan, biasanya diawali dengan memperbanyak makan dan minum yang menjadi langkah masuknya syetan. Syetan menggoda manusia dengan berbagai macam tipu muslihat, makan dan minum adalah pintu pertama yang menjadi gerbang jatuhnya derajat ketaqwaan. Kesederhanaan beralih dengan sikap berlebihan, apalagi pada yaumul futhur segala kesederhanaan beralih dengan sikap berlebihan, apalagi pada yaumul futhur segala macam bentuk makanan dan hidangan disediakan dengan gratis. Pernah terjadi pada tiga puluhan tahun yang lalu setelah selesai melaksanakan shalat Id dilanjutkan dengan perjalanan shilaturahim, berkunjung ke sanak-saudara, tetangga, bahkan semua orang kampung. Setiap kali masuk rumah selalu dipersilahkan untuk makan dan minum, maka dalam satu hari bisa sampai puluhan kali makan dan minum. Hal ini bisa terjadi sampai tujuh hari, karena itu dalam satu bulan berpuasa, kembali pada kebiasaan sebelumnya, dengan makan dan minum secara berlebihan. Pantas saja badan menjadi letih, mengantuk dan akhirnya banyak tidur. Tidur bukan suatu kebutuhan namun karena melakukan aktifitas fisik yang tidak baik.
  2. Munculnya sikap egoisme, karena merasa paling senior, paling berpengaruh, paling pintar, paling berkuasa sehingga bila telah melakukan perbuatan salah tidak mau mengakui bahwa dirinya bersalah dan harus meminta maaaf. Bahkan bisa jadi akan menyembunyikan kesalahan dan menumpahkan kesalahan pada yang lain. Adalah kewajiban orang yang bersalah yang terlebih dahulu untuk memohon maaf. Orang miskin, orang bodoh, orang lemah, rakyat jelata, bawahan bila mereka bersalah mereka segera memohon maaf. Ketika bersalah dan memohon maafpun seringkali mereka masih disalahkan. Karena itu tantangan terberat untuk melawan sikap egoisme yang bisa melumpuhkan sendi-sendi keberadaban dan kemanusiaan. Karena itu siapapun yang berkuasa, sedang berjaya, banyak harta dan teman, tetap sebagai manusia yang mempunyai jasad renik, suatu saat bisa jadi akan berbalik menjadi manusia lemah, miskin dan dikucilkan dari pergaulan. Manusia adalah makhluk sosial yang mempunyai sifat ketergantungan. Andaikan didunia tetap dibiarkan dalam kesombongan sesungguhnya ini merupakan ujian terhadap apapun yang sedang dimiliki. Namun bagi orang yang beriman segala yang dimiliki disadari sebagai satu anugerah yang harus disyukuri. Kehidupan manusia tidak akan abadi karena kelak akan beralih pada kehidupan akhirat, dimana manusia akan merasakan balasan atas semua perbuatan yang telah dilakukan.


3. Merasa cukup dengan ibadah fardhu, sehingga ibadah sunnah dipandang kurang penting. Ibadah fardhu hendaknya disertai dengan ibadah sunnah, karena dengan memperbanyak ibadah sunnah maka ibadah fardhu akan terasa lebih ringan, bahkan akan meningkatkan kualitas ibadah. Sehingga setiap ibadah akan mempunyai pengaruh, ibadah bukan hanya sekedar menggugurkan kewajiban saja namun sesungguhnya ibadah sebagai ungkapan rasa syukur kepada Allah.

4. Kesibukan dalam hal urusan dunia sehingga banyak orang yang tidak sempat mengadakan tadarus Alquran secara rutin, bahkan segala bentuk kegiatan yang berhubungan dengan agama dipandang tidak penting. Karena ketika mengikuti kegiatan majlis taklim berpandangan bahwa hal yang demikian dapat diikuti dalam siaran radio atau TV yang bisa dilakukan sambil bekerja. Kegiatan majlis taklim sesungguhnya bukan saja sebagai media untuk menambah pengetahuan, namun terdapat faktor lain, karena dapat mengeratkan rasa ukhuwah, persatuan. Membiasakan diri untuk berinfaq dan shadaqah.

5. Merasa kebutuhan diri dari waktu kewaktu semakin banyak, sehingga timbul kekhawatiran, bahwa ketika berinfaq dan shadaqah akan menghambat untuk mendapat sesuatu yang diharapkan. Infaq dan shadaqah akan mengurangi harta, sehingga ketika mempunyai uang satu juta rupiah bila diinfaqkan lima puluh ribu rupiah menjadi tidak genap satu juta sehingga tidak dapat untuk membeli barang yang harganya satu juta. Dimana harga di toko sudah pas dan tidak bisa ditawar lagi. Sifat bakhil yang demikian inilah sehingga menjadi orang yang suka mengumpulkan dan menghitung-hitung harta yang dimiliki.
6. Permainan dan sendau gurau bisa melalaikan kehidupan akhirat. Banyak sekali ilmu pengetahuan dan teknologi yang diciptakan manusia, untuk memudahkan manusia meraih tujuan. Terknologi terkini adalah hand phone android, dengan berbagai macam fasilitas, mulai dari sekedar untuk sms, memanggil dan menerima panggilan, WhatsApp, email, games, twiter, bermain, game, bisnis dan sebagainya. Hal ini kadang telah banyak melalaikan, sehingga hal-hal yang bersifat ukhrawi banyak dikesampingkan.

Aktualisasi pencapaian derajat muttaqin
1. Menstabilkan pelaksanaan ibadah.
Pelaksanaan ibadah bukan temporer dan bukan insidental, ibadah hendaknya secara istiqomah atau terus menerus. Karena itu Rasullah pernah menyampaikan salah satu tanda orang yang beruntung adalah siapapun yang hari ini lebih baik dari hari kemarin, dan beropsesi bahwa hari esok akan menjadi lebih baik. Namun sebaliknya bila hari ini lebih buruk dari hari yang kemarin maka termasuk orang yang celaka. Dan yang hari ini setaraf atau sama dengan hari yang kemarin saja termasuk kategori orang yang merugi. Karena itu dalam hal ibadah setiap muslim dianjurkan untuk melihat kepada orang yang lebih darinya, orang yang lebih shalih, orang yang alim, orang yang gemar berinfaq, bersedekah, orang yang rajin menegakkan shalat lail, puasa sunnah, mereka itulah yang dijadikan sebagai teladan, kita hendaknya merasa iri mengapa mereka bisa.

2. Meningkatkan kesyukuran dengan membandingkan atas segala kenikmatan yang telah diberikan Allah.
Bersyukur terhadap nikmat yang telah diberikan Allah, nikmat apakah yang telah diberikan dan dirasakan? Harta, pangkat dan jabatan adalah merupakan anugerah. Karena dengan semua ini manusia akan dapat meraih segala cita-cita bahkan ambisinya.

Pernahkan menyadari bahwa manusia diberikan organ yang lengkap adalah merupakan anugerah? Manusia diberikan akal, nafsu dan agama adalah merupakan anugerah? Pernahkan menyadari bahwa segala organ tubuh dapat berkerja sesuai dengan fitrahnya merupakan anugerah? Kerena itu kelengkapan organ tubuh manusia sebagai sebaik-baik makhluk adalah anugerah Allah yang harus selalu disyukuri. Manusia diberikan kesehatan adalah merupakan anugerah Allah yang harus disyukuri. Ketika sakit maka aktifitas manusia akan terganggu, pekerjaan banyak terbengkelai bahkan akan menjadi berantakan. Bahkan terkadang hubungan sosial akan menjadi kaku dan tidak harmonis lagi.

3. Menjadi pribadi yang loba terhadap ilmu.
Dengan ilmu maka hidup akan menjadi mudah, belajar terhadap ilmu tidak mengenal batas waktu. Karena itu setelah selesai mempelajari ilmu beralih pada ilmu yang lain, dengan ilmu akan membuka rahasia Allah atas penciptaan langit dan bumi silih bergantinya malam dan siang sesungguhnya terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal. Orang yang berakal senantiasa memadukan antara dzikir dan fikir. Dzikir tanpa fikir manusia akan statis sedang fikir tanpa dzikir manusia lalai terhadap kekuasaan Allah.

4. Menjadi pribadi muslim merasa iri terhadap orang lain yang giat dalam beramal ibadah.
Rasulullah adalah teladan bagi umat Islam, haqqul yakin kebenaran risalah dan keteladanannya. Banyak muslim yang berupaya meneladani walaupun tidak sepenuhnya, karena kemampuan umat Islam sangat terbatas. Apakah tindakannya sesuai dengan sunnah rasul atau sekedar mencari legitemet. Karena itu sikap khusnudhan hendaknya selalu ditanamkan bahwa pada setiap keburukan tetap ada mutiara, dan setiap kebaikan juga ada kekurangan. Karena itu sisi positif dan kebaikan hendaknya yang selalu berupaya untuk diberdayakan dan dibudayakan. Ketika melihat kebaikan ada pada orang lain berupaya untuk meraih kebaikan yang lebih baik lagi.


5. Melihat orang lain yang lebih shalih dalam hal ibadahnya dan melihat kepada yang lebih rendah dalam urusan dunia.
Melihat orang lain dalam urusan akhirat akan menimbulkan dorongan taat dan giat dalam beribadah sebaliknya melihat orang lain dalam urusan dunia akan menjadikan diri pribadi yang hina, rendah diri dihadapan manusia dan jauh dari petunjuk Allah. Karena itu bila ingin menjadi orang yang bersyukur dan bersabar maka lihatlah kepada orang yang dibawahnya dalam urusan dunia dan lihatlah kepada orang yang lebih atas dalam urusan akhiratnya.

6. Berniat untuk memulai melaksanakan kebaikan walaupun dari hal yang kecil, mulai dari sekarang dan mengawali dari diri sendiri.
Setiap kebaikan dimulai dari hal yang kecil, setiap keikhlasan dimulai dari pekerjaan yang dilaksanakan secara terus-menerus. Setiap negara dimulai dari kumpulan masyarakat dan setiap masyarakat dimulai dari kumpulan individu orang-perorang. Karena itu setiap kebaikan dalam suatu negara dimulai dari diri sendiri.

Ada siswa kelas 2 madrasah Ibtidaiyah, pada bulan Ramadhan ikut melaksanakan puasa, ada yang kuat sampai waktu maghrib ada yang setengah hari. Kedua-duanya adalah merupakan suatu kebaikan. Mereka mau melaksanakan karena lingkungan dan pembiasaan. Bandingkan dengan mereka yang lingkungannya tidak mendukung baik keluarga maupun masyarakatnya. Sampai dewasapun mengatakan tidak kuat berpuasa, menahan tidak makan dan minum selama sehari. Karena itu perlunya pembiasaan sejak dini agar erasa lebih mudah dan ringan.

Anda sedang membaca artikel dari untajiaffan Terbaru hari ini. Mohon untuk membagikan artikel ini ke teman anda melalui sosial media dibawah ini.

Artikel Untajiaffan Lainnya:



Kotak Komentar