Saat Bahagia dan Sedih di Bulan Syawal


Saat berbahagia kini dirasakan oleh seluruh umat Islam setelah selesai menunaikan puasa Ramadhan selama satu bulan. Namun kadang perasaan senang karena akan kembali pada masa sebelum bulan Ramadhan dimana dapat kembali makan dan minum pada waktu setelah terbit matahari hingga terbenam. Bila kesenangan hanya luapan hawa nafsu maka termasuk golongan orang-orang yang rugi, karena manusia akan diperbudak kembali oleh hawa nafsu dengan memperbanyak makan dan minum.

Memang secara umum umat Islam merasa bahagia dengan selesainya puasa Ramadhan, dan hanya sebagian kecil saja yang merasa sedih ditinggalkan bulan mubarok, bulan yang penuh dengan ampunan Allah, bulan dimana seluruh amal perbuatan akan dilipatgandakan oleh Allah SWT. Lain lagi bagi Rasul dan para shalihin telah mengetahui keutamaan bulan Ramadhan dan berusaha untuk meraih keutamaan itu, sehingga bila orang-orang awam mengatahui keutamannya maka akan meminta kepada Allah agar seluruh bulan dijadikan bulan Ramadhan.

Puasa Ramadhan yang diikuti enam hari pada bulan syawal mempunyai keutamaan sebagaimana ibadah sepanjang masa. Sudahkan kita terbiasa menunaikan puasa syawal? Bila telah melaksanakan maka dia akan merasa meraih keutamaan itu, namun sebaliknya banyak orang bercita-cita meraih keutamaan itu, namun puasa syawal dibiarkan berlalu.
Umat Islam memasuki Idul Fitri secara bersama, semoga persatuan dan persaudaan sesama umat Islam dan terhadap pemeluk agama lain agama lain. Karena itu dengan masuknya ke bulan Syawal saya sampaikan “ ja’alanallahu minal ‘aidin wal faizin, mohon maaf semua kesalahan baik yang disengaja atau karena khilaf, semoga Allah SWT mengembalikan kepada kesucian.

Anda sedang membaca artikel dari untajiaffan Terbaru hari ini. Mohon untuk membagikan artikel ini ke teman anda melalui sosial media dibawah ini.

Artikel Untajiaffan Lainnya:



Kotak Komentar