Menjadi Sehat Dengan Belajar Pada Orang Sakit-Ketika Sehat Bersyukur dan ketika Sakit Bersabar



Setiap orang menginginkan selalu dalam kondisi sehat secara paripurna yaitu sehat lahir dan batin. Tak seorangpun yang mengharapkan bahwa dirinya menjadi sakit. Mengapa demikian, hal ini tidak lain karena sakit adalah kondisi yang tidak mengenakkan sebaliknya bila sehat semuanya menjadi enak dan menyenangkan.

Sekalipun setiap manusia menginginkan selalu dalam kondisi sehat wal afiyat, namun ternyata sakit itu datangnya secara tiba-tiba. Pernah suatu saat Mas Hermansyah Ermando, seorang laki-laki yang energik, walaupun usinya sudah berkepala lima yang hampir mendekati kepala enam, namun etos kerja dan jiwa kewirausahaannya tak pernah pupus. Baginya tiada waktu yang terlupakan kecuali dipenuhi dengan aktifitas kinerja. Kebetulan dia adalah seorang arsitek yang menekuni bidang perakitan dan pembuatan pabrik.
Selepas bekerja di salah satu pabrik kayu lapis, kemudia dia bekerja secara free land, ordernya tidak pernah berhenti, walaupun dia berdarah Batak sekarang tinggal di Jawa Tengah dan dalam bekerja hingga sampai ke luar Jawa. Segala macam mesin dipelajari, dengan berbekal penguasaan dua bahasa asing yaitu Bahasa Arab dan Inggris memudahkan dalam merangkai dan mengoprasikan mesin.

 Belum lama ini tepatnya pada tanggal 24 November 2014, yang biasanya setiap hari Senin pagi dia berangkat kerja, yang kebetulan saat itu sedang mengerjakan proyek pada salah satu pabrik di Semarang. Pada pagi itu setelah menegakkan shalat Subuh tiba-tiba dada sebelah kiri terasa nyeri yang tidak tertahankan. Dada terasa panas dan terasa ada sesuatu yang menghimpit. Dia berusaha untuk mengirup udara segar, sehingga jendela kamar dibuka, namun ternyata rasa nyeri, panas dan himpitan tidak juga reda.
Sebenarnya pada hari itu rencanyanya juga mau periksa ke rumah sakit, yang direncanakan sekitar jam 08.00 dengan diantar istrinya, seorang PNS yang harus berangkat kerja, sehingga pada hari itu rencana mau apel dan sekaligus mau minta izin kepada atasannya. Namuan ternyata sakit yang diderita suaminya memaksakan dia beserta anaknya untuk segera memeriksakan suaminya ke rumah sakit. Sepanjang perjalanan merintih kesakitan, duduk, tiduran menjadi serba salah dan serba tidak mengenakkan.

Setelah sampai rumah sakit diperiksa dan langsung masuk ruang ICU dan berdasar pemeriksaan dokter dia terkena serangan jantung koroner. Apa yang terbersit dalam benak kita ketika mendengar ada orang sakit yang masuk ke ruang ICU. Tentu ini merupakan penyakit kronis yang harus selalu dalam pengamatan dokter. Ketika mendengar bahwa salah seorang anggota keluarga sakit, seluruh keluarga menjadi kalang kabut, gelisah, khawatir dan takut. Semua keluarga perhatiannya tertuju kepadanya, bagaimana agar menjadi sehat kembali. Apalagi penyakitnya adalah jantung koroner yang disebabkan oleh penyumbatan atau penyempitan pembuluh darah.

Pembuluh darah sebagai organ yang berfungsi untuk mengalirkan darah dan oksigen keseluruh tubuh. Sehingga bila pembuluh darah ini tersembat maka seluruh organ tubuh manusia menjadi terganggu. Terasa tidak mempunyai tenaga, bahkan bila terjadi pembengkakan pada jantung maka nafas terasa sesak, bahkan tersengal-sengal. Miris rasanya melihat penderita sakit jantung. Mengapa terjadi penyumbatan pembuluh darah, dokter mengatakan bahwa nikotin dan tar yang diperoleh dari mengisab asap rokok menjadi salah satu sebabnya, disamping itu juga karena makanan yang mengandung kolesterol dan lemak jenuh, juga karena beban pikiran yang berat.

Memang pemicu sakit jantung korener amat banyak. Sehingga bila melihat orang menderita sakit jantung tentu dirinya tidak ingin menderita sakit yang demikian itu. Namun sesungguhnya rasa takut yang tidak disertai dengan tindakan untuk menghindari penyebab timbulnya penyakit jantung, bisa jadi akan memicu penyakit-penyalit lainnya. Karena agar terhindar dari penyakit jantung stop kebisaaan merokok, ada yang mengatakan bila tidak merokok menjadi kantuk. Mengapa menghilangkan kantuk dengan merokok, apakah tidak ada cara lain yang lebih baik, aman dan menyehatkan?

Ada lagi yang mengatakan orang tidak merokok tetapi batuk sedangkan dirinya perokok tetapi tidak batuk. Sesungguhnya merokok adalah salah satu penyebab menjadi batuk, karena itu bila perokok untuk sementara tidak batuk, kebetulan imunitas tubuh sedang bagus, namun bila suatu saat imunitas tubuhnya menurun maka bukan hanya batuk yang akan menyerangnya, namun sesak nafas yang tidak tertahankan karenan penyempitan pembuluh darah, dan dokter menyarankan untuk berhenti merokok. Bila dokter telah menyarankan untuk berhenti merokok maka akan menjadi orang yang ketergantungan pada obat, hidup terasa tidak nikmat lagi, karena semuanya menjadi serba terbatas, beraktifitas terbatas, kadang harus pantang terhadap makanan dan minuman tertentu. Namun bila berhenti merokok dengan kesadarannya sendiri, akan bebas beraktifitas dan makanan apapun terasa enak dan menyehatkan, tidak ada pantangan terhadap makanan terntu.

Penyakit dapat dicegah dengan melakukan gaya hidup yang baik, nutrisi yang seimbang sesuai dengan kebutuhan (Aden R, Menjalani Pola dan gaya Hidup Sehat, Hanggar Kreator, Yogyakarta, 2010 hal 10). Ini merupakan ikhtiar manusia dan tentu saja harus dipadukan dengan ikhtiar batin, yaitu pengendalian batin , memenej hati dengan berupaya untuk selalu mendekatkan diri pada sang Khaliq. Karena sumber penyakit bersifat komplek bisa dari makanan dan bisa juga dari pikiran.

Saya ingin selalu sehat, dia juga ingin selalu sehat, mereka juga ingin selalu sehat dan selalu tampil prima. Kesehatan adalah milik masing-masing orang secara pribadi, bila melihat orang sakit sedang kritis, sedang mengerang-erang kesakitan, sedang ngorok dan lain sebagainya, orang lain hanya bisa berempati. Yang merasakan sakit sesungguhnya hanya sang penderita saja. Maka lebih baik berempati terhadap orang sakit dari pada sakit, lebih baik menjenguk orang sakit dari pada sakit, lebih baik membantu secara finansial kepada orang sakit dari pada dibantu. Ambil hikmah dari orang yang sakit maka akan menjadi sehat. Gunakanlah waktu sehat untuk meningkatkan amal ibadah dengan sebaik-baiknya sebelum datangnya sakit. Bersyukurlah ketika sehat dan bersabar ketika sakit.

“Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan; "Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), Maka Sesungguhnya azab-Ku sangat pedih". (QS.Ibrahim: 7)

Anda sedang membaca artikel dari untajiaffan Terbaru hari ini. Mohon untuk membagikan artikel ini ke teman anda melalui sosial media dibawah ini.

Artikel Untajiaffan Lainnya:



Kotak Komentar