Rahasia Dibalik Peringatan Hari Besar Islam (PHBI)

Peringatan Hari Islam adalah suatu peringatan yang tidak asing lagi, baik dalam kehidupan bermasyarakat berbangsa dan bernegara. Negara memfasilitasi pelaksanaan kegiatan tersebut, terbukti bahwa Negara menetapkan PBHI menjadi hari libur nasional. Sebagaimana hari besar nasional dan juga hari besar agama non Islam. Bagi umat Islam PHBI mempunyai peran yang strategis untuk meng-up grade kebiasaan pengamalan ajaran Islam yang kadang sudah mengalami kelesuan.

Kegiatan pembinaan dan penyuluhan agama Islam yang telah diselenggarakan secara rutin dan terjadwal serta sudah menjadi komitmen bersama ternyata dalam pelaksanaannya masih kurang istiqomah dan kurang ikhlas, kegiatan keagamaan masih kalah dengan program-program televisi, infotainment, berita olahraga seperti motogp atau berita  sepak bola. Ditandai dengan pasang surutnya jama’ah yang kadang membuat acara bertepatan dengan agenda taklim yang sudah berlangsung. Atau lebih memilih untuk melakukan kegiatan yang tidak begitu penting dan tidak terlalu mendesak untuk dilaksanakan. Apalagi kegiatan taklim yang dihubungkan dengan sikap dan perilaku serta urusan keduniawian. Mengikuti pengajian kok kelakuannya seperti ini dan seperti itu, atau ada yang menyingkat menjadi STMJ shalatnya terus maksiatnya tetap jalan.

Demikian pula bila dikaitkan dengan urusan keduniawian, sudah mengikuti pengajian secara rutin, ibadahnya juga menurut dirinya lebih baik dari yang lain, tetapi mengapa urusan perut saja susah untuk di cukupi, apalagi ketika sedang merenung seperti ini kemudian setan menghampiri, urusan menjadi semakin runyam, karena bisa jadi ahli ibadah akan berbalik menjadi ahli maksiat , bahkan berusaha untuk mempengaruhi yang lain. Sikap tepa slira akan berbalik menjadi sikap masa bodoh, semangat sosial berbalik menjadi rasa kedirian, sikap dermawan berbalik menjadi bakhil, rasa ikhlas manjadi tamak dan sebagainya. Hal seperti ini adalah menjadi problematika didalam menyampaikan syiar Islam di tengah-tengah masyarakat.

Penyelenggaraan PBHI walaupun untuk beberapa orang yang tidak begitu peduli terhadap PHBI berdampak positif dalam meng-up grade ghirah keagamaan. Secara swadaya dalam masyarakat, mereka dengan keikhlasan untuk mengeluarkan biaya penyelenggaraan PBHI apalagi bila telah di putuskan untuk mengahdirkan kyai yang tersohor demikian pula dengan menghadirkan kelopok kesenian tertentu. Tentulah biaya amat besar, namun mansyarakat sangat antusias. Bahkan kadang ide ini justru muncul dari jema’ah yang tidak pernah atau hanya kadang-kadang saja mengikuti kegiatan taklim yang telah diselenggarakan dengan rutin. Mereka tidak peduli soal tuasyiahnya dilaksanakan atau tidak, yang penting kyainya dapat membuat jema’ah menjadi takjub, lucu dan pengunjungnya banyak. Memang ada juga orang yang bersikap apriori bahkan skeptic, buat apa mengundang kyai jauh-jauh dengan biaya yang mahal, toh materinya sama dengan kyai-kyai lokal, bahkan sama saja dengan tausyi’ah ustadz yang sudah sering disampaikan. Demikian pula apalah artinya mengundang kyai yang jau-jauh dengan biaya yang banyak bila taushiyahnya tidak dilaksanakan.

Hikmah penyelenggaraan PHBI
Dibalik penyelenggaraan ini semangat ukhuwah, kedermawanan masyarakat mulai terasah kembali, rasa kebersamaan mendirikan panggung, menyiapkan perlengkapan semua merasa andharbeni. Berat sama di pikul ringan sama dijinjing. Pergaulan yang terasa kaku menjadi cair, bahkan kadang ada celetuk dari salah satu warga masyarakat, yang menyindir warga yang lain, namun karena yang menyampaikan teman sendiri atau ketika mengucapkan dengan canda. Mereka tidak marah bahkan kadang mereka secara sepontan menuturkan isi hatinya yang selama ini tidak pernah tersalurkan.
Maka segala ucapan, dan celetuk warga yang kadang disampaikan secara spontan, ini adalah aspirasi mereka yang dapat dijadikan sebagai referensi untuk menyusun rencana kegiatan yang akan datang demi kemanjuan dan meningkatnya syi’ar agama Islam. Skat-skat primordial dalam pengamalan ajaran agama Islam berbalik menjadi sikap ukhuwah. Demikian pula tumbuh kepeduliannya terhadap tempat ibadah. Sikap kedermawanan dari waga masyarakat juga meningkat terbukti bahwa disamping dengan iuran mereka juga dibebani untuk menyediakan konsumsi. Bahkan di rumahnya juga telah disiapkan aneka hidangan bagi tamu-tamu yang kemungkinan akan datang, baik itu teman, saudara, atau siapa saja yang mau mampir.

Di tengah-tengah masyarakat khususnya masyarakat desa setiap kegiatan PBHI, bagi semua jema’ah disediakan konsumsi, disamping snach juga makan besar yang di hidangkan dalam bentuk takir yang biasanya di bawa pulang. Bisa jadi ada jema’ah yang memperoleh takir lebih dari satu, bisa jadi mereka mintanya doble atau persediaan dari panitia yang lebih atau di beri oleh jema’ah yang lain. Karena ada saja jema’ah yang tidak mau membawa pulang biasanya karena malu atau bisa juga di rumah sudah ada, sehingga lebih baik diberikan pada orang lain yang mungkin lebih membutuhkan dan lebih bermanfaat.

Memang kadang bagi tuan rumah tidak akan bisa jenak untuk mengikuti taushiyah pengajian karena mereka sibuk untuk mengatur jema’ah, menjadi penerima tamu, menyediakan dan menyajikan konsumsi dan juga kadang menemani dan menjamu tamu di rumahnya. Semua anggota masyarakat terlibat dalam kegiatan ini. Bahkan sebelum pelaksanaan menjadi tradisi di masyarakat adanya punjung memunjung kepada orang tua, saudara yang berada di desa yang lain. Sehingga hal inipun dapat mengeratkan rasa ukhuwah dan dapat mengikis sifat bachil dan tak acuh terhadap orang lain.
Keramaian pasarpun menjadi meningkat, karena tingkat kebutuhan dalam masyarakat untuk berbelanja kebutuhan pokok, beras, minyak, sayuran dan lauk-pauk, walauapun harganya berbeda dari bulan sebelumnya mereka biasanya hanya mengikuti saja. Karena mereka sudah menyadari bahwa pada setiap bulan yang ada hari besarnya biasanya harga barang menjadi naik yang oleh pedagang dengan bahasa yang halus yaitu harganya berubah. Hari Besar Islam 1 Muharram yang pada tempo dulu belum mendapatkan tempat di masyarakat, sekarang sudah mulai gemanya. Dimana pada tanggal pergantian tahun digunakan untuk kegiatan, khatmil Qur’an, karnaval, pawai, pentas seni dan sebagainya.

Kuasa Allah
Dalam menyelanggarakan kegiatan PHBI misalnya maulid nabi Muhammad SAW, intinya adalah bagaimanakah untuk meneladhani nabi Muhammad SAW sebagai uswatun hasanah, sebagai pembawa risalah rahmatan lil ‘alamin, sebagai penerang ke jalan kebenaran. Riwayat beliau ketika masih kecil terkenal sebagai anak yang selalu jujur sehingga di sekitar teman-temanya di sebut sebagai Al Amin, setelah beliau dewasa dan diangkat menjadi rasul beliau mempunysi sifat-sifat terpuji shidiq, amanah, tabligh, fathanah. Sehingga dengan sifat-sifat ini beliau menjadi pribadi terhormat pada kaumnya dan pribadi yang disegani di kalangan musuhnya. Beliau adalah pribadi yang sempurna karena beliau adalah pemimpin Negara, pemimpin Negara, panglima perang, namun beliau selalu arif dan bijaksana, santun dan tegas (Lih. QS 48: 29), akhlaq beliau adalah Alquran.
Idul Adha 10 Zulhijah, ada moment untuk mengenang perjuangan, pengorbanan, ketaatan, ketawakalan, dan keikhlasan Bapak, Ibu dan anak. Ibrahim, Siti Hajar dan Ismail, demi menjalankan perintah Allah apapun dijalankan. Sehingga pada bulan Zulhijjah ini ada dua moment besar yaitu Ibadah Haji yang dilaksanakan bagi orang-orang yang telah memenuhi syarat untuk memenuhi panggilan Allah, ibadah ini hanya dilaksanakan di tanahsuci. Sedang yang kedua adalah udhiyyah/qurban yang dilaksanakan di tanah air, bagi orang yang tidak berhaji dan mempunyai kemampuan untuk berqurban.

Haji merupakan ibadah yang terasa sangat istimewa, hanya orang-orang tertentu saja yang dapat melaksanakan, secara umum bagi orang kaya tetapi ternyata tidak menjamin dengan kekayaannya akan dipanggil oleh Allah. Banyak orang dari kalangan ekonomi biasa-biasa saja namun mempunyai niat dan tekat yang kuat sehingga dapat memenuhi panggilan Allah. Begitu bahagia dan istimewanya akan melaksanakan haji sehingga setiap jama’ah biasanya menyelEnggarakan kegiatan walimatussafar atau muwadaah. Layaknya penyelenggaraan Hari Besar Islam yang lain, penyelenggaraan pengajian dengan susunan acara seperti penyelenggaraan pengajian akbar. Dengan mengundang qori’, da’i yang tersohor.

Seberapa jauhkan mau’idzah hasanah yang disampaikan oleh mubalih dalam memberikan taushiyah dapat memenuhi harapan jema’ah dan dapat memenuhi harapan dari panitia penyelenggara. Idealisme dari penyelenggara dan juga dari para tokoh agama dan masyarakat, taushiyah itu dapat mengisi relung kalbu, sehingga dapat merubah kebiasaan buruk masyarakat menjadi hal yang lebih baik. Tempat ibadah semakin ramai dengan kegiatan ke-Islaman, majlis taklim dan majlis zikir semakin semarak dan bergairah. Sejauh itu harapan adalah suatu hal yang diperbolehkan, namun kenyataan akan berbicara lain karena manusia tidak kuasa untuk merubah, manusia hanya mampu memberikan peringatan, menyampaikan kebenaran dan memberikan petunjuk untuk memperoleh hidayah dan rahmat Allah.(QS 2: 6, Shad 38:70)
Tetapi yakinlah bahwa walaupun hanya sedikit pasti ada yang dapat ditangkap dan dapat dilaksanakan. Jangan berharap untuk mendapatkan yang banyak tentang perubahan sikap dan perilaku karena berkaitan dengan pribadi masing-masing orang, tingkat kematangan jiwa, apalagi sifat pengajian umum yang harus melayani jemaah yang berbeda baik dari jenis kelamin, taraf pendidikan, pekerjaan, usianya.

Namun ketika kuasa Allah telah ditampakkan makan segala kesulitan menjadi kemudahan, dari yang tidak mungkin menjadi mungkin. Bagaimanakah tipe masyarakat yang kadang menilai pribadi orang perorang, bahwa dia adalah orang yang introfet, dia bakhil, dia munafiq, kaburo maqtan, indiviadualistis namun dengan lantaran penyelenggaran PBHI kesulitan dan keruwetan dalam kehidupan masyarakat menjadi terbuka, semuanya dapat saling memahami. Menyadari bahwa masing-masing orang mempunyai kelebihan dan kekurangan. Semangat gotong- royong, tolong menolong, ta’awun, ta’aruf secara langsung dapat diaplikasikan. Mubaligh atau kyai yang memberikan taushiyah secara tidak langsung masyarakat telah meneladhani akhlaq Rasulullah SAW.
Rangkaian penyelenggaraan Hari Besar Islam, dari pembentukan panitia adalah azas kebersamaan dan kepemimpinan yang diajarkan oleh Rasulullah. Mengundang kyai, mubaligh, ulama’, umarok adalah sesuatu yang mulia. Karena kejayaan negara sangat tergantung pada bersatuanya ulama’, umaro serta rakyat. Menyambut dan memuliakan tamau dan undangan adalah perintah Allah. Gotong-royong bersih-bersih lingkungan, tempat ibadah juga merupakan perintah Allah. Mengeluarkan infaq dan shadaqah untuk kegiatan syi’ar Islam adalah kegiatan mulia. Bertemu dan berkumpulnya orang-orang akan menambah keeratan tali shilarahim.

Inilah bahwa Penyelenggaraan Hari Besar Islam termasuk kegiatan majlis taklim hendaknya jangan menuntut taushiyah dari pembicara akan diterima seratus persen dan kemudian dilaksanakan. Namun yakinlah bahwa walaupun hanya sedikit pasti ada yang membekas dan pelan-pelan akan menjadi fondasi dalam menjaga dan meningkatkan keimanannya kepada Allah SWT. Bila dibalik musibah dan bencana pasti ada hikmahnya, maka dibalik kegiatan mulia ada rahmat dan kasih sayang Allah.
Untuk wujud kasih sayang Allah akan kita sampaikan pada materi selanjutnya. Terima Kasih

Anda sedang membaca artikel dari untajiaffan Terbaru hari ini. Mohon untuk membagikan artikel ini ke teman anda melalui sosial media dibawah ini.

Artikel Untajiaffan Lainnya:



Kotak Komentar