Menghindarkan Kehancuran Suatu Bangsa -Khutbah Jum'at


Indonesia ada negara yang ber-bhineka tunggal ika, walaupun berbeda-beda suku, adat-istiadat, agama, ras, bahasa, warna kulit. Namun bila mereka termasuk warga negara Indonesia, mereka itu adalah satu dalam naungan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Jadikan perbedaan sebagai rahmat, dengan perbedaan hidup akan terasa indah, karena Allah menciptakan makhluk tidak ada yang sama, coba kita lihat berapa banyak manusia ternyata tidak ada yang sama. Karena itu marilah kita membangun dengan perbedaan yang ada namuan sama dalam tujuan.

اَلْحَمْدُ لِلّٰهِ, أَلْحَمْدُ لِلّٰهِ حَمْدًا كَثِيْرًا كَمَا اَمَرَ, أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلٰهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ ، صَلَّى اللهُ عَلَي سَيِّدِنَا مُحَمَدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ وَسَلَّمَ تَسْلِيْماً كَثِيْرًا.أمَّا بَعْدُ: أَيُّهَا النَّاسُ اتّقُوْا رَبَّكُمْ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ . قَالَ اللهُ تَعَالَى اَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ بِسْمِ اللّٰهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ يَاأَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ


Jema’ah Jum’at Rahimakumullah,
Dalam kesempatan yang mulia ini, saya berwasiat untuk diri saya sendiri dan jema’ah semua, marilah kita senantiasa meningkatkan iman dan taqwa kepada Allah, yaitu melaksanakan perintah-perintah Allah dan menjauhi larangan-larangan-Nya.
Diantara upaya meningkatkan taqwa tersebut, adalah memperhatikan sejarah kehidupan umat agar menjadi pijakan kehidupan di masa kini dan masa yang akan datang.

Jema’ah Jum’at Rahimakumullah,
Sejarah kehidupan umat manusia, memberikan petunjuk yang nyata mengenai penyebab kerusakan suatu bangsa. Diantaranya adalah perilaku para pembesar yang tidak menaati Allah dan memusuhi para utusan Allah, sebagaimana yang terjadi pada kaum Fir’aun, Tsamud dan ‘Ad.
Sejarah kenabian Muhammad SAW juga tidak terlepas dari tantangan yang sangat serius dari para elite. Beliau memperoleh tantangan dari pihak-pihak yang khawatir dengan kedudukannya, misalnya Abu Jahal, Walid bin Mughirah dan Abu Lahab. Mereka yang menentang perjuangan Muhammad SAW, bukanlah orang bodoh/ jahiliyyah dalam pengertian intelektual, tetapi mereka adalah orang-orang terpandang/ tokoh masyarakat.

Namun karena kepentingannya untuk senantiasa mengkooptasi masyarakat dan perilakunya yang gila dunia serta tidak mau tunduk kepada Allah Yang Maha Kuasa, maka mereka melakukan perlawanan terhadap kebenaran yang dibawa Nabi Muhammad SAW, sekalipun telah nyata bahwa perilaku pembesar-pembesar jahiliyah tersebut telah mengakibatkan kerusakan ideologis, ekonomi dan sosial. Allah berfirman,


“Dan jika Kami hendak membinasakan suatu negeri, maka Kami perintahkan kepada orang-orang yang hidup mewah di negeri itu (supaya mentaati Allah) tetapi mereka melakukan kedurhakaan dalam negeri itu, maka sudah sepantasnya berlaku terhadapnya perkataan (ketentuan kami), kemudian Kami hancurkan negeri itu sehancur-hancurnya. (QS. Al-Isra’:16).

Firman Allah ini menunjukkan bahwa sangat mungkin kerusakan suatu umat justru disebabkan karena krisis moralitas kaum cerdik pandai maupun pembesar-pembesar suatu umat. Sebaliknya bila pembesar-pembesar dan kaum cerdik pandai menjadi pemimpin-pemimpin dalam menaati perintah Allah, niscaya dia akan membawa lebih banyak manfaat dibandingkan dengan orang-orang ‘awam.

Hal ini pun bisa dimengerti karena akibat yang ditimbulkan dari perbuatan buruk orang-orang bodoh tidak akan sedahsyat dan separah kaum cerdik pandai dan para pemimpin. Kerusakan sistem sosial yang diakibatkan oleh perilaku orang-orang pandai atau tokoh dalam suatu umat berdampak sangat besar terhadap kehidupan suatu umat. Tentunya kehidupan akan terasa damai dan penuh suka cita, jika semua orang mampu mendisiplinkan diri dalam menaati Allah dan rasulNya.

Jema’ah Jum’at Rahimakumullah,
Dalam persepektif Alqur’an, kaum cerdik pandai, para tokoh, pemimpin dan kaum elite suatu negeri diperintahkan untuk menaati perintah Allah dan menjauhi larangan-larangan-Nya. Mereka diperintahkan Allah untuk melindungi, memimpin, menolong, menyebarluaskan kesejahteraan dan kedamaian ke seluruh penjuru negeri.

Namun bilamana durhaka kepada Allah, gila dunia, melakukan pelanggaran hukum, eksploitasi dan perilaku-perilaku lainnya yang bertentangan dengan kehendak Allah, niscaya suatu negeri akan dihancurkan oleh Allah
Kedurhakaan itu ditunjukkan dengan kebanggaan melakukan al-fakhisyah atau dosa-dosa yang membahayakan diri sendiri dan orang lain, baik secara sembunyi-sembunyi maupun terang-terangan, tidak memohon ampunan Allah dan tidak malu melakukan perbuatan keji dan munkar, sehingga akhirnya tata sosial menjadi berantakan dan lambat laun suatu negeri akan hancur.

Jema’ah Jum’at Rahimakumullah,
Jauh sebelum kenabian Muhammad SAW, telah ada bangsa-bangsa yang hebat. Diantaranya bangsa Mesir, kaum Tsamud dan kaum ‘Ad. Bangsa Mesir yang dipimpin oleh Fir’aun, akhirnya ditenggelamkan di laut beserta pengikut-pengikutnya. Padahal mereka sesungguhnya memiliki peradaban yang sangat tinggi baik di bidang pertanian, arsitektur, infrakstruktur dan teknologi. Di saat bangsa-bangsa lain masih ‘terbelakang’ mereka sudah mampu membangun system irigasi, teknik sipil dan militer yang hebat. Namun akhirnya mengalami krisis ekonomi yang dahsyat, krisis pangan dan tenggelam.

Demikian halnya kaum Tsamud dan ‘Ad adalah dua bangsa yang hebat. Mereka mampu menciptakan bangunan-bangunan tinggi dan seni pahat yang sangat luar biasa yang hampir tidak ada tandingannya di masa sekarang.

Jika misalnya kita berkunjung ke kota Petra yang kini berada di wilayah Syiria, maka akan tampak bekas-bekas peninggalan kota tua yang sangat hebat. Namun mereka pun akhirnya dihancurkan oleh Allah.


“Apakah kamu tidak memperhatikan bagaimana Tuhanmu berbuat terhadap kaum 'Aad?”” (yaitu) penduduk Iram yang mempunyai Bangunan-bangunan yang tinggi”, Yang belum pernah dibangun (suatu kota) seperti itu, di negeri-negeri lain,”Dan kaum Tsamud yang memotong batu-batu besar di lembah’”Dan kaum Fir'aun yang mempunyai pasak-pasak (tentara yang banyak),”Yang berbuat sewenang-wenang dalam negeri,’Lalu mereka berbuat banyak kerusakan dalam negeri itu,”Karena itu Tuhanmu menimpakan kepada mereka cemeti azab, (Q.S. Al-Fajr :7-13).

Jema’ah Jum’at Rahimakumullah,
Ibarat kita menumpang sebuah kapal, bila ada seorang saja yang berbuat kerusakan misalnya melobangi lambung kapalnya, niscaya kita semua akan tenggelam. Maka, dengan melihat tantangan dan hambatan yang semakin besar menuju kemajuan, dan belajar dari peristiwa yang terjadi pada umat-umat yang telah berlalu, kita memerlukan sikap-sikap antara lain sebagai berikut :

Pertama, hendaknya kita memahami kebutuhan terhadap pemimpin-pemimpin, tokoh-tokoh, kaum cerdik-pandai dan pembesar-pembesar yang mewujudkan kemaslahatan umat.
Kedua, hendaknya kita bersungguh-sungguh bekerja, mengabdi dan beribadah agar seluruh umat memperoleh manfaat, kedamaian dan kesejahteraan.
Ketiga, hendaknya kita bersyukur atas berbagai karunia Allah baik lahir maupun batin; dan menjadikan perbedaan-perbedaan yang ada di sekitar kita sebagai karunia yang saling melengkapi, memperkuat dan menyokong kehidupan sesama umat manusia.
Keempat, senantiasa saling menasehati dalam kebenaran, dalam keteguhan hati atau dalam kesabaran menaati Allah dan rasul-Nya.

Demikianlah khutbah ini, mudah-mudahan Allah senantiasa memberi petunjuk kepada kita semua untuk dapat menaati Allah dan rasul-Nya.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِى الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ وَنَفَعَنِى وَاِيَّا كُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الْاٰيَاتِ وَالذِّكْرِالْحَكِيْمِ. أَقُوْلُ قَوْلِى هٰذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ تَعَالَى لِىْ وَلَكُمْ, فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ, وَقُلْ رَّبِّ اغْفِرْ وَارْحَمْ وَأَنْتَ خَيْرُ الرَّاحِمِيْنَ


Anda sedang membaca artikel dari untajiaffan Terbaru hari ini. Mohon untuk membagikan artikel ini ke teman anda melalui sosial media dibawah ini.

Artikel Untajiaffan Lainnya:



Kotak Komentar