Tahun Baru Semangat Baru, Ajaklah Hati Untuk Berkata



Tahun baru semangat baru, itulah tema besar yang sering disampaikan para tokoh, seniman, artis, seniman dan budayawan. Bahkan para remaja dan anak-anakpun juga ikut larut dalam ungkapan tersebut. Karena pada zaman sekarang ini media elektronik dan infotainment begitu kuat membius umat manusia untuk ikut dalam ungkapan tersebut.

Memasuki tahun baru 2014, adalah momentum awal manusia untuk mengukir kembali kegiatan pada masa yang akan datang. Tahun 2013 bukanlah masa yang ditinggalakan begitu saja, tidak membekas. Karena tahun 2013 dan tahun-tahun sebelumnya adalah masa yang telah berlalu dengan segala suka dan duka, baik dan buruk. Menatap masa depan adalah masa yang penuh dengan kebahagiaan, meninggalkan segala keburukan, beralih menuju pada kebaikan. Segala hasil cipta, rasa dan karsa yang baik ditingkatkan. Karena merupakan suatu kerugian yang amat besar bila hari esok sama dengan hari ini dan hari yang telah lalu. Apalagi bila hari esok menjadi lebih buruk, maka akan menjadi orang yang tersesat dan dilaknat.

Tidak ada orang yang merencanakan hari esok menjadi lebih buruk, karena orang-orang jahatpun suatu saat merenung, bahwa dirinya akan meninggalkan kebiasaan-kebiasaan buruk, akan bertobat, namun entah kapan waktunya mereka belum dapat memutuskan. Manusia hanya dapat berusaha, diri sendiri berusaha dan orang lainpun juga ikut memikirkan agar orang orang yang fasik segera bertobat dan kembali pada petunjuk Allah. Adanya tempat ibadah, lembaga pendidikan, pondok pesantren, madrasah, majlis taklim dan yang lainnya mengupayakan agar umat manusia dapat berjalan pada syari’at Allah.

Mari kita tatap hari esok menjadi lebih baik, tinggalakan segala perilaku buruk pada masa lalu. Langkahkan kaki dengan optimis. Sadarkah kita, ketika membuat suatu program, merencaanakan suatu hal kita menghadirkan hati pada kegiatan tersebut. Seberapa besar peran hati dalam mengatur perbuatan manusia. Kita hendaknya ingat bahwa suatu perbuatan yang tidak dilandasi dengan hati maka perbuatan itu hanya menjadi bahan retorika, adu argumentasi. Bahkan kegiatan yang tidak dilandasi dengan hati hanya akan berjalan dalam hitungan hari, maksimal hanya seumur jagung.

Tahun baru semngat barupun akan segera berlalu. Karena sesungguhnya tahun baru ini bukanlah ajang berhura-hura, meluapkan kegembiraan, tidak tahu hakekkat pergantian tahun menandakan bahwa usia kita semakin berkurang. Ingatkah sepuluh tahun lalu, yang anak-anak mungkin masih menjadi nuthfah, yang sekarang remaja dahulu masih kanak-kanak atau bayi, yang sekarang sudah mempunyai anak dahulu masih sendirian, yang sekarang sudah tua ternyata 10 tahun yang lalu masih muda. Bahkan orang yang sekarang sudah tiada (meninggal dunia) 10 tahun yang lalu masih bersendau gurau dengan kita. Kitapun akan dikenang oleh orang-orang yang mencintai dan dicintai, kita akan dido’akan dan tidak bisa mendo’akan. Kita dikunjungi dan tidak bisa mengunjungi.

Tahun baru ini adalah moment untuk bermuhasabah, kita mengevaluasi diri atas segala aktifitas yang sudah dijalankan. Sudahkah hidup kita menempuh jalan yang benar, sudah seberapa banyak waktu yang tersedia digunkaan untuk beramal yang mendatangkan kemaslahatan bagi kehidupan bersama. Ingat bahwa masa yang akan datang adalah masa yang belum bisa diketahui, namun manusia hanya dapat merencanakan. Ingat tahun 2014 adalah tahun politik, di tahun itu bila tidak mempunyai landasan iman yang kuat maka akan terjerumus pada akhlaq dan perilaku tercela. Karena itu jadikan iman sebagai landasan setiap amal perbuatan manusia, dengan iman setiap orang akan menyadari bahwa segala perbuatannya diketahui oleh Allah. Tidak ada amal manusia yang lepas dari pengawasan Allah, semua dicatat dan akan dimintai pertanggungjawaban oleh Allah. Tak ada orang yang dirugikan atas amalnya, tetapi kedilan Allah akan terwujud. Agama telah menandaskan bahwa yang halal dan haram sudah jelas. Halal dan haram suatu hal yang bertolak belakang, suatu hal yang tidak bisa dicampurkan. Karena itu politik dengan mengalalkan segala cara akan berdampak langsung dalam kehidupan manusia.

Apakah yang dicari dalam dunia, bila yang dicari wanita yang cantik atau laki-laki yang tampan, sesungguhnya kecantikan dan ketampanan itu akan sirna. Bila yang dicari adalah pangkat dan jabatan sejauhmana pangkat dan jabatan itu akan memuliakan dirinya. Pangkat dan jabatan adalah amanah. Amanah adalah tanggung jawab. Menyia-nyiakan amanah akan mendatangkan malapetaka. Coba kita renungkan, kita membuka sejarah berapa banyak tokoh terkenal yang mengakhiri karirnya dengan ikhlas, dan mengakhiri hayatnya dengan husnul khatimah.

Tahun baru semangat baru, tahun meninggalkan kebiadaan buruk dan membuka lembaran baru:
Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah Setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat); dan bertakwalah kepada Allah, Sesungguhnya Allah Maha mengetahui apa yang kamu kerjakan. (QS. Al Hasyr: 18)

Mari kita renungkan “hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok” bukankah hari esok segala perbuatan belum dilakukan, dan yang sudah dilakukan adalah masa yang lalu. Menurut akal manusia mestinya kata telah diganti dengan akan. Mengapa Allah mengatakan untuk memikirkan apa yang telah dilakukan untuk hari esok. Hari esok untuk kehidupan dunia adalah dengan membuat perencanaan yang baik, hari esok untuk akhirat adalah meningkatkan amal ibadah kepada Allah.
Orang yang merencanakan kehidupan akhirat lebih baik akan berupaya menjadikan hari esok dalam kehidupan dunia menjadi lebih baik. Dunia yang baik akan menuntut kebahagian hidup di akherat. Karena itu dunia dan akhirat sesungguhnya merupakan satu kesatuan yang tidak dapat dipisah-pisahkan. Akhirat adalah akhir dari kehidupan manusia, dunia adalah tempat untuk menanam dan akhirat adalah waktu untuk mengetam.

Anda sedang membaca artikel dari untajiaffan Terbaru hari ini. Mohon untuk membagikan artikel ini ke teman anda melalui sosial media dibawah ini.

Artikel Untajiaffan Lainnya:



Kotak Komentar